Berita

‘Mereka Itu Superstar’ – Moraes Kenang Sesi Grappling Yang ‘Sangat Keren’ Dengan Ruotolo Bersaudara

11 Agu 2022

Juara Dunia ONE Flyweight Adriano Moraes benar-benar menikmati waktu yang dihabiskannya bersama Ruotolo bersaudara, saat mereka bertemu di California bulan lalu dalam konferensi pers ONE dan Prime Video.

Selain berbagi kecintaan mereka akan skateboarding, ketiga pemegang sabuk hitam BJJ itu beralih ke atas matras untuk sebuah sesi latihan gabungan di markas besar RVCA.

Itu terutama menjadi sangat berkesan bagi Moraes, yang sedang bersiap mempertahankan sabuk emas flyweight melawan legenda MMA Demetrious Johnson untuk kedua kali di laga utama ONE Fight Night 1 pada Jumat, 26 Agustus malam waktu A.S.

Sang penguasa divisi ini menikmati kesempatan untuk belajar dari kedua remaja fenomenal Kade Ruotolo dan Tye Ruotolo – yang juga menjadi sepasang nama terpanas dalam skena submission grappling – saat dirinya akan memasuki laga melawan “Mighty Mouse” di jam tayang utama Amerika Utara.

“Mikinho” berkata:

“Ya, saya berlatih dengan mereka. Saya tiba di RVCA untuk berlatih, dan mereka sudah ada di sana. Saya masuk ke atas matras dan memberi banyak pertanyaan karena mereka memiliki lebih banyak lagi posisi jiu-jitsu modern. Mereka mengikuti evolusi ini.”

“Mereka sangat rendah hati dan ramah pada saya. Mereka menerima saya dengan sangat baik. Dan segera setelah itu, kami berlatih. Saya berlatih dengan semua orang, saya berlatih dengan mereka, juga dengan [Juara Dunia ONE Atomweight] Angela Lee. Itu sangat keren.”

Walau ia juga berasal dari latar belakang BJJ, Moraes terfokus mengembangkan permainan menyeluruh dalam MMA selama satu dekade terakhir, yang menjadikannya lebih sulit untuk mengikuti setiap pergerakan baru dalam dunia grappling.

Namun, pria asal Brasil ini sangat ingin menemukan keunggulan apa pun yang memungkinkan jelang laga pertahanan gelar Juara Dunia di Singapore Indoor Stadium itu, terutama karena Johnson kini jauh lebih berkonsentrasi pada BJJ dalam pemusatan latihannya.

Dengan pemikiran tersebut, Moraes dengan senang hati menambahkan beragam teknik luar biasa dari kedua Ruotolo itu – dan ia sangat terkesan dengan dalamnya pengetahuan mereka.

Penguasa flyweight ini berkata:

“Jiu-jitsu berevolusi setiap minggu, dan mendapatkan kesempatan berlatih dengan para pemuda [berbakat] yang menjanjikan ini – para juara muda dengan jiu-jitsu modern dan berevolusi – menjadi pengalaman yang sangat keren.”

“Dan, mereka itu superstar. Mereka sangat berbakat dan memiliki jiu-jitsu yang sangat teknis.”

Moraes Harus ‘Buktikan Lebih Banyak Lagi’ Sebelum Masuki Pembicaraan Tentang ‘GOAT’ MMA Asal Brasil

Adriano Moraes selalu berjuang untuk mengembangkan permainan bela diri campurannya, dimana semangat itu terus menempatkannya di puncak divisi flyweight selama bertahun-tahun.

Pria berusia 33 tahun ini delapan kali merebut gelar Juara Dunia ONE dan menjadi pria pertama yang menghentikan ‘GOAT’ flyweight Demetrious Johnson. Maka, apakah kemenangan kedua atas “Mighty Mouse” dapat membawa Moraes ke status yang serupa?

Pria Brasil berusia 33 tahun ini terlalu rendah hati untuk menempatkan dirinya di antara para legenda MMA yang berasal dari negaranya, namun ia juga mengetahui bahwa sebuah penampilan impresif lainnya pada 26 Agustus malam waktu A.S. itu akan berbicara dengan sendirinya.

Moraes menambahkan:

“Saya meyakini saya masih harus membuktikan sedikit lebih banyak lagi, bahwa saya harus mematahkan beberapa rekor lagi untuk menempatkan diri saya dalam skenario ini dan membandingkan diri saya dengan para legenda lainnya.”

“Saya kira saya masih harus lebih banyak berusaha untuk mencapai tingkatan itu.”

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.