Bela Diri Campuran

Sovannahry Em Raih Kemenangan Cepat Dalam Debutnya Di ONE

Kamboja mungkin menemukan seorang pahlawan bela diri campuran baru setelah Sovannahry Em mencetak debutnya bersama ONE Championship dengan kemenangan luar biasa hari Jumat, 7 Desember.

Atlet berusia 26 tahun ini mengalahkan Iryna “Delsa” Kyselova pada ronde pertama laga divisi catchweight 63,5 kilogram mereka di ajang ONE: DESTINY OF CHAMPIONS dari Axiata Arena, Kuala Lumpur, Malaysia.

Sovannahry Em kicks off ONE: DESTINY OF CHAMPIONS with a dominant TKO victory over Iryna Kyselova at 1:21 of Round 1!

Sovannahry Em kicks off ONE: DESTINY OF CHAMPIONS with a dominant TKO victory over Iryna Kyselova at 1:21 of Round 1!Watch the full event LIVE & FREE on the ONE Super App ????http://bit.ly/ONESuperApp | TV: Check local listings for global broadcast

Posted by ONE Championship on Friday, December 7, 2018

Debutan ini tidak membuang waktu setelah bel berbunyi. Ia menekan maju, memukul mundur lawan asal Ukraina tersebut dengan pukulan ‘superman’, dan menangkapnya dengan sebuah body lock.

Saat lawannya bergerak maju ke pinggir Circle, Sovannahry beralih mengincar double-leg takedown untuk menyeret lawannya ke atas kanvas dan bergerak ke arah side control, atau kendali samping.

Dari posisi tersebut, ia mulai melepaskan rangkaian pukulan dan serangan lutut ke arah kepala.

Iryna berusaha sekuat tenaga bergantung pada sebuah kuncian headlock untuk menghentikan serangan tersebut, namun hal itu membuat atlet keturunan Kamboja-Amerika ini mengambil punggungnya.

Lawannya tidak dapat beralih ke posisi yang lebih baik, dan perwakilan Fight Science MMA ini melepaskan rangkaian pukulan sekali lagi, yang memaksa wasit Kemp Cheng untuk menghentikan kontes ini pada menit 1:21.

“Saya sangat senang berada di sini… sangat senang untuk bekerja bagi ONE,” kata Sovannahry pada komentator ONE Mitch “The Dragon” Chilson setelah hasil laga diumumkan.

“Kami sempat merasa ia akan mencoba meraih kepala saya, maka saya berlatih keras di posisi tersebut – menarik kepala saya keluar dari sana. Ini seperti yang kami telah latih, jadi hasilnya sempurna.”

“Saya berterima kasih pada Iryna untuk memberi saya kesempatan ini – saya sangat menghargai semuanya.”

Dalam kemenangannya, Sovannahry meningkatkan rekornya menjadi 3-0. Ketiga kemenangannya telah datang dari penyelesaian pada ronde pertama.