Fitur

10 Juara Dunia Akan Tampil Di Gelaran ONE: EDGE OF GREATNESS

ONE: EDGE OF GREATNESS akan menyajikan para seniman bela diri teratas pada hari Jumat, 22 November ini di Singapore Indoor Stadium.

Kartu pertandingan untuk ajang terakhir tahun ini di “Kota Singa” menampilkan 10 atlet yang telah meraih puncak dan merebut gelar Juara Dunia dalam berbagai disiplin, termasuk Muay Thai, seni bela diri campuran, karate dan Brazilian Jiu-Jitsu.

Legenda Muay Thai Dalam Laga Utama

Salah satu kompetitor yang memiliki gelar terbanyak dalam sejarah “seni delapan tungkai” akan mempertaruhkan sabuk emasnya dalam laga utama, saat Nong-O Gaiyanghadao mempertahankan gelar Juara Dunia ONE Bantamweight Muay Thai miliknya.

Atlet berusia 33 tahun ini adalah Juara Dunia empat divisi Lumpinee Stadium dan Rajadamnern Stadium Muay Thai, serta kembali meraih puncak prestasi saat ia kembali bertanding setelah masa pensiunnya dengan merebut gelar teratas dalam rangkaian ONE Super Series bulan Februari lalu

Penantangnya – Saemapetch Fairtex – menjuarai Tiger Cement Tournament yang prestisius di Channel 7 Stadium pada tahun 2017, sebelum ia menjadi Juara Dunia MTGP Welterweight pada tahun 2018.

Striker Elit Berlaga

Sepert para penampil utama di atas, terdapat lebih banyak lagi striker di dalam kartu pertandingan ini yang telah meraih berbagai penghargaan dalam disiplin mereka.

“Kru Rong” Dejdamrong Sor Amnuaysirichoke memenangkan gelar Juara Dunia Omnoi Stadium dan tiga Kejuaraan Dunia Lumpinee Stadium dalam karir Muay Thai-nya, serta menemukan kesuksesan lebih besar saat ia beralih ke disiplin yang baru.

Atlet berusia 41 tahun itu – yang menghadapi penantang asal Pakistan Muhammad “The Spider” Imran Jumat ini – memulai karir bela diri campurannya pada tahun 2014, serta merebut gelar Juara Dunia ONE Strawweight perdana kurang dari setahun kemudian.

Kolesi gelar terbanyak jatuh kepada Colbey Northcutt, yang menghabiskan masa mudanya bertanding dan meraih 36 gelar Juara Dunia Karate. Ia akan menjalani debutnya di atas panggung dunia melawan atlet Indonesia Putri “Ami” Padmi.

Sebuah laga ONE Super Series divisi featherweight akan melihat sepasang spesialis stand-up berlaga, saat Juara Dunia WMC, IPMTF dan dua divisi Lumpinee Stadium Muay Thai Petchmorakot Petchyindee Academy menghadapi Charlie “Boy” Peters, yang tiga kali menjadi Juara Dunia Muay Thai.

Serta, lima kali Juara Dunia WMF Muay Thai “No.1” Nguyen Tran Duy Nhat akan menyambut Yuta Watanabe, dan Juara Dunia Roar Combat League Liam Nolan kembali ke rangkaian ONE Super Series melawan Brown Pinas.

Spesialis Grappling Terbaik

Akan juga tampil beberapa spesialis permainan bawah, atau ground game, yang telah meraih gelar tertinggi dalam dunia grappling.

Alex “Little Rock” Silva telah meraih puncak dari dua cabang olahraga. Ia menjadi Juara Dunia Copa do Mundo dalam Brazilian Jiu-Jitsu sebelum ia memulai karir bela diri campurannya, serta menjadi Juara Dunia ONE Strawweight pada tahun 2017.

Atlet Brasil ini akan kembali mengincar posisi teratas saat ia bertemu dengan atlet Tiongok Peng Xue Wen di Singapore Indoor Stadium.

Ia juga akan ditemani oleh rekan senegaranya, dua kali Juara Dunia BJJ No-Gi Bruno “Puccibull” Pucci, yang akan menempatkan kemampuan submission-nya dalam sebuah ujian berat melawan Shuya “Stealth” Kamikubo di Singapura.

Baca Juga: 5 Alasan Mengapa Anda Wajib Menyaksikan ONE: EDGE OF GREATNESS

Singapura | 22 November | EDGE OF GREATNESS | TV: Periksa daftar tayangan lokal untuk siaran global | Tiket: bit.ly/ONEedgeofgreatnesstickets | Belanja: bit.ly/ONECShop