Berita

Galeri – Atlet ONE: MASTERS OF FATE Berhadapan Di Latihan Terbuka

7 Nov 2019

Para pahlawan dari ONE: MASTERS OF FATE saling berhadapan dengan lawannya dalam sesi Latihan Terbuka Resmi dari ajang ini pada hari Selasa, 5 November, di Elorde Sports Center, Sucat.

Sebelum kontes mereka di Mall of Asia Arena, Manila, Filipina, Jumat ini, para pahlawan tuan rumah ini mengambil tempat di tengah panggung saat mereka menampilkan keahlian bela diri mereka sebelum berdiri berhadapan dengan lawan mereka dan menjawab berbagai pertanyaan dari awak media.

Laga utama di ajang ini akan menjadi sebuah pertarungan antar dua atlet Filipina, saat perwakilan Baguio Joshua “The Passion” Pacio mempertahankan gelar Juara Dunia ONE Strawweight miliknya melawan Rene “The Challenger” Catalan dari Manila.

Atlet Team Lakay tersebut tidak asing dengan sorotan yang diterimanya di ibukota negara itu – saat ia memenangkan sabuk emas tersebut di arena yang sama bulan April lalu – dan ia tidak dapat menunggu kesempatan perdana untuk mempertahankannya nanti.

“Sekali lagi, adalah sebuah kehormatan untuk tampil di depan para pendukung tuan rumah di Manila,” katanya. “Saya selalu bersemangat dan ingin memberikan penampilan luar biasa bagi publik Filipina.”

“Rene Catalan adalah penantang yang layak. Ia sedang menikmati enam kemenangan beruntun dan memiliki keyakinan tinggi. Saya hanya mengharapkan yang terbaik dari dirinya. Seperti biasa, saya menganggap ini adalah kesempatan untuk menguji kemampuan saya.”

“Ia adalah seorang veteran yang telah berlaga seumur hidupnya. Saya juga terkesan dengan penampilannya baru-baru ini, terutama melawan Yoshitaka Naito. Sangat langka bahwa seorang atlet Filipina akan melawan atlet Filipina lainnya demi gelar Juara Dunia. Namun saya senang menjadi bagian dari sejarah.”

Rene memiliki banyak pencapaian dalam dunia wushu, termasuk sepasang gelar Juara Dunia, namun ini akan menjadi percobaan pertamanya demi sabuk emas bela diri campuran.

Terlepas dari besarnya ajang yang akan dihadapi atlet berusia 40 tahun itu, ia tidak menunjukkan tanda-tanda kegugupan sedikitpun.



“Saya sangat yakin menghadapi laga ini,” katanya.

“Menjadi seorang Juara Dunia bela diri campuran telah menjadi tujuan saya selama ini. Sekarang, saya memiliki kesempatan untuk menggapai mimpi saya. Saya mengetahui bahwa kesempatan seperti ini tidak datang berkali-kali, maka saya akan memberikan seluruh kemampuan saya. Saya tidak berencana meninggalkan Circle tanpa sabuk itu.”

“Joshua Pacio adalah juara muda, ia masih memiliki seluruh karirnya di masa depan. Saya menghormati kemampuan dan perjalanannya untuk meraih titik ini. Namun saat pintu Circle itu tertutup, inilah saatnya beraksi. Siapapun yang menang, kehormatan dan kejayaan menjadi milik Filipina.”

Ajang Jumat ini juga akan melihat kembalinya mantan Juara Dunia ONE Lightweight Eduard “Landslide” Folayang.

Atlet berusia 35 tahun itu berniat kembali ke jalur kemenangan saat melawan atlet Mongolia Amarsanaa “Spear” Tsogookhuu.

“Saya senang dapat kembali berkompetisi,” kata Eduard.

“Saya menyadari bahwa saya saat ini terpojok. Tahun ini tidak berjalan sesuai rencana, namun saya telah bekerja keras. Saya mengetahui bahwa kemenangan itu sangat penting kali ini. Saya menghadapi seorang lawan yang haus kemenangan dari Mongolia yang akan berusaha mengalahkan nama besar.”

“Saya telah berada dalam situasi ini sebelumnya dan mengetahui apa yang harus saya lakukan. Saya adalah veteran dalam olahraga ini, dan telah melakukannya cukup lama. Namun, saya masih merasa yakin dapat menjalani perebutan gelar Juara Dunia ONE Lightweight sekali lagi. Perjalanan saya terlahir kembali di rumah saya, Manila.”

Seorang Juara Dunia lainnya juga akan kembali di Mall Of Asia Arena, saat Geje “Gravity” Eustaquio mencoba memulai perjalanannya kembali ke puncak divisi flyweight.

Untuk melakukan itu, ia harus mengalahkan seorang pria yang dulu sempat mengalahkannya di divisi bantamweight –  Toni “Dynamite” Tauru asal Finlandia.

“Saya masuk ke dalam laga berikut ini dengan sebuah pembuktian,” kata Geje.

“Beberapa hal tidak berjalan sesuai kemauan saya tahun ini, dan saya mendapatkan berbagai kesempatan untuk belajar. Saya kini dapat mengatakan bahwa saya adalah seniman bela diri yang lebih baik dari sebelumnya.”

“Laga ulang dengan Toni Tauru ini sangat penting bagi saya, karena itu adalah kemenangan yang ingin saya rebut kembali. Saya ingin dikenal sebagai ‘The King Of The Rematch’ dan itu akan terbukti dengan mengalahkan Toni. Awas, Manila, Team Lakay akan tiba!”

Kontingen Filipina ini akhirnya lengkap dengan kehadiran adik Rene, Robin “The Ilonggo” Catalan, yang akan menghadapi atlet gulat Greco-Roman Olimpiade asal Kuba, Gustavo “El Gladiador” Balart.

“Yang terutama, saya sangat bersemangat menjadi bagian kartu [pertandingan] ini,” kata “The Ilonggo.”

“Filipina memiliki para penggemar bela diri terbaik di dunia, dan saya bangga mewakili negara saya di atas panggung dunia.”

“Saya telah berkorban banyak bagi kamp pelatihan ini, dan saya sangat ingin meraih kemenangan. Seluruh kerja keras saya akan terbayar segera. Saya ingin berterima kasih pada ONE Championship untuk terus memberi saya kesempatan menampilkan kemampuan saya.”

“Saya rasa saya telah berkembang banyak sejak laga pertama saya. Sekarang, saya siap menunjukkan pada dunia bahwa saya adalah penantang serius dalam divisi ini. Terima kasih atas dukungannya, Manila!”

Baca Juga: Amarsanaa Tsogookhuu Peringatkan Eduard Folayang: ‘Saya Generasi Baru’

Manila | 8 November | MASTERS OF FATE | TV: Periksa daftar tayangan lokal untuk siaran global | Tiket: http://bit.ly/onefate19