Berita

De Ridder Incar Laga Kontra Juara Dunia: Abbasov & Bhullar

Reinier “The Dutch Knight” de Ridder akan menyambut tantangan mempertahankan gelar Juara Dunia ONE Middleweight atau ONE Light Heavyweight miliknya – namun ia juga ingin menjadi juara tiga divisi.

Pria Belanda berusia 31 tahun ini terakhir kali beraksi di “ONE on TNT IV” April lalu, dimana ia merebut kemenangan kedua yang sangat meyakinkan atas Aung La “The Burmese Python” N Sang, serta gelar Kejuaraan Dunia keduanya.

Kini, atlet asal Combat Brothers yang selalu terlihat tenang ini siap melawan siapa pun dalam tiga divisi saat ia kembali ke dalam Circle.

“[Saya akan mempertahankan] sabuk mana pun, bagaimana pun, [melawan] siapa pun. Tak masalah,” kata De Ridder.

“Secepat mungkin, saya akan melawan siapa pun di dunia. Di middleweight, di light heavyweight, atau heavyweight.”

Namun, sementaraThe Dutch Knight” terbuka melawan kompetitor siapa pun yang dianggap layak oleh para penata tanding ONE Championship, ia jelas memiliki keinginan tersendiri.

Pictures from the fight between Aung La N Sang and Reinier De Ridder at "ONE on TNT IV"

Kiamrian Abbasov itu sangat menarik. Ia baru-baru ini terus menang. Akan keren jika dapat menghadapinya,” kata De Ridder.

Abbasov, Juara Dunia ONE Welterweight, telah menyiratkan niat untuk naik satu divisi, namun sang penguasa middleweight dan light heavyweight ini tak yakin bahwa hal itu akan berjalan dengan baik bagi pria itu.

“Saya kira saya akan sangat dominan dalam laga melawan Abbasov. Hanya karena saya lebih baik di area mana pun,” kata De Ridder.

“Saya lebih tinggi, saya lebih kuat, saya memiliki jangkauan lebih jauh, saya lebih berat, dan hampir semua orang dapat menyeretnya dengan takedown. Maka ia jelas akan terkena takedown saya. Saya melihat diri saya mengakhiri laga itu dengan cepat.”



Pilihan lain yang diinginkan pria Belanda ini adalah kebalikannya. Daripada menghadapi seseorang yang naik divisi untuk menghadapinya, De Ridder menyukai pemikiran untuk menjadi pria yang lebih ‘ringan’ melawan Juara Dunia ONE Heavyweight Arjan “Singh” Bhullar.

Keduanya sempat beradu komentar, dimana kemampuan elite mereka jelas akan menciptakan sebuah laga epik.

“[Laga melawan Bhullar] akan menjadi lebih menarik, karena saya kalah berat. Mungkin, ia unggul 20 pound [9 kilogram] dari saya, mungkin lebih. Akan dibutuhkan lebih banyak waktu untuk menghentikannya,” De Ridder says.

“Saya mungkin harus lebih banyak bekerja, membuatnya lelah, menyerang tubuhnya lebih banyak lagi sebelum saya mendapatkan penyelesaian dalam laga itu.”

De Ridder jelas memiliki keyakinan besar – dan ia memang layak karena catatan rekor sempurnanya 14-0 dan kesuksesan sebagai Juara Dunia dua divisi – namun itu tak berarti ia meremehkan semua lawannya.

Ia mengetahui bahwa Abbasov dan Bhullar berada di puncak divisi mereka masing-masing dan akan memberi ujian yang menarik saat ia kembali beraksi.

“Keduanya adalah penantang hebat, dan saya tak sabar melihat kedua laga itu,” tambah De Ridder. 

Untuk saat ini, memang belum ada kepastian terkait laga berikutnya bagi “The Dutch Knight,” namun para fan dapat berharap melihat evolusi terbaru dari pemegang sabuk hitam judo dan Brazilian Jiu-Jitsu ini saat ia kembali ke atas panggung dunia pada tahun 2022.

Baca juga: Eersel Vs. Murtazaev, Stamp Vs. Phogat Di ONE: WINTER WARRIORS

Muat Lebih Banyak

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.