Martin Nguyen Pilih Superbon Untuk Kalahkan Tawanchai; Bedah Tiap Laga Kejuaraan Dunia Di ONE Friday Fights 46

Martin Nguyen Leonardo Casotti ONE Fight Night 7 1920X1280 27

Pada Jumat, 22 Desember ini, para penggemar seni bela diri di seluruh dunia dapat menyaksikan ONE Friday Fights 46: Tawanchai vs. Superbon – ajang blockbuster penutup tahun 2023 dari organisasi ini.

Siap untuk berlangsung dari arena ikonik Lumpinee Boxing Stadium di Bangkok, Thailand, kartu pada jam tayang utama Asia ini dipuncaki oleh tiga laga Kejuaraan Dunia menarik, yang masing-masing membawa striker terbaik dunia.

Satu sosok yang jelas akan menyaksikan adalah mantan Juara Dunia dua divisi ONE dan penantang #3 featherweight MMA Martin “The Situ-Asian” Nguyen.

Sementara pria berusia 34 tahun itu saat ini berada di Amerika Serikat dalam persiapannya memasuki laga dengan pertaruhan besar melawan Garry Tonon dalam gelaran ONE 165: Rodtang vs. Takeru di Tokyo, ia mengambil waktu sejenak untuk membedah tiap laga Kejuaraan Dunia di ONE Friday Fights 46.

Tawanchai Vs. Superbon

Di laga utama, dua striker pound-for-pound paling berbahaya di muka bumi akan beradu, saat Juara Dunia ONE Featherweight Muay Thai Tawanchai PK Saenchai mempertahankan sabuk emasnya melawan mantan Juara Dunia ONE Featherweight Kickboxing Superbon Singha Mawynn.

Nguyen berharap bahwa Tawanchai yang masih berusia 24 tahun itu – yang sangat dianggap sebagai salah satu pencetak KO paling menakjubkan di disiplin ini – akan mengincar penyelesaian cepat:

“Hanya dari menyaksikan mereka ini dalam beberapa laga sebelumnya, saya merasa Tawanchai akan maju dengan keras. Ia akan mengayun keras, melontarkan dengan keras, dan mencoba menghentikan Superbon.”

Walau strategi itu mungkin akan memanaskan para penonton di Bangkok, “The Situ-Asian” juga meyakini bahwa game plan yang terlalu agresif dapat saja berbalik ke arah sang juara bertahan.

Ia melihat bahwa permainan tendangan dinamis dan eksplosif milik Superbon mungkin dapat meraih keunggulan jika, atau saat, kedua megabintang Thailand ini mulai bertukar serangan keras:

“Jika itu tak berhasil, saya merasa bahwa Superbon jelas akan membawa aksi itu ke berbagai tempat, maka Superbon menjadi pilihan saya. Ia adalah seseorang yang tendangannya tak ingin anda rasakan, terutama dengan tendangan yang tak dapat anda lihat.”

“Ini adalah spesialisasinya. Ia memiliki tendangan dan serangan yang bagus.”

https://www.instagram.com/p/C1D_b9Cp0Fe/

Terlebih lagi, Nguyen berkata bahwa untuk kekuatan yang sangat terkenal di seluruh dunia itu, pertahanan Tawanchai memang belum teruji.

Dalam aksi terbarunya, sebagai contoh, perwakilan PK Saenchai itu terdesak sampai batasannya dalam aksi kickboxing liar melawan “Smokin” Jo Nattawut:

“Tawanchai seringkali terkena serangan. Anda jelas dapat melihat itu dari laga terakhirnya melawan Jo Nattawut. Semua orang mengira Tawanchai akan menggilas Jo Nattawut, tetapi saya kira Jo memenangi laga itu. Tetapi, itulah hasilnya.”

“Itu terjadi, dan anda dapat melihat dalam laga itu bahwa Tawanchai banyak terkena serangan. Dan jika terkena serangan Superbon, ia bukanlah seseorang yang serangannya ingin anda rasakan.”

Joseph Lasiri Vs. Prajanchai

Sebelum itu, Juara Dunia ONE Strawweight Muay Thai Joseph “The Hurricane” Lasiri akan melawan pemegang gelar interim Prajanchai PK Saenchai dalam sebuah laga ulang yang sangat dinantikan.

Petarung Italia-Maroko itu mengejutkan superstar Thailand ini saat keduanya pertama kali bertemu pada 2022 lalu.

Namun sejak itu, Lasiri kalah di tangan penguasa flyweight Muay Thai Rodtang Jitmuangnon saat ia mengincar kejayaan dalam dua divisi, lalu terpaksa berada di luar arena sepanjang 2023 karena cedera.

Nguyen meyakini bahwa masa istirahat yang panjang dan kekalahan di tangan Rodtang itu akan menjadi faktor penentu dalam laga penyatuan gelar Juara Dunia ini:

“Saya merasa dapat menyelesaikannya. Hanya karena Joseph Lasiri tidak aktif, dan juga caranya kalah saat itu. Bagi Lasiri, laga terakhir [melawan Rodtang] itu seperti dominasi total. Itu juga dapat menguras moralnya.”

Hal itu tak berarti bahwa “The Hurricane” harus sepenuhnya dianggap kalah. Berkat cara laga perdana mereka berakhir – dengan Prajanchai yang berhenti di pojokannya – Nguyen melihat bahwa Lasiri dapat memiliki keunggulan mental kali ini.

Tetapi pada akhirnya, ia memandang petarung Thailand itu sebagai striker superior secara keseluruhan dan berharap pria itu akan meraih sabuk emas tak terbantahkan dalam divisinya pada Jumat ini:

“Jika Joseph Lasiri maju dan bertarung seperti saat pertama kali, dimana ia menekan Prajanchai dan membuatnya merasakan tekanan itu. Maksud saya, caranya menghentikan laga pertama itu, ia memaksa seorang juara berhenti. Dan itu sesuatu yang belum pernah terjadi.”

“Tapi saya yakin, jika laga ini berlangsung sengit, Prajanchai akan menyelesaikannya. Teknik, hanya teknik murni.”

Anissa Meksen Vs. Phetjeeja

Dalam laga Kejuaraan Dunia yang pertama pada malam itu, ‘GOAT’ pound-for-pound kickboxing Anissa “C18” Meksen akan melawan petarung Muay Thai fenomenal “The Queen” Phetjeeja demi gelar Juara Dunia Interim ONE Women’s Atomweight Kickboxing.

Sementara Phetjeeja yang masih berusia 21 tahun tampil sempurna dan sangat dominan di empat laga awalnya bersama organisasi seni bela diri terbesar di dunia ini, Nguyen setuju dengan sebutan para pengamat untuk Meksen – dengan kekuatan kejam dan teknik terasah – sebagai striker terbaik di disiplin itu.

Berdasarkan alasan tersebut, ia memihak legenda keturunan Prancis-Aljazair itu:

“Saya merasa bahwa Anissa Meksen adalah yang terbaik di dunia, terlepas dari siapa yang ia lawan. Semua orang yang dilawannya, dikalahkannya. Bagi saya, ia adalah pound-for-pound nomor satu di dunia.”

“Jelas, dengan gaya, tekanan dan kekuatan yang ia miliki itu, ia dapat meng-KO Phetjeeja.”

Bagaimana pun hasil dari laga ini, “The Situ-Asian” memilih kontes ini sebagai cadangan untuk laga terbaik malam itu, atau fight of the night – yang dipastikan memberi aksi keras sepanjang itu terjadi.

Ia menambahkan:

“Saya sangat bangga akan keduanya. Semoga, mereka memberi kita pertarungan yang lebih baik daripada para pria lainnya.”

https://www.instagram.com/p/CzqPzK6Jcv5/

Selengkapnya di Fitur

Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 12
Hiroba Minowa Gustavo Balart ONE 165 77 scaled
Kiamrian Abbasov Christian Lee ONE on Prime Video 4 1920X1280 149
Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 40
Muangthai PK Saenchai Nico Carrillo ONE Friday Fights 22 38
Ok Rae Yoon Lowen Tynanes ONE Fight Night 10 68
Alibeg Rasulov
Luke Lessei Eddie Abasolo ONE Fight Night 19 49
Jonathan Di Bella Danial Williams ONE Fight Night 15 16 scaled
Liam Superlek
Superlek and Kongthoranee Smiling ONE Championship
Jonathan Di Bella Danial Williams ONE Fight Night 15 38 scaled