Fitur

Pacio vs. Saruta III: 4 Kunci Kemenangan Dalam Trilogi Keras

Joshua “The Passion” Pacio dan Yosuke “The Ninja” Saruta berada dalam posisi imbang setelah dua laga Kejuaraan Dunia ONE Strawweight. Kini, waktunya tiba untuk menentukan siapa yang lebih kuat.

Laga trilogi mereka akan berlangsung di ONE: REVOLUTION, Jumat, 24 September ini, dan keduanya sangat termotivasi untuk meraih kemenangan dan meninggalkan Singapura dengan sabuk emas.

Pacio, sang raja strawweight, dan Saruta yang menjadi penantang teratas sudah berbagi sembilan ronde di dalam Circle, maka mereka pun saling mengenal dengan baik. Hal itu akan menyulitkan keduanya untuk meraih kemenangan tegas, maka yang tersisa hanyalah penampilan krusial bagi mereka.

Beberapa hari jelang malam pertandingan, berikut adalah beberapa kunci kemenangan dalam sebuah laga yang akan menjadi sangat keras.

#1 Strategi Serangan Saruta

“The Ninja” membawa aksi ke arah Pacio saat ia memenangkan laga perebutan gelar Juara Dunia pertama mereka pada Januari 2019, dan ia harus menerapkan taktik yang sama dalam babak terakhir ini.

Pria berusia 34 tahun ini mampu membungkam sebagian besar serangan atlet Filipina itu dengan bergerak maju dan menekan. Pacio menjadi sedikit ragu dan melontarkan lebih sedikit serangan saat ia terdesak, yang membuka lebih banyak ruang bagi Saruta untuk mendikte alur pertandingan.

Sebagai hasilnya, bintang Jepang ini memiliki lebih banyak kesempatan untuk mendaratkan pukulan kerasnya dan tak khawatir saat mengincar rangkaian takedown.

Dengan mendikte laga, Saruta meraih keuntungan dalam sebagian besar aksi – menyerang terlebih dahulu, membalas dengan baik dan mendapatkan keunggulan.

Jelang laga trilogi ini, “The Ninja” berjanji untuk “menunjukkan neraka [bagi Pacio]” dan “menenggelamkannya ke dasar lautan.” Jika ia bertarung di belakang pukulan kanan keras dan tendangan rendahnya – yang akan menciptakan jarak untuk pergerakan maju – ia akan memiliki kesempatan besar untuk melakukannya.

#2 Pengendalian Circle Dari Pacio

Seperti lawannya, Pacio harus menemukan cara untuk mengendalikan Circle, dan ini akan menjadi krusial dalam cakupan yang lebih luas di laga lima ronde ini.

Perwakilan Team Lakay itu membalikkan arah pada April 2019 lalu, saat ia mengalahkan Saruta dengan sebuah KO mengejutkan dalam laga kedua mereka, dan kesuksesannya tiba dari pertahanan atau pergerakan maju.

Pacio melontarkan dan mendaratkan lebih banyak serangan, yang memberinya keyakinan lebih menuju penyelesaian spektakuler pada ronde keempat itu.

Sementara ini masih menjadi laga yang kompetitif sampai akhir, “The Passion” lebih leluasa mengeksekusi permainan striking. Itu memberi tekanan lebih besar pada Saruta, yang menjadi kurang efisien menerapkan serangan dan takedown.

Namun, sementara “The Ninja” dapat bergerak maju sampai ia merenggut Pacio, sang penguasa divisi itu harus berhati-hati untuk memadukan agresinya dengan sudut yang tepat supaya ia dapat menghindari cengkeraman lawan.



#3 Permainan Atas Keras Saruta

Jika Saruta dapat menyarangkan pukulan ke arah pria asal Baguio City itu, ada kesempatan bagus dimana ia dapat menggunakan teknik gulatnya untuk masuk ke posisi atas.

Ia menggunakan single- dan double-leg takedown kuat, serta memadukan kelihaian teknisnya dengan kekuatan dari otot tubuhnya untuk menggulingkan lawan ke atas kanvas.

Saat berada di posisi atas, atlet jepang ini sangat sulit dialihkan, namun ia harus menemukan keseimbangan yang tepat di antara mempertahankan posisinya, mencetak serangan ground dan beralih ke posisi unggul.

Serangan ground-and-pound “The Ninja” memang sangat kuat – seperti yang kita lihat dalam kemenangannya atas Daichi Kitakata – tetapi untuk memukul dengan kekuatan lebih besar, ia harus menciptakan lebih banyak ruang. Dengan itu, ia lebih baik saat menggunakan serangan pendek dan berusaha mempertahankan kendali jika ia ingin membuktikan janjinya untuk menyarangkan rear-naked choke ke arah “The Passion.”

Apa pun itu, menyeret Pacio ke ground adalah cara terbaik untuk mementahkan berbagai striking berbahaya miliknya, sementara Saruta akan mendapatkan berbagai opsi serangan untuk diterapkan.

#4 Tendangan Tinggi Andalan Pacio

Mengendalikan area pertandingan akan sangat berguna bagi Pacio, namun hasil terbesarnya mungkin akan membawa dirinya menuju tendangan tinggi keras andalannya.

Ia selalu mengincar serangan itu saat melawan Saruta dalam dua laga sebelumnya, dimana ia akhirnya menemukan penempatan waktu sempurna melalui KO.

Usaha lainnya memang hampir berhasil, namun penyelesaian itu tiba saat ia mengantisipasi terjangan Saruta dan melepaskan tendangan kanan keras, yang mendarat dengan lutut saat warga Saitama itu masuk.

Saruta dapat bertahan dari beberapa serangan ini, namun “The Passion” akan menghargai kesempatannya untuk memasukkan setidaknya satu sepanjang 25 menit laga itu – dan itu selalu berbahaya.

Tetap saja, ia harus menggunakan tendangan tingginya dengan cerdas untuk mencegah Saruta membaca gerakannya, karena pria Jepang ini mampu menyeretnya saat melakukan itu dalam laga pertama mereka.

Jika spesialis wushu berusia 25 tahun ini menyarangkan tendangan rendah dan memadukannya dengan serangan ke arah kepala, itu dapat membuat “The Ninja” kebingungan dan membuka celah serangan.

Baca juga: Christian Lee Tak Akan Remehkan Ok Rae Yoon Di ONE: REVOLUTION

Muat Lebih Banyak

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.