Fitur

Allazov ‘Bukan Penggemar Gaya Rodtang’ Tapi Pilih Dirinya Jadi Pemenang Muay Thai Grand Prix

Chingiz Allazov jelas memiliki posisi yang tepat untuk membedah Turnamen ONE Flyweight Muay Thai World Grand Prix yang sedang berlangsung.

Lagipula, “Chinga” baru-baru ini menembus ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix dan meraih sabuk perak prestisius itu, serta kesempatan berikut melawan sang penguasa Superbon Singha Mawynn.

Memang tidak mudah untuk memenangkan kompetisi dengan pertaruhan tinggi, tetapi Allazov seperti melakukan kebalikannya melalui sepasang KO ronde pertama dan kemenangan mutlak dominan atas Sitthichai “Killer Kid” Sitsongpeenong dalam Final Kejuaraan itu di ONE X pada Maret lalu. 

Kini, pria Belarusia itu sangat ingin melihat bagaimana keempat striker flyweight itu beraksi dalam turnamen mereka sendiri.

Pada babak semifinal, Juara Dunia ONE Flyweight Muay Thai Rodtang “The Iron Man” Jitmuangnon akan melawan penantang #4 Savvas “The Baby Face Killer” Michael, sementara atlet peringkat #1 Superlek “The Kicking Machine” Kiatmoo9 akan bertemu peringkat #5 Walter Goncalves.

“The Iron Man” dianggap menjadi favorit, namun sementara Allazov menghormati pencapaiannya, ia meyakini bahwa pria Thailand itu harus lebih berhati-hati dalam pendekatannya.

“Chinga” berkata:

“Saya bukan penggemar gaya Rodtang. Ia adalah pria yang baik dan saya berbicara dengannya, tetapi saya tak menyukai gayanya. Ia memiliki ‘The Iron Head.’ Ia hanya bertarung maju.”

Tentu saja, pemikiran agresif Rodtang yang pertama kali membawanya bergabung dengan ONE Flyweight Muay Thai World Grand Prix.

Daripada menunggu di sisi arena sementara para penantang teratas beradu dalam turnamen ini, ia memutuskan untuk berpartisipasi untuk dapat menyandingkan sabuk perak itu dengan sabuk emas Juara Dunia miliknya.

Namun, sementara megabintang Thailand itu biasanya gemar menekan lawan-lawannya – menerima pukulan dan tendangan untuk menggilas jalurnya menuju kemenangan – ia menampilkan sebuah game plan yang lebih terkalkulasi saat melawan Jacob Smith pada babak perempat final.

“The Iron Man” memilih serangannya dan nampak sangat nyaman saat meraih kemenangan mutlak, dan itulah strategi yang Allazov kira harus digunakan pria muda ini sepanjang Grand Prix itu.

Penantang #1 featherweight kickboxing itu berkata pada ONEFC.com/id:

“Jika Rodtang bergerak maju setiap waktu, itu takkan bagus. [Saat saya berkompetisi], saya menyukai para petarung yang gemar bergerak maju karena itu akan menjadi laga mudah bagi saya. Saya menyukai petarung yang gemar bertarung maju dengan saya, karena itu memberi mereka kesulitan.”

Allazov Lihat Potensi Final Grand Prix Antara Rodtang Dan Superlek

Chingiz Allazov adalah salah satu striker terkejam dari organisasi tersebut, dan ia jelas mempersiapkan diri untuk laga Kejuaraan Dunia melawan Superbon Singha Mawynn.

Namun, itu tak berarti bahwa ia takkan menyaksikan seluruh rangkaian ONE Flyweight Muay Thai World Grand Prix sebagai seorang penggemar.

Faktanya, “Chinga” sudah melihat babak final turnamen ini melawan Juara Dunia ONE Flyweight Muay Thai Rodtang Jitmuangnon dan penantang teratas Superlek Kiatmoo9.

Dan, karena kedua pria Thailand itu seimbang, ia berharap bahwa laga potensial mereka akan dapat diputuskan oleh persiapan dan eksekusi sempurna.

Allazov berkata:

“Saya tahu Rodtang adalah petarung yang bagus. Ia gemar bergerak maju. Superlek akan melakukan hal yang sama. Ia dua kali menjadi Juara Lumpinee Stadium.”

“Namun, saya kira itu akan [berakhir dengan] siapa yang memiliki taktik [lebih baik], siapa yang memiliki game plan lebih baik. Itulah siapa yang akan menang.”

Superlek meraih jadwal semifinalnya melawan Walter Goncalves dengan mematahkan kickboxer peringkat #4 flyweight Taiki “Silent Sniper” Naito pada ronde pembuka.

“The Kicking Machine” menyerang kaki lawannya asal Jepang itu dalam sebagian besar laga, dimana ia meraih kemenangan mutlak.

Jika ia melewati pria Brasil itu di tahapan berikutnya – dan jika Rodtang mengalahkan Michael – keduanya akan beradu dalam aksi keras yang jelas akan ditunggu oleh para penggemar.

Ini dapat menjadi laga yang sangat tipis, namun mayoritas pengamat akan memilih “The Iron Man” untuk menjadi pemenang.

Dan, sementara Allazov mungkin tak menyetujui gaya serangan maju dari penguasa flyweight Muay Thai itu, ia masih akan mengandalkan dirinya jika dunia olahraga striking ini diberkati dengan laga keras itu.

“Chinga” menambahkan:

“Saya tidak tahu siapa yang akan menang – itu akan menjadi laga antara [dua] gaya. Saat sesama orang Thailand saling bertarung, saya tak tahu siapa yang akan mengalahkan siapa. [Tetapi] saya akan berkata Rodtang memiliki 55 persen [kesempatan] menang, dan Superlek memiliki 45 persen.”

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.