Berita

Santino Verbeek Berbagi Kemenangannya Atas Juan Cervantes

12 Sep 2019

Santino Verbeek berharap untuk menampilkan laga kickboxing terbaik bagi para fans dalam ajang ONE: IMMORTAL TRIUMPH melawan Juan Cervantes, dan ia berhasil melakukannya dalam tiga ronde.

Jumat lalu, tanggal 6 September, di Ho Chi Minh, Vietnam, kedua atlet divisi welterweight ini menampilkan apa yang mungkin dapat dikategorikan sebagai salah satu laga terkeras malam itu di dalam Phu Tho Indoor Stadium – saat mereka berlaga dengan hati, kemampuan dan keinginan untuk menang sampai akhir bel berbunyi.

Santino mendaratkan serangan pertama dengan pukulan kanannya yang kuat, yang memberinya knockdown pertama atas Juan pada ronde pembuka. Namun, atlet asal Inggris tersebut membalas dan memaksa atlet Belanda ini untuk menggunakan seluruh keberaniannya untuk tetap berdiri sampai bel akhir pertandingan berbunyi.

Pada akhirnya, perwakilan Sokudo Gym ini telah melakukan segala hal yang dibutuhkan untuk meraih kemenangan dengan keputusan mutlak dan mengawali kampanyenya dalam ONE Super Series dengan baik.

Setelah ia mendapatkan kesempatan untuk memulihkan diri dan merefleksikan kembali, atlet berusia 24 tahun asal Hoorn ini menjabarkan debutnya bersama ONE Championship, bagaimana ia menjatuhkan rivalnya ke atas kanvas, serta bagaimana ia dapat bertahan dari beberapa serangan keras milik Juan.

ONE Championship: Sekarang, setelah waktu pemulihan selesai, bagaimana perasaan anda tentang kontes tersebut?

Santino Verbeek: Juan adalah petarung yang sangat kuat. Ronde pertama adalah ronde yang baik bagi saya. Saya memberinya delapan hitungan dengan hook kanan – itu sangat baik – tetapi Juan adalah seorang petarung Muay Thai, dan saya mengetahui akan sulit untuk melawannya karena ia memiliki gaya yang berbeda dengan saya.

Ia melakukan pekerjaan yang bagus, menjaga saya pada jarak yang baik, dan sulit bagi saya untuk tetap memberikan tekanan dan tetap berada di dekatnya.

Ronde pertama sangat baik karena saya memberikan banyak tekanan. Ronde kedua juga berjalan dengan baik, tetapi pada menit terakhir Juan mampu bangkit dengan serangan lutut dan tendangannya, terutama ke arah ulu hati, dan itu membuat saya sangat lelah.

Pada ronde ketiga, ia memukul saya dengan sangat keras saat melakukan tendangan lutut di udara, dan saya harus menerimanya. Tetapi, sangat sulit untuk tetap berdiri sampai ronde itu berakhir!

ONE: Bagaimana anda tetap berdiri saat terkena serangan lutut tersebut?

SV: Saya tidak ingin kalah dalam ronde ketiga, saya tetap berlaga dengan karakter saya, dan menerimanya seperti seorang pria – itu cukup sulit, tetapi saya menerimanya [tertawa].

Saya agak pusing saat lututnya mendarat di kepala saya, dan sangat sulit bagi saya untuk berdiri tegak, tetapi saya pulih dengan cepat. Lalu, ia kembali menyerang saya dengan tendangan dan serangan lutut – itu sangat bagus bagi Juan!

ONE: Dapatkah sparring atau latihan lainnya mempersiapkan anda untuk situasi seperti itu?

SV: Tidak, saya rasa ini semua terkait kepribadian anda. Saya kira tiap orang berbeda, dan saya dapat menerima pukulan. Sangat berbeda bagi tiap orang, tetapi itulah saya.

Anda menunggu cukup lama untuk laga ini, dan berlatih keras untuk itu, anda tentu tidak ingin menyerah begitu saja. Anda ingin memberikan seluruh kemampuan tubuh anda untuk menang. Saat ia mengenai saya dengan serangan lutut di kepala itu, saya hanya menyuruh diri saya sendiri untuk tetap bertahan.

Santino Verbeek defeats Juan Cervantes ONE: IMMORTAL TRIUMPH

ONE: Apakah anda merasa mampu meraih penyelesaian setelah knockdown pada ronde pertama itu?

SV: Saya ingin menjatuhkan dirinya untuk kedua kali, tetapi pelatih saya menyarankan untuk tetap memperhatikannya karena ia akan mengambil resiko setelah itu.

Ada sekitar 20 detik tersisa dalam ronde tersebut. Saya rasa saya dapat saja mengambil resiko dan mungkin segalanya berjalan salah, atau saya dapat berlaga di ronde berikutnya dan mencoba menjatuhkannya kembali.

ONE: Seberapa penting bagi anda menjalani debut yang sangat menarik tersebut?

SV: Saya mendapatkan banyak respon baik terkait laga itu, semua orang cukup bersemangat.

Beberapa orang mengatakan bahwa Juan adalah pemenangnya, tetapi saya menjatuhkannya untuk [hitungan] 10-8 dan menjalani ronde kedua yang baik, maka saya yakin sayalah pemenangnya.

ONE: Bagaimana pengalaman pertama anda bersama ONE?

SV: Ini sangat luar biasa. Segala sesuatu dalam organisasi ONE Championship sangat baik. Tiap orang memperhatikan anda.

Itu adalah stadion yang besar, banyak media dan televisi, sangat besar. Dalam pikiran saya, segala sesuatu yang baru ini membuat segalanya sedikit lebih sulit, tetapi itu adalah pengalaman yang hebat.

Santino Verbeek cracks Juan Cervantes with a lead hook

ONE: Pelajaran apa yang anda ambil dari itu?

SV: Ini adalah pertama kalinya saya bersama ONE, dan kali ini banyak hal baru. Berikutnya, saya akan mengetahui bagaimana segala sesuatu bekerja dan itu tidak akan menjadi debut saya, maka saya kira akan sedikit lebih mudah.

Saya juga melakukan beberapa kesalahan dalam laga ini. Saya berbicara dengan pelatih saya, dan kami tahu apa yang harus kami perbaiki. Kami tetap belajar tiap waktu, dan anda belajar lebih banyak dari sebuah laga keras seperti ini, daripada dalam laga yang mudah.

ONE: Apa yang selanjutnya bagi anda?

SV: Saya ingin menjalani laga berikutnya bersama ONE. Saya tidak tahu siapa yang akan masuk ke dalam divisi welterweight, tetapi saya ingin menjadi Juara Dunia berikutnya, maka saya akan melawan siapapun.

Baca lebih banyak: Cara Santino Verbeek, Anak Didik Ernesto Hoost, Mencapai Panggung Dunia