Berita

Emilbek Uulu Ungguli Buist Dalam Debut Lightweight Keras

Setelah menguji divisi featherweight ONE yang berbuah kurang manis, Ruslan “Snow Leopard” Emilbek Uulu mungkin saja menemukan ‘rumah’ dalam divisi yang lebih berat.

Dalam debutnya dalam divisi lightweight, atlet Kirgistan ini mencetak kemenangan mutlak atas salah satu atlet unggulan ONE Pieter “The Archangel” Buist di ONE: NEXTGEN III pada Jumat, 26 November.

Pada ronde pertama, aksi ini dimulai saat Emilbek Uulu menangkap tendangan depan dari Buist dan membalas dengan pukulan kanan keras. Ia lalu menyeret pria Belanda itu ke bawah dan mendarat di posisi side control, dimana ia menyerang Buist dari posisi full dan half guard.

Dengan satu menit tersisa, persistensi Emilbek Uulu terbayar saat ia meraih punggung Buist demi memasukkan kuncian rear-naked choke. Namun, “The Archangel” bertahan dan Emilbek Uulu dipaksa bertransisi ke neck crank saat ronde ini berakhir.

Buist tampil lebih baik di awal ronde kedua, dengan tendangan rendah dan tendangan tinggi ke wajah lawan untuk menarik perhatian. Setelah itu, ia mencoba menyengat “Snow Leopard” dengan kombinasi pukulan, namun pria asal Kirgistan itu menghindar dan membalas dengan percobaan takedown. 

“The Archangel” mematahkan percobaan tersebut dan terus mencetak poin di atas kaki, menyambungkan serangan saat Emilbek Uulu berjuang demi menempatkan serangannya.

Serangan “Snow Leopard” memang beberapa kali mendarat, yang dijawab langsung oleh Buist – termasuk dengan straight kiri pada akhir ronde, namun tidak sebelum dirinya menerima tendangan keras ke arah tubuh.

Buist membuka stanza penutup dengan tendangan, dan kali ini Emilbek Uulu menjawabnya dengan takedown, lalu mendarat di posisi guard pria Belanda itu. Dari sana, “Snow Leopard” beralih ke half guard dan mencetak poin dengan lututnya sebelum bertransisi ke punggung setelah scramble yang singkat.

Mengandalkan kebesaran hatinya, “The Archangel” mencoba bangkit, namun Emilbek Uulu segera melontarkannya kembali ke bawah. Sekali lagi, Buist kembali berdiri dan berhasil memisahkan diri untuk menyerang dengan lutut dalam posisi clinch.

Saat laga ini hampir berakhir, Buist melontarkan tendangan ke arah Emilbek Uulu, walau tak ada yang mencetak poin signifikan, dan lawannya itu menyarangkan sebuah takedown terakhir.

Saat tiga ronde keras itu selesai, dominasi Emilbek Uulu di ground memberinya kemenangan mutlak, membawa catatan rekornya menjadi 13-3, dan mungkin memberinya sebuah laga melawan salah satu atlet dalam jajaran lima besar peringkat lightweight.

Baca juga: Felipe Lobo Ungguli Rodlek, Raih Dua Kemenangan Beruntun

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.