Berita

‘Ia Dapat Rebut Sabuk Itu Dari Angela’ – Rodtang Masih Optimis Stamp Akan Jadi Juara Dunia MMA

Rodtang Jitmuangnon memiliki keyakinan bahwa Stamp Fairtex akan meraih puncak dalam disiplin bela diri campuran.

Setelah memenangkan ONE Women’s Atomweight World Grand Prix pada Desember lalu, Stamp harus mengakui keunggulan lawannya dalam laga Kejuaraan Dunia dengan Angela Lee di ONE X bulan lalu.

Namun, Rodtang tak ingin rekan berlatihnya ini merasa terlalu kecewa.

Kedua superstar Thailand itu berlatih sangat dekat di sasana Fairtex, Pattaya, dan “The Iron Man” masih meyakini bahwa mantan ratu kickboxing dan Muay Thai itu akan segera mengambil langkah selanjutnya dalam karier MMA-nya yang masih berkembang itu. 

Rodtang berkata:

“Ya, saya kira ia dapat [menjadi Juara Dunia MMA] jika ia memiliki tujuan, serta tetap mengasah kemampuan dan tekniknya. Saya kira itu takkan terlalu sulit bagi dirinya karena Stamp adalah pekerja keras. Ia berdeterminasi.”

“Ia telah membuktikan dirinya sangat mengembangkan kemampuan MMA-nya, seperti terlihat dalam World Grand Prix.”

Terlepas keunggulan luar biasa dari pengalaman Lee dalam disiplin ini, Stamp memiliki momen dimana ia meraih kesuksesan dalam laga Kejuaraan Dunia mereka.

Rodtang melihat bahwa itu adalah tanda yang bagus bagi masa depan bintang Fairtex ini. Faktanya, ia mengira bahwa dengan sedikit perkembangan dalam sisi grappling, bintang Thailand ini dapat mengalahkan atlet yang paling dominan dalam sejarah atomweight MMA itu.

Sang Juara Dunia ONE Flyweight Muay Thai ini berkata:

“[Dalam] laga melawan Angela Lee, Stamp mampu mengatasi berbagai teknik MMA dan percobaan submission Angela. Saya yakin bahwa jika ia mengambil waktu untuk berlatih lebih keras, ia dapat merebut sabuk itu dari Angela lain kali.”

Rodtang Jabarkan Jalur Stamp Menuju Sabuk Emas MMA

Rodtang Jitmuangnon merasa bangga atas penampilan Stamp Fairtex melawan Angela Lee, dan ia melihat penantang teratas ini dapat mengambil pelajaran dari kekalahannya dalam Kejuaraan Dunia dan menerapkannya demi meraih kesuksesan di masa depan.

Di sisi lain, “The Iron Man” juga tak mengenal kata berhenti saat ia menyerang lawannya, yang ditampilkannya dalam perebutan gelar Juara Dunia kedua atas Jonathan Haggerty

Ia meyakini bahwa Stamp hanya kekurangan elemen kunci itu di ONE X, karena ia memberi waktu Lee untuk memulihkan diri setelah menerima hook kiri keras ke ulu hatinya pada ronde pertama.

Rodtang menjelaskan:

“Angela Lee itu sangat kuat. Ia terpukul di perut, dan ia mampu tetap berdiri.”

“Bagi Stamp, ia belum dapat mengendalikan dirinya pada saat itu. Ia tak tahu kemana harus mengarahkan senjatanya dengan efektif, dan ia tak mengambil kesempatan untuk melanjutkan apa yang ia lakukan. Maka, Stamp melewatkan kesempatan itu dan Angela dapat bertahan.”

Tetap saja, “The Iron Man” sangat cepat mendukung dan meyakinkan Stamp bahwa dengan usianya yang baru memasuki 24 tahun, ia memiliki banyak waktu untuk mencapai tujuan terbesar dalam karier kompetitifnya itu.

Ia pun menambahkan:

“Saya berkata, ‘Mari kita tetap berusaha dengan baik. Kita masih memiliki jalan yang panjang untuk berlari. Dewi kemenangan tidak tersenyum pada kita kali ini.’”

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.