Dae Sung Park Ingin Perpanjang Dominasi Lewat Laga Kontra Amir Khan

South Korean MMA fighter Dae Sung Park walks to the cage

“Crazy Dog” Dae Sung Park telah menggilas arena kompetisi ini sejak dirinya bergabung dengan daftar atlet utama ONE Championship tahun 2018 silam, dan ia berencana memperlihatkan dominasi tersebut sekali lagi, Jumat ini.

Penghancur asal Korea Selatan itu akan berhadapan dengan pencetak KO asal Singapura Amir Khan dalam laga divisi lightweight di ajang ONE: COLLISION COURSE II, yang sebelumnya direkam di Singapore Indoor Stadium.

Kendati ia menghormati pencapaian dan kemahiran Khan, Park meyakini gaya bertarungnya akan membuat lawannya itu kewalahan.

“Saya percaya laga ini akan berakhir sebelum memasuki ronde kedua,” ungkap atlet kelahiran 27 tahun silam itu.

“Saya melihat diri saya menghentikannya, namun jika tidak, saya kira ini akan menjadi laga yang sangat dominan dimana saya menghancurkan Amir Khan dengan tekanan, [kemampuan] gulat dan grappling saya.”

Park memang layak memiliki kepercayaan diri itu.

Setelah menghabiskan lima tahun pertama dalam karier seni bela diri campurannya dengan berkompetisi di skena Korea Selatan, Vice President ONE Championship yang juga merupakan Juara Dunia Bela Diri Campuran berkali-kali, Rich “Ace” Franklin, merekrut “Crazy Dog” ke dalam ONE Warrior Series pada tahun 2018, yang disebutnya sebagai “titik balik karier MMA saya.”

Selama periode tersebut, Franklin yang adalah seorang legenda dalam divisi middleweight, juga memberi nasihat yang menginspirasinya – dan pada akhirnya mengubah kehidupan Park.

“Rich Franklin adalah seorang juara, maka saya belajar bagaimana menjadi juara dan menunjukan jalan untuk menjadi juara,” jelas atlet Korea Selatan ini.

“Ia memberitahukan bahwa saya harus mampu mengendalikan berbagai hal dalam hidup untuk menjadi juara, dan itulah pelajaran terbesar yang saya dapat darinya.”



Kata-kata bijak tersebut mengubah pemikiran dan pendekatan Park untuk kariernya.

Dalam laga utama di ajang perdana ONE Warrior Series, yang disiarkan secara langsung pada Maret 2018 silam, Park mengalahkan Kimihiro Eto melalui TKO pada ronde pertama.

Dengan kemenangan tersebut, ia menjadi salah satu diantara tiga atlet dalam liga pengembangan diri ONE ini yang menerima kontrak senilai jutaan dolar AS untuk berlaga di panggung utama.

Semenjak promosi tersebut, Park dengan cepat membuktikan diri melalui kisah suksesnya.

Ia menghancurkan Trestle Tan melalui kemenangan mutlak dalam debutnya, Juli 2018 silam, syahdan menghentikan perlawanan Eto dalam laga ulang mereka dengan kemenangan TKO ronde kedua pada Juli 2019, dan meraih kemenangan mutlak atas mantan Juara Dunia ONE Featherweight Honorio “The Rock” Banario satu bulan setelah itu.

"Crazy Dog" Dae Sung Park lands a left high kick on Honorio "The Rock" Banario at ONE: DAWN OF HEROES

Hari Natal ini, Park berniat memperpanjang rekor kemenangan beruntun yang ia miliki menjadi lima, namun ia mengetahui bahwa Khan akan menjadi tantangan terberat dalam karier belianya.

Petarung asal Singapura yang menjadi lawannya itu adalah mantan penantang gelar Juara Dunia ONE Lightweight, menjadi pria yang menghentikan Rahul “The Kerala Krusher” Raju melalui KO pada ronde pertama dan berbagi rekor kemenangan KO terbanyak (9) dalam sejarah ONE Championship.

Atlet Korea Selatan ini mengetahui bahwa Khan memiliki motivasi lebih untuk beraksi keras demi menghormati mendiang ayahnya, Tajudeen, yang meninggal dunia minggu lalu setelah berjuang melawan penyakit kanker otak stadium IV.

Tetap saja, atlet berjuluk “Crazy Dog” ini melihat dirinya mengetahui kemahiran dari atlet Singapura itu di dalam Circle.

“Keunggulannya adalah serangan sikunya – ia tahu persis cara menggunakan sikunya dengan baik. [Untuk] kelemahannya, saya yakin ia lemah dalam menghadapi atlet yang maju dan menekannya, serta terhadap atlet yang memiliki [kemampuan] gulat yang baik dan yang mampu mengungguli kekuatannya,” jelas Park.

“Saya menghormati kekuatannya. Saya tahu kemampuan striking-nya sangat kuat, dan ia tahu betul cara menghabisi lawannya, namun saya meyakini bahwa saat [berada di posisi] clinching, grappling dan bergulat, saya sedikit lebih kuat darinya. Dan saya meyakini jika saya mampu menutup jarak, saya akan unggul.”

South Korean MMA fighter Dae Sung Park charges forward with ground-and-pound

Park mengerti bahwa kemenangan atas salah satu raja KO di ONE Championship akan menaikan profilnya dan mempersiapkan kariernya untuk tahun 2021 yang kolosal – dan ia bersiap agar segala sesuatunya berjalan sesuai harapan.

“Saya tahu Amir Khan adalah veteran di ONE Championship, dan saya tahu ia sangat tangguh,” kata atlet Korea Selatan ini.

“Namun saya berlatih sangat keras untuk laga ini, dan saya berharap dapat menampilkan performa yang sangat baik bagi para penggemar.”

Baca juga: 3 Laga Pencuri Perhatian Di ONE: COLLISION COURSE II

Selengkapnya di Berita

ChristianLee AlibegRasulov 1200X800
Focus StephenIrvine OFF70 Faceoff 1920X1280
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Adrian Lee Antonio Mammarella ONE 167 76
Stephen Irvine vs Phantep
Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 30
Johan Ghazali Temirlan Bekmurzaev ONE Friday Fights 36 9 scaled
OkRaeYoon AlibegRasulov 1920X1280
Kulabdam NabilAnane CeremonialFaceoff 1920X1280
Oumar Kane Marcus Almeida ONE Fight Night 13 95
BoucherKetchup 1200X800
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 1 scaled