Berita

Roman Kryklia Kenang Laga Perebutan Gelar Bersejarah

Roman Kryklia meraih kemenangan terbesar dalam delapan tahun karir profesional kickboxing-nya pada hari Sabtu, 16 November.

Raksasa Ukraina ini mengalahkan rival beratnya, Tarik “The Tank” Khbabez, dalam laga pendukung utama ajang ONE: AGE OF DRAGONS di Beijing, Tiongkok untuk menjadi Juara Dunia ONE Light Heavyweight Kickboxing yang pertama.

Roman, yang pernah kalah melalui keputusan juri dari atlet keturunan Belanda-Maroko tersebut dalam pertemuan pertama mereka empat tahun lalu, meraih penebusan besar dalam debutnya bersama ONE Championship. Ia mencetak KO pada ronde kedua laga ulang mereka dan meraih hadiah terbesar dalam disiplin ini.

Saat ini, satu bulan setelah kemenangan bersejarahnya, atlet yang memasuki usia ke-28 ini berbagi tentang bagaimana ia mengalahkan “The Tank” dalam laga ulang mereka. Pria asal Ukraina ini juga mengenang kembali pencapaiannya di tahun 2019, serta berbicara tentang impiannya bersama “The Home Of Martial Arts.”

Roman Kryklia ???????? tebus kekalahannya ???? dengan kemenangan TKO!

Roman Kryklia ???????? tebus kekalahannya ???? dengan kemenangan TKO atas Tarik Khbabez!

Posted by ONE Championship Indonesia on Saturday, 16 November 2019

ONE Championship: Anda mencetak KO atas Tarik untuk memenangkan emas pada bulan November. Saat sebelumnya anda berhadapan dengan dirinya, anda kalah. Apa yang membuat anda menang kali ini?

Roman Kryklia: Itu adalah kombinasi dari latihan berat dan keyakinan diri. Saya bersiap secara fisik dan mental.

Sebuah laga itu lebih dari sekedar menampilkan teknik luar biasa – anda harus memiliki keyakinan diri yang tak tergoyahkan, dan anda harus memasuki ring dengan mengetahui bahwa anda berhak berada di sana dan bahwa anda adalah yang terbaik. Saya berlatih sangat keras, dan saya menjadi lebih tajam dan cepat. Itulah yang memberi saya keyakinan tersebut.

ONE: Laga ulang ini berselang empat tahun. Dengan mempertimbangkan pertaruhan gelar Juara Dunia ONE Light Heavyweight Kickboxing, apakah itu menjadi tantangan terbesar anda?

RK: Ya, dan bersiap untuk laga ini tentunya lebih sulit. Itu sangat emosional karena, pertama-tama, saya ingin meluruskan catatan rekor ini antara kami, dan yang kedua, saya mendapatkan sebuah perebutan gelar dalam debut saya bersama ONE, maka tekanannya sangat besar. Namun senjata yang baik ditempa di dalam api, maka tekanan tambahan ini membuat saya sangat termotivasi.

ONE: Apa game plan awal anda untuk laga itu, dan apakah anda mampu mengikutinya?

RK: Yang terpenting dalam rencana itu adalah untuk tidak mengejar sebuah KO – pelatih saya memastikan itu di dalam kepala saya. Tarik memiliki gaya yang sangat agresif, maka saya tidak akan terburu-buru. Rencananya adalah untuk memperhatikannya pada ronde pertama, menemukan ritme saya, dan merasakan ritme laga ini.

Saya harap saya akan mencetak KO, maka saya hanya mencari momen yang tepat. Di tengah ronde pertama, saya mengenainya dengan sebuah pukulan, dan itu memotivasi saya untuk melanjutkan. Lalu, pada ronde kedua, saya mengeluarkan seluruh kemampuan saya dengan tendangan dan menyambungkan dengan rangkaian pukulan.

Roman Kryklia defeats Tarik Khbabez at ONE AGE OF DRAGONS

ONE: Setelah menghadapi Tarik di masa lalu, apakah anda merasa memiliki keunggulan tersendiri?

RK: Tidak, itu empat tahun yang lalu, dan ia pastinya telah berubah sejak saat itu. Ia telah menjalani berbagai laga bersama ONE sejak saya menghadapinya terakhir kali dan ia melawan atlet berkaliber tinggi, jadi saya dapat mengatakan bahwa ia telah mengasah kemampuannya. Gayanya juga menjadi lebih agresif.

Namun gayanya itu sedikit primitif – ia mencoba menggulung lawannya, dan itu bukanlah sebuah gaya yang cerdas. Saya harus membalasnya dengan sangat agresif, seperti yang saya lakukan, dan itu memberi saya kemenangan ini.

ONE: Secara keseluruhan, apakah anda puas dengan penampilan anda?

RK: Saya tidak pernah 100 persen puas dengan penampilan saya — saya selalu melihat kesalahan dan tetap ingin berkembang. Pelatih saya dan saya bertemu setelah laga. Ke depannya, saya akan mencoba lebih banyak bergerak memutari ring dan lebih presisi dengan pukulan saya.

ONE: Melihat kembali pada tahun 2019, bagaimana anda merangkum tahun ini?

RK: Ini adalah tahun yang luar biasa bagi saya. Ini dimulai dengan turnamen heavyweight dengan delapan peserta [di Tiongkok]. Saya memenangkan itu dan tetap berlatih sepanjang tahun [untuk] bersiap menghadapi perebutan gelar Juara Dunia ONE saya. Setelah saya menjadi juara, 2019 pastinya menjadi tahun yang luar biasa bagi saya.

Ukrainian kickboxer Roman Kryklia walks away following his knockout victory in November 2019
ONE: Akhirnya, apa rencana dan impian anda untuk tahun 2020?

RK: Di tahun 2020, saya ingin mempertahankan sabuk saya beberapa kali. Bersama pertumbuhan ONE, saya harap divisi saya juga akan bertumbuh dan menarik bakat terbaik dalam disiplin kickboxing dari seluruh dunia. Saya ingin memberi penggemar kickboxing beberapa laga indah di tahun 2020.

Baca Juga: Perjalanan Roman Kryklia Dari Ukraina Menuju Panggung Dunia