Superlek Vs. Tagir Khalilov: 4 Kunci Kemenangan Dalam Laga Utama ONE Fight Night 12

Superlek TagirKhalilov 1200X800

Superstar Thailand “The Kicking Machine” Superlek Kiatmoo9 dan petarung Rusia Tagir “Samingpri” Khalilov akan memuncaki ONE Fight Night 12 dalam sebuah laga menarik yang akan memberi aksi panas.

Pada Sabtu pagi, 15 Juli waktu Asia, kedua striker flyweight elite ini akan beradu dalam pertarungan Muay Thai dengan pertaruhan besar dari arena ikonik Lumpinee Boxing Stadium di Bangkok, Thailand.

Kedua pria ini memiliki kekuatan luar biasa di arsenal mereka, tetapi persenjataan mereka juga sangat berbeda – yang menjadikan ini pertempuran antar gaya terbesar abad ini.

Berikut adalah empat kunci kemenangan bagi penantang #1 flyweight Muay Thai Superlek dan petarung kuat Khalilov sebelum mereka beradu pada jam tayang utama Amerika Utara itu.

#1 Pukulan Keras Khalilov

Berkat kemenangan KO beruntun atas striker Thailand, Chorfah Tor Sangtiennoi dan Black Panther, jelas yang menjadi ancaman terbesar Khalilov adalah pukulan kerasnya.

“The Thai Killer” membangun serangannya di belakang pukulan straight kuat dan melontarkan kombinasi yang tak terlalu banyak terlihat dalam Muay Thai daripada displin striking lainnya.

Saat ia berada dalam ritmenya, ia dapat melepaskan lebih banyak serangan kuat, seperti hook dan uppercut, yang dapat menyayat pertahanan lawannya dengan sarung tangan MMA 4-ons yang lebih kecil.

Dalam kemenangan terakhirnya atas Black Panther, Khalilov menunjukkan bahwa ia dapat menjadi lebih berbahaya saat ia menambahkan serangan keras ke arah tubuh, yang berarti bahwa Superlek akan harus lebih waspada saat bertahan.

Petarung Rusia ini juga memadukan pukulan dengan baik dengan kemampuan lainnya, menembus ke dalam jarak clinch dan serangan siku, atau menegaskan kombinasinya dengan tendangan rendah.

#2 Tendangan Kanan Superlek

Penawar dari pemukul kuat adalah tendangan keras, dan itulah keunggulan Superlek.

Sebagai Juara Dunia ONE Flyweight Kickboxing, “The Kicking Machine” dapat menggunakan tendangan kanan kerasnya untuk mementahkan pukulan lawan. Hal ini sangat berbahaya, karena tangkisan pun dapat membawa risiko besar, maka Khalilov harus menempatkan lengan kirinya di posisi aman.

Tubuh seorang petarung dapat menjadi target yang paling merusak, tapi bahkan jika “Samingpri” mampu menangkisnya, Superlek akan membuatnya kelelahan dengan dampak berulang ke tangannya, yang menjadikan dirinya akan lebih sulit bertahan di ronde-ronde selanjutnya.

Tendangan kanan milik ikon Thailand itu sangat hebat jika digunakan sebagai serangan, tapi ia juga menggunakannya dengan baik untuk bertahan dan membalas.

Jika Khalilov beranjak maju, ia akan membuka dirinya dengan tendangan rendah. Dan, saat ia mulai mengayun, tubuhnya akan menjadi sasaran empuk bagi serangan balasan Superlek yang akurat dan tepat waktu itu.

#3 Khalilov Balas Tendangan Lawan

Tak ada banyak yang dapat menangkal tendangan kanan Superlek, namun Khalilov harus mencoba membuat lawannya itu berpikir dua kali dengan mengambil bayaran karena telah menyerang.

Berulang kali menerima serangan itu hanya akan membuat penantang teratas ini semakin yakin, maka sangat penting bahwa “Samingpri” membalas dengan cepat.

Percobaan untuk memotong serangan itu memang penuh risiko, tapi jika Khalilov dapat bergerak ke arah kanannya saat tendangan Superlek datang, ia dapat mengurangi dampaknya dan mengambil posisi untuk menyerang balik.

Petarung underdog berusia 30 tahun ini memiliki mata yang bagus untuk menangkap dan membalas, seringkali membalas dengan pukulan kanannya atau menggunakan jegalan (trip) dan sapuan (sweep) atas lawannya ke satu kaki.

Dengan cara ini, Khalilov dapat mencetak poin dengan membalas senjata terbesar milik “The Kicking Machine” itu.

#4 Superlek Menekan Maju

Mundur dari pemukul kuat memang tindakan yang dapat dikatakan logis, tetapi Superlek bekerja dengan sangat baik saat ia menekan maju dan takkan ingin mengalah dari Khalilov. 

Superstar dua disiplin ini seringkali berada dalam risiko besar saat mengizinkan petarung kuat seperti Ilias Ennahachi dan Daniel Puertas menyerangnya – dan “Samingpri” memiliki potensi yang sama. 

Sebaliknya, pria berusia 27 tahun ini memiliki berbagai serangan berbahaya untuk digunakan saat ia menekan maju untuk memadukan serangan dan mengincar targetnya dengan baik.

Jika Superlek dapat menekan di belakang pukulan dan tendangan jarak jauh, ia akan membuka kesempatan untuk mendaratkan serangan lutut dan siku kerasnya.

Berada dalam tekanan konstan akan menempatkan Khalilov dalam posisi yang kurang menguntungkan, dengan kurangnya waktu untuk mempersiapkan dan menyarangkan pukulannya.

Dan, jika “The Kicking Machine” dapat terus menekan, ia akan membawa kesempatan kuat untuk mempertahankan posisinya dalam jajaran peringkat dan melanjutkan perjuangannya menuju gelar Kejuaraan Dunia ONE Muay Thai.

Selengkapnya di Fitur

Hiroba Minowa Gustavo Balart ONE 165 77 scaled
Kiamrian Abbasov Christian Lee ONE on Prime Video 4 1920X1280 149
Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 40
Muangthai PK Saenchai Nico Carrillo ONE Friday Fights 22 38
Ok Rae Yoon Lowen Tynanes ONE Fight Night 10 68
Alibeg Rasulov
Luke Lessei Eddie Abasolo ONE Fight Night 19 49
Jonathan Di Bella Danial Williams ONE Fight Night 15 16 scaled
Liam Superlek
Superlek and Kongthoranee Smiling ONE Championship
Jonathan Di Bella Danial Williams ONE Fight Night 15 38 scaled
Luke Lessei Eddie Abasolo ONE Fight Night 19 6 scaled