‘Api Beradu Dengan Api’ – Danial Williams Siap Bawa Aksi Panas Lawan Lito Adiwang Saat Kembali Ke MMA

Zelang Zhaxi Danial Williams ONE159 1920X1280 58

Jika “Mini T” Danial Williams memiliki reputasi khusus, itu adalah berbagai aksi luar biasanya.

Spesialis striking keturunan Thailand-Australia ini gemar menggigit pelindung mulutnya dan beradu dengan lawan yang bersedia, dan itulah mengapa ia tak sabar untuk melawan Lito “Thunder Kid” Adiwang dalam aksi strawweight MMA di ONE Fight Night 19: Haggerty vs. Lobo

Saat keduanya beradu di jam tayang utama A.S. pada 16 Februari, atau Sabtu pagi, 17 Februari waktu Asia, Williams meyakini bahwa hanya ada satu cara untuk mengakhiri laga ini bagi para penggemar.

Ia berbicara pada onefc.com/id jelang laga di Bangkok, Thailand ini.

“Itu akan menjadi aksi keras sepenuhnya. Api bertemu dengan api. Respek luar biasa bagi Lito. Saya sangat senang mendapatkan laga melawannya. Adalah sebuah kehormatan untuk bertarung dengan dirinya. Ia adalah pria yang akan membawa api itu, dan ia akan menjadi lawan berat.”

“Ia adalah seseorang yang menyerang dengan niat, dan itu yang membuat saya bersemangat karena itulah mengapa saya mencintai seni bela diri. Itu seni bertarung. Saya merasa bahwa ini adalah laga dari seni bertarung.”

“Ini adalah seseorang yang ingin membunuh saya dan saya ingin membunuhnya juga. Itu adalah gaya bertarung bagus yang saya nikmati.”

Williams mengetahui bahwa sebuah aksi menyakitkan akan terjadi, tetapi ia menyambut ancaman besar yang dibawa Adiwang. Adalah elemen berbahaya itu yang menjadikannya tetap terfokus, dan ia melihat bahwa ini akan membawa kemampuan terbaiknya di dalam ring.

Perwakilan Scrappy MMA dan Kao Sok Muay Thai itu juga meyakini bahwa dirinya dapat menahan intensitas dari rival Filipina itu – dan menciptakan kesempatan bagi penyelesaiannya sendiri:

“Lito adalah penyerang balik yang sangat bagus. Ia bagus saat menarik anda masuk dan kemudian menyerbu. Maka, saya akan mewaspadai itu. Jika anda menyerang dan meleset, maka ia akan kembali dengan kombinasi besar. Tentu, gulatnya juga bagus. Ia berkemampuan menyeluruh.”

“Saya kira saya hanya akan menemuinya di tengah. Jika ia mencoba membalas saya, saya akan membalas lagi dan mengenainya dengan rangkaian serangan. Saya hanya ingin tetap sibuk, membawa tingkat serangan lebih tinggi, dan saat saya mengenainya, itu akan sangat keras.”

“Tunjukkan pada dirinya bahwa jika ia mengenai saya, saya takkan mundur.”

“Saya akan kecewa jika tidak mendapatkan penyelesaian itu. Maka, ronde satu, ronde dua, ronde tiga, itu tidak masalah. Tetapi saya selalu bertanding demi penyelesaian, dan saya akan memastikan saya menjalani pertarungan terbaik semampu saya.”

Williams Ingin Terfokus Pada MMA Setelah Kalah Di Kickboxing

Danial Williams kembali ke seni bela diri campuran setelah sepasang kekalahan dalam laga Kejuaraan Dunia Kickboxing pada 2023 lalu.

Walau ia kalah di tangan lawan elite seperti “The Kicking Machine” Superlek Kiatmoo9 dan Jonathan Di Bella, “Mini T” merasa bahwa dirinya terlalu jauh melangkah untuk mencoba berkompetisi dalam beberapa peraturan berbeda di tingkatan tertinggi.

Kini, dengan tegas kembali ke disiplin menyeluruh ini – dimana ia mencetak tiga kemenangan beruntun pada 2022 – Williams berkata ia mempelajari sesuatu yang sangat berharga:

“Sesuatu yang saya pelajari sepanjang tahun lalu saat saya menjalani kickboxing adalah untuk tetap berada di jalurmu sendiri. Ego itu dapat menguasai anda. Anda mendapatkan beberapa kemenangan dan anda berpikir, ‘Saya dapat beraksi di tiap disiplin yang saya latih.’”

“Tetapi kemampuan kickboxing adalah dimana saya sedikit kurang. Maka, saya jelas akan ingin tetap berada di satu disiplin untuk sementara waktu.”

Daripada merasa terkekang dengan komitmen barunya dalam MMA ini, Williams melihatnya sebagai kesempatan untuk memperdalam studinya akan berbagai elemen yang berbeda di disiplin ini.

Mantan Juara Dunia WMC Muay Thai itu berharap dapat mengejar sabuk emas di divisi strawweight MMA, yang berarti ia akan harus meningkatkan kemampuan grappling-nya, terutama jika ia berharap mengalahkan penguasa divisi dan pegulat kelas dunia Jarred “The Monkey God” Brooks.

“Mini T” menambahkan:

“MMA selalu menjadi tujuan akhir saya. Saya berhenti di tingkatan tertinggi Muay Thai untuk masuk ke MMA. Saya tahu saya harus menghabiskan beberapa waktu di situ karena ini cukup gila untuk mendapatkan kemampuan itu sepanjang dua setengah tahun terakhir, saat saya beralih-alih disiplin.”

“Saya jelas merasa berada di tingkatan di mana saya hanya harus tetap berkembang dalam MMA.”

“Setelah laga Jonathan Di Bella itu, saya menjalani kelas gulat pertama saya, dan saya menggelengkan kepala. Saya seperti, ‘Saya memiliki delapan laga profesional di MMA, dan saya masih belum secara konsisten menghabiskan banyak waktu dalam gulat.’”

“Saya selalu melakukan sedikit BJJ dan Muay Thai. Gulat itu hanya untuk memadukan segala sesuatu menjadi satu dan mendapatkan kardio itu, maka saya akan ingin menghabiskan lebih banyak waktu dalam ranah gulat selama beberapa tahun ke depan.”

Selengkapnya di Berita

ChristianLee AlibegRasulov 1200X800
Focus StephenIrvine OFF70 Faceoff 1920X1280
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Adrian Lee Antonio Mammarella ONE 167 76
Stephen Irvine vs Phantep
Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 30
Johan Ghazali Temirlan Bekmurzaev ONE Friday Fights 36 9 scaled
OkRaeYoon AlibegRasulov 1920X1280
Kulabdam NabilAnane CeremonialFaceoff 1920X1280
Oumar Kane Marcus Almeida ONE Fight Night 13 95
BoucherKetchup 1200X800
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 1 scaled