Berita

Shinya Aoki Akan Menikmati Laga Melawan Honorio Banario

Hanya sedikit atlet yang akan mendapatkan sambutan seperti Shinya “Tobikan Judan” Aoki dalam ajang bela diri terbesar dalam sejarah ini.

Pada tanggal 13 Oktober, atlet berusia 36 tahun ini akan menghadapi Honorio “The Rock” Banario dalam laga co-main event di ajang ONE: CENTURY PART II, dimana ia akan menjadi salah satu atlet terfavorit yang diharapkan menang di hadapan para penggemar tuan rumah.

Mantan Juara Dunia ONE Lightweight ini memiliki rekor fenomenal di Jepang, dan rekan senegaranya dalam Ryogoku Kokugikan di Tokyo akan mengharapkan dirinya menerima dukungan mereka dan menambah penyelesaian luar biasa dalam catatannya melalui submission.

Namun, perwakilan Evolve ini mengatakan ia tidak akan mendapatkan keuntungan lebih dengan berlaga di kota kelahirannya, bahkan saat ia bersemangat melihat hasil yang mungkin terjadi.

“Saya senang dapat berkompetisi di Jepang. Tidak ada masalah siapa yang akan menjadi lawan saya,” katanya.

“Itu akan sedikit lebih mudah karena saya tidak harus terbang kemanapun dengan pesawat, tetapi saya juga menyukai laga di luar negeri. Saya tidak melihat [berada di Tokyo] sebagai sebuah keuntungan. Apakah itu akan menjadi sebuah keuntungan atau kerugian, seluruhnya tergantung pada kami sebagal atlet.”

Shinya mungkin cepat mengacuhkan keuntungan dalam berkompetisi di tanah pribadi, tetapi statistik mengatakan sebaliknya.

Perwakilan Evolve ini belum pernah kalah di tanah kelahirannya selama lebih dari 10 tahun, dan telah meraih beberapa kemenangan ikonik-nya dalam jangka waktu tersebut.

Hal ini termasuk penampilannya yang nyaris sempurna pada bulan Maret. Dalam ajang ONE: A NEW ERA, Shinya menghadapi rekan satu tim Honorio, Eduard “Landslide” Folayang, dan memenangkan sebuah pertandingan ulang tanpa kesulitan berkat kemampuan grappling dasar yang kuat.



“The Rock” adalah spesialis striking dengan kemampuan wushu sebagai dasarnya – seperti rekan latihannya yang lain, tetapi hal tersebut tidak akan terlalu mempengaruhi game plan milik “Tobikan Judan.”

“Tidak ada bedanya sama sekali bahwa mereka berada di tim yang sama, karena mereka adalah dua orang yang berbeda,” jelasnya.

Namun, ia mengatakan bahwa ia telah terfokus dalam latihan bersama para pemegang sabuk hitam Brazilian Jiu-Jitsu untuk laga ini, maka ini tidak akan mengejutkan jika ia akan mengejar penyelesaian di atas kanvas melawan seseorang yang harus menerima separuh dari seluruh kekalahannya melalui submission.

Shinya sangat yakin dirinya dapat meraih kemenangan, tetapi ia juga akan membawa sedikit perasaan takut ke dalam kontes ini, tetapi seperti penjelasan sebelumnya, tidak ada yang baru bagi dirinya.

“Saya sangat bersemangat tiap kali akan berkompetisi,” katanya.

”Lebih dari terhadap lawan saya, [ketakutan ini] seperti dalam diri saya. Saya memerangi diri saya sendiri. Saya tidak takut akan lawan saya – sangat menakutkan untuk masuk ke sana dan berkompetisi, untuk dinilai.

“Laga ini menakutkan, seperti yang lainnya. Hal itu tidak berubah melawan pesaing manapun.”

Shinya Aoki attacks Eduard Folayang at ONE: A NEW ERA

Diluar segala kecemasannya, ketakutan bukanlah sebuah emosi yang menguasainya saat berlaga – terutama saat ia berada di dalam Circle di Tokyo.

Shinya masih menyukai ketegangan dalam laga dan kemenangan yang dapat diraihnya, maka ia sangat bersemangat mendapatkan salah satu laga utama dalam organisasi bela diri terbesar di dunia ini dalam ajang ONE: CENTURY.

“Ini menyenangkan – saya menikmatinya lebih dari apapun,” tambahnya.

“Saat semuanya telah selesai, tidak ada perasaan yang dapat menyamai itu.”

Baca lagi: 6 Submission Terbaik Dari Atlet ONE: CENTURY PART II

Tokyo | 13 Oktober | ONE: CENTURY | TV: Periksa daftar tayangan lokal untuk siaran global | Tiket: https://onechampionship.zaiko.io/e/onecentury

ONE: CENTURY adalah ajang Kejuaraan Dunia bela diri terbesar dalam sejarah dengan 28 Juara Dunia yang tampil dalam berbagai disiplin bela diri. Belum ada organisasi dalam sejarah yang pernah mempromosikan dua ajang Kejuaraan Dunia di hari yang sama.

“The Home Of Martial Arts” kembali membuka babak baru dengan menyajikan beberapa laga perebutan gelar Juara Dunia, tiga babak final Kejuaraan World Grand Prix, serta serangkaian Juara Dunia yang akan melawan Juara Dunia lainnya di lokasi ikonik Ryugoku Kokugikan, Tokyo, Jepang, tanggal 13 Oktober.