Berita

‘Saya Juga Petarung Jiu-Jitsu’ – Pencetak KO Thanh Le Ingin Tunjukkan Teknik Sabuk Hitam BJJ Barunya

Thanh Le mencapai puncak dunia bela diri campuran dengan 12 KO dari 13 kemenangannya, namun pria ini memang lebih dari sekadar striker elite.

Juara Dunia ONE Featherweight ini – yang akan mempertahankan gelarnya melawan penantang #1 asal Tiongkok Tang Kai di laga pendukung utama ONE 160: Ok vs. Lee II pada 26 Agustus – meraih sabuk hitam Brazilian Jiu-Jitsu pada bulan Juni, yang membuktikan dirinya juga berbahaya di ground.

Kenaikan tingkat itu tiba dari pelatih dan grappler terkenal, Ryan Hall, dan Le berkata ia berkembang sangat pesat sejak memulai karier MMA-nya sebagai spesialis stand-up.

Ia menjelaskan:

“Anda tak dapat bertarung tanpa mengetahui jiu-jitsu – anda hanya akan dianiaya. [Saat saya memulai, saya] seperti, ‘Baik, mari pelajari seni [bela diri] ini, sesuatu yang mereka ingin kita lakukan.’ Lalu, seperti yang saya duga, saya jatuh cinta pada itu karena itu adalah seni bela diri yang luar biasa.”

Hari-hari ini, petarung Vietnam-Amerika sangat bersemangat saat terkait dengan submission seperti dalam striking.

Dan, walau ia belum mendapatkan banyak kesempatan untuk menunjukkan kemampuan sabuk hitam BJJ miliknya di dalam Circle, ia jelas ingin melakukan itu secepatnya.

Faktanya, Le mengira laga Kejuaraan Dunia melawan Tang di Singapore Indoor Stadium ini dapat menjadi kesempatan yang sudah ditunggunya selama ini.

Penguasa featherweight itu berkata:

“Jelas, saya adalah striker di arena, tetapi saya juga petarung jiu-jitsu.”

“Dua laga terakhir yang saya jalani di ONE adalah untuk perebutan sabuk, maka saya jelas mengandalkan kemampuan terkuat saya untuk meraih keunggulan di sana.”

“Dan, laga terakhir itu terjadi melawan salah satu grappler terbaik di muka bumi (Garry Tonon). Itu mungkin bukanlah situasi terbaik untuk masuk ke dalam grappling bersamanya di keseluruhan laga, bukan?”

“Tetapi, siapa tahu, mungkin kita akan mendapatkan sedikit grappling dalam laga ini. Mari lihat [Tang] melontarkan salah satu double-leg [takedown] itu, dan lihat bagaimana akhirnya untuk dirinya.”

Thanh Le Terbuka Hadapi Bintang BJJ Di Laga Submission Grappling

Dengan teknik striking tingkat tinggi, hampir tidak mengejutkan bahwa Juara Dunia ONE Featherweight Thanh Le mengandalkan kemampuan stand-up untuk menyelesaikan tugasnya dalam MMA.

Namun, saat ONE baru-baru ini membawa kembali berbagai laga submission grappling ke dalam kartu pertandingannya, pria berusia 36 tahun ini akan menyambut kesempatan untuk menampilkan kemampuan sabuk hitam BJJ di bawah peraturan tersebut.

Itu adalah sesuatu yang ingin dicoba oleh Le, dan ia takkan gentar untuk segera masuk melawan para petarung elite.

Ia menambahkan:

“Ya, masukkan saya dalam laga grappling dengan seseorang. Itu akan sangat menyenangkan. Kita akan melewati laga berikut ini, mungkin mengambil sedikit waktu setelah itu. Daftarkan saya.”

“Itu bisa saja salah satu dari [Ruotolo bersaudara]. Itu dapat menjadi siapa pun. Saya kira itu akan menyenangkan. Saya kira itu akan menjadi pengalaman bagus bagi saya, dan kalian juga dapat melihat sedikit dari grappling itu. Itu juga akan sangat keren.”

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.