Berita

Sam-A Pertahankan Gelar Juara Dunia, Cetak TKO Atas Josh Tonna

10 Okt 2020

Juara Dunia dua disiplin ONE Sam-A Gaiyanghadao memantapkan status legenda dan perbedaan tingkatannya melalui kemenangan TKO pada ronde kedua atas salah satu atlet terbaik Australia.

Pria berusia 36 tahun ini mengalahkan Josh “Timebomb” Tonna dalam laga perebutan gelar Kejuaraan Dunia ONE Strawweight Muay Thai mereka di ajang ONE: REIGN OF DYNASTIES pada hari Jumat, 9 Oktober di Singapura – dan itu dilakukan dengan cara spektakuler.

Sam-A pertahankan sabuk emasnya dengan kemenangan TKO!

Sam-A pertahankan sabuk emasnya dengan kemenangan TKO di ronde kedua!

Posted by ONE Championship Indonesia on Friday, October 9, 2020

Stanza awal dimulai dengan Sam-A dan Tonna bermain lamban dan bertukar jab, namun serangan ringan itu segera membuka jalan bagi serangan terkalkulasi lainnya.

“Timebomb” lebih dulu memulai serangan melalui tendangan ke arah kaki dan kepala superstar Evolve itu, yang dibalas oleh sang Juara Dunia dengan tendangan ke arah perut.

Seakan ingin menguji kemampuan lawannya, sang penantang berusaha tenang dan menyarangkan jab di wajah Sam-A, yang terlihat santai menerima serangan dari “Timebomb” itu.

Jika legenda Muay Thai ini nampak tenang pada dua menit pertama, itu karena ia memproses setiap pergerakan lawan. Saat ia berhasil membaca strategi Tonna, ia pun melepaskan serangan dari arsenalnya.

Momentum bagi sang Juara Dunia dimulai dengan rangkaian tendangan kiri tinggi yang menggoncangkan Tonna. Dari situ, tendangan itu turun ke sisi kanan dari tubuh atlet Australia itu, yang membuatnya menekuk kedua kakinya.

Namun, teknik khas Sam-A – pukulan straight kiri dan tendangan tinggi dari kaki kiri – mencetak kerusakan terbesar. Saat “Timebomb” mencoba menyerang balik dengan sebuah hook kanan, perwakilan Evolve ini mendaratkan tiga serangan yang membuat lawannya itu segera menyesali pukulan jarak jauh yang dilepaskannya.

Pada stanza kedua, Tonna nampak tampil lebih menjanjikan, dimana ia mencoba menyerang melalui kombinasi pukulan yang menghujani Sam-A dan sempat memaksanya mundur. Tak ingin terpojok, Sam-A pun masuk ke dalam clinch, berputar, menyerang dengan lutut, kemudian melakukan dump atas atlet Australia itu.

“Timebomb” kembali mencium kanvas dalam keadaan yang jauh lebih serius. Setelah atlet Australian melontarkan tendangan dorong bertahan, atau rear push kick, atlet Thailand itu menangkis dan melancarkan pukulan kiri yang merobek pertahanan Tonna dan mencetak knockdown pertama pada ronde tersebut.

Tonna kembali berdiri dan menjawab delapan hitungan wasit, namun Sam-A kembali menyerang maju untuk mengenai rivalnya dengan rangkaian tendangan tinggi dari kiri dan hook kanan.

Sebuah tendangan rendah kembali menyapu perwakilan Muay U itu, dan wasit memberinya delapan hitungan lainnya. Tonna, menunjukkan semangatnya, kembali berdiri – namun ia hanya menunggu waktu.

Tak ingin berlama-lama pada menit terakhir ronde itu, atlet Australia itu sanggup mendorong Sam-A mundur dengan push kick-nya. Namun, sebuah pukulan kiri keras dari atlet Thailand itu menggoyahkan keseimbangannya dan ia pun terjatuh untuk ketiga kalinya – dan laga pun dihentikan wasit.

Waktu resmi untuk berakhirnya laga adalah menit 2:30 ronde kedua.

Kemenangan TKO ini mendorong rekor Sam-A yang impresif menjadi 370-47-9, serta membuktikan alasan mengapa ia menjadi Juara Dunia ONE Strawweight dalam dua disiplin yang berbeda.

Baca juga: McLaren Hancurkan Rekor Sempurna Toivonen Dengan KO Di Stanza Awal

Muat Lebih Banyak

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.