Berita

Keanu Subba Ingin Uji Kemampuan Melawan Mantan Juara Dunia

Keanu Subba IMG_3892 1200x800

Keanu Subba merasa sedikit gelisah.

Selama 11 bulan terakhir, atlet sensasional Malaysia ini terpaksa berada di luar arena karena tulang kering yang patah dalam laga terbarunya melawan Ryogo Takahashi pada bulan Mei 2019.

Walau ia masih memulihkan diri dari cederanya ini, pria berusia 25 tahun itu telah memperhatikan beberapa bintang terbaik dalam divisi featherweight, dan terdapat seorang mantan Juara Dunia ONE yang ingin ia hadapi saat ia diperbolehkan masuk kembali ke dalam Circle.

“Saya harus memberi pernyataan tegas saat saya kembali, karena saya telah beristirahat selama hampir satu tahun,” katanya.

Honorio Banario adalah lawan yang tepat bagi saya. Setelah dirinya, saya memiliki daftar pria yang ingin saya hadapi juga, namun Honorio adalah yang utama sekarang. Untuk dapat mengalahkannya, seorang mantan Juara Dunia, akan menempatkan saya kembali di dalam persaingan.”

Banario bergabung dengan organisasi bela diri terbesar di dunia ini pada bulan Februari 2012, dan satu tahun kemudian, ia mengalahkan kompatriotnya Eric “The Natural” Kelly untuk merebut gelar Juara Dunia ONE Featherweight perdana.

Pada tahun 2016, atlet veteran Team Lakay ini naik satu divisi dan mengalami kebangkitan kembali dalam kariernya di divisi lightweight, saat ia mengalahkan beberapa atlet terhormat seperti Eddie “The Magician” Ng dan Adrian “The Hunter” Pang.

Namun, bulan Februari ini, spesialis wushu yang dikenal sebagai “The Rock” ini kembali ke divisi featherweight dan unggul atas pionir bela diri campuran Thailand Shannon “OneShin” Wiratchai melalui keputusan mutlak dalam laga mereka.

Kemenangan tersebut menampilkan beberapa karakteristik yang menjadikan Banario seorang kompetitor papan atas, dimana hal ini membuat Subba semakin yakin ingin menghadapinya.



“Honorio adalah nama besar,” kata atlet Malaysia ini.

“Lihat saja pengalamannya – ia telah melawan pria-pria seperti Shinya Aoki, Lowen Tynanes dan Ev Ting. Ia bahkan unggul dalam laga melawan Amir Khan (di bulan September 2018) sampai Amir menyeretnya ke bawah dan mengunci lehernya.”

“Awalnya, saya berpikir untuk menghadapi Bruno Pucci. Namun setelah melakukan riset, saya menyadari bahwa [Honorio] memiliki penggemar yang lebih banyak, dan itulah mengapa saya ingin menghadapinya.”

“Ada pendatang baru lainnya juga, namun saya tidak ingin orang-orang berkata, ‘Oh, dia hanya mengalahkan orang baru.’ Saya ingin membuktikan diri dalam divisi ini.”

Malaysian mixed martial artist throws a roundhouse kick

Selama ini, Subba telah meningkatkan kemampuannya di Bali MMA, Indonesia, dan Monarchy MMA di Kuala Lumpur.

Seluruh latihan intens itu telah melengkapi atlet featherweight ini dengan teknik dan dorongan yang dibutuhkan untuk meraih kesuksesan bersama ONE Championship.

Sejak debut promosionalnya pada bulan Oktober 2015, ia telah mengalahkan enam lawan pada ronde pertama – termasuk bintang Myanmar Phoe “Bushido” Thaw, pahlawan Tiongkok “White Dragon” Xie Chao, serta dua pejuang Pakistan Ahmed “Wolverine” Mujtaba dan Waqar “Psycho” Umar.

Karena itu, Subba tidak sepenuhnya khawatir tentang kemampuan stand-up Banario. Faktanya, ia meyakini bahwa dirinya memegang kunci untuk meraih kemenangan yang dibutuhkannya.

“Berdasarkan gaya [bertarung], saat ia pertama kali bergabung bersama ONE, ia dikenal sebagai pria yang sangat dominan dalam wushu,” kata atlet yang berbasis di Kuala Lumpur ini.

“Namun, ia telah berevolusi menjadi petarung dengan kemampuan lengkap. Dalam beberapa laga terbarunya, ia telah mengincar takedown dan submission daripada hanya mencetak KO. Saya juga telah berkembang, maka ini akan menjadi laga yang menarik.”

“Kekuatan dan kemampuan striking-nya adalah ancaman terbesar, namun saya dapat melihat polanya, dan jika laga ini beralih ke ground, saya dapat melakukannya lebih baik.”

Malaysian mixed martial artist celebrates his win

Terlepas dari keinginan untuk kembali ke atas panggung dunia, Subba hanya akan kembali berkompetisi saat dirinya telah lolos pemeriksaan kesehatan dan dalam kondisi fit.

Segera setelah itu terjadi, atlet Malaysia ini akan beraksi demi meraih kesuksesan dan mencoba mengejar kesempatan perebutan gelar Juara Dunia ONE Featherweight.

“Saya masih memiliki banyak hal yang harus saya kerjakan sebelum berpikir untuk mengambil sebuah laga,” akunya.

“Saya belum bergulat selama satu tahun, maka saya akan membutuhkan dua sampai tiga bulan untuk kembali terbiasa bergulat dan menjalani intensitas grappling dan sparring.”

“Saya harus melangkah dengan cukup santai, dan idealnya, saya akan senang jika dapat berlaga sebelum tahun ini berakhir, mungkin di kartu pertandingan Kuala Lumpur bulan Desember ini.

“Sebuah kemenangan itu penting bagi saya karena saya ingin memulai rangkaian kemenangan dan menjadi Juara Dunia dalam waktu dua tahun ke depan.”

Baca juga: 5 Submission Terbaik Melalui Kuncian Kaki Di ONE Championship

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.