Apakah Kilat Menyambar Kedua Kalinya? Cara Prajanchai Untuk Kalahkan Sam-A Sekali Lagi Di ONE Friday Fights 22

Prajanchai Sam A BATTLEGROUND 1920X1280 23

Prajanchai PK Saenchai mengungguli Sam-A Gaiyanghadao dalam aksi Juara Dunia menegangkan pada Juli 2021 lalu, dan kedua striker superstar itu akan mengulanginya di ONE Friday Fights 22 pada akhir minggu ini.

Pertemuan pertama mereka memberi aksi luar biasa di tingkatan elite Muay Thai, namun dengan satu-satunya kemenangan mayoritas yang memisahkan mereka, Prajanchai berharap meraih kemenangan empatik di laga ulang itu, demi gelar Juara Dunia Interim ONE Strawweight Muay Thai, 23 Juni ini.

Namun, striker legendaris Sam-A telah meraih tiga kemenangan besar untuk membuktikan dirinya masih berada di tingkatan elite, dan akan dibutuhkan usaha yang sangat keras dari perwakilan PK Saenchai itu untuk membuat kilat menyambar kedua kalinya di Lumpinee Boxing Stadium.

Berikut adalah tiga senjata terpenting yang dapat diluncurkan Prajanchai untuk memastikan dirinya meraih kemenangan sekali lagi atas rival ikonik itu di Bangkok, Thailand.

#1 Tinju Licin

Setelah berjuang untuk dipasangkan dalam sirkuit Muay Thai domestik, Prajanchai sempat masuk ke tinju profesional selama beberapa waktu – dan itu sangat berguna bagi lengannya.

Anda dapat melihat kemampuan itu dalam laga perdananya melawan Sam-A. Jab keras dari warga Bangkok ini menjadi kunci yang membantunya masuk ke serangan lanjutan lainnya.

Di atas seluruh jab itu, pria berusia 28 tahun ini memiliki hook dan uppercut kuat dari sisi depannya, yang seluruhnya mempersiapkan serangan pamungkas dari tangan kanan.

Sam-A gemar untuk beroperasi dari jarak pukulan yang lebih panjang, maka Prajanchai dapat membuat lawannya itu tak tenang dengan kombinasi cepat dari sisi dalam, dengan perpaduan straight, hook dan uppercut keras.

Sarung tangan MMA 4-ons yang lebih ringan itu menjadi bonus untuk pukulan cepat nan akurat itu, yang memberi ruang untuk kesalahan dalam pertahanan dan lebih banyak celah untuk diekploitasi oleh spesialis tinju tersebut.

#2 Balas Tendangan Kiri Sam-A

Sebagai petarung southpaw, serangan terkeras Sam-A tiba dari sisi kirinya – terutama tendangan kiri.

Prajanchai menelan banyak tendangan kiri keras dalam laga awal mereka, yang memperlambat serangan berikutnya di ronde-ronde akhir setelah menerima banyak serangan kuat di tangan dan tubuhnya.

Sementara bertahan memang lebih baik daripada tak melakukan apa pun, perwakilan PK Saenchai ini akan menjadikan mantan penguasa dua divisi dan disiplin ini berpikir dua kali untuk meluncurkan serangan.

Momen terbesar Prajanchai pada laga pertama tiba saat ia menangkap kaki kiri lawannya yang berusia 39 tahun itu, dan segera meluncurkan pukulan overhand kanan yang menjatuhkan rivalnya, maka, tangkap dan serang balik adalah pilihan yang kuat.

Ia juga dapat menggunakan tendangan dorong cepat atau pukulan straight kiri, untuk membendung kaki Sam-A, serta berpotensi membuat lawannya itu kehilangan keseimbangan dan terluka.

#3 Tendangan Kanan Kuat

Walau ia tak menggunakannya sesering mungkin dalam laga pertamanya, tendangan kanan Prajanchai adalah persenjataan yang sangat efektif dalam arsenalnya.

Ia dengan senang hati menempatkan semua itu ke sisi dalam paha, tubuh, atau kepala lawannya, dan ia akan menggandakan itu ke berbagai sasaran berbeda untuk tetap membuat mereka menebak.

Sekali lagi, posisi southpaw Sam-A membuatnya menyerang kuat dari sisi kiri, maka tendangan kanan Prajanchai dapat menjadi cara yang hebat untuk membantu menangkal pukulan straight kiri itu dan mengambil sengatnya.

Tendangan rendah kuat ke sisi dalam dapat mengacaukan momentum maju, sementara tendangan kanan keras ke arah tubuh dapat memaksa Sam-A untuk membendung atau menerima langsung serangan itu.

Apa pun itu, serangannya dapat terakumulasi pada ronde-ronde akhir dan membuat perwakilan Evolve itu melontarkan serangan lebih sedikit.

Sebuah trik yang gemar dilakukan oleh Prajanchai adalah kombinasi tendangan-pukulan dari sisi yang sama, maka jika Sam-A mencoba menangkap dan membalas, ia dapat berharap bahwa sebuah pukulan kanan juga akan datang.

Seluruh teknik di atas dapat membantu atlet yang lebih muda itu menghindari serangan terberat dari rival kuatnya – yang mungkin saja berakhir dengan dirinya menyandang sabuk emas interim tersebut.

Selengkapnya di Fitur

Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 40
Muangthai PK Saenchai Nico Carrillo ONE Friday Fights 22 38
Ok Rae Yoon Lowen Tynanes ONE Fight Night 10 68
Alibeg Rasulov
Luke Lessei Eddie Abasolo ONE Fight Night 19 49
Jonathan Di Bella Danial Williams ONE Fight Night 15 16 scaled
Liam Superlek
Superlek and Kongthoranee Smiling ONE Championship
Jonathan Di Bella Danial Williams ONE Fight Night 15 38 scaled
Luke Lessei Eddie Abasolo ONE Fight Night 19 6 scaled
Reinier de Ridder Anatoly Malykhin ONE 166 14 scaled
Rodtang Jitmuangnon Denis Puric ONE 167 137