Loman Cetak KO Pada Debutnya, Ingin Hadapi Penantang Teratas Lain

StephenLoman YusupSaadulaev 1920X1280 WINTERWARRIORSII 36

Setelah berbulan-bulan menunggu, bintang baru Team Lakay Stephen “The Sniper” Loman akhirnya mencetak debut bersama ONE Championship – dan ia pun membuktikan dirinya dengan sangat baik.

Hari Jumat, 17 Desember lalu, atlet bantamweight sensasional Filipina itu mencetak KO atas penantang peringkat ketiga divisi ini, Yusup “Maestro” Saadulaev, dalam ronde pertama laga bela diri campuran mereka di ONE: WINTER WARRIORS II, Singapura.

“Saya memulai dengan baik, dan saya mampu menunjukkan hasil latihan saya,” kata Loman. “Saya kira ini menjadi pertanda yang bagus untuk ke depannya, dan saya akan memberi yang terbaik untuk membuktikan ekspektasi para penggemar.”

Selama beberapa minggu, Loman mengatakan bahwa ia ingin mengenai spesialis submission asal Dagestan itu dengan serangan bersih, dan ia jelas mampu membuktikan seluruh perkataannya.

Warga Baguio City berusia 26 tahun itu terus mengincar Saadulaev selama laga mereka, dimana ia pun mengenai “Maestro” dengan pukulan overhand kiri keras yang membuat lawannya itu terhuyung di dalam Circle.

Namun saat itu terjadi, Loman tidak menghabiskan seluruh energinya untuk mengincar penyelesaian.

Bintang Team Lakay itu mengetahui bahwa pria Dagestan ini masih sangat berbahaya, maka ia tetap tenang dan bergantung pada game plan miliknya. Lagipula, ia mengetahui bahwa hanya masalah waktu sebelum kesempatan lainnya hadir.

“Saya mengenainya dengan straight yang bersih di awal, namun saya merasa seperti ia masih kuat dan dapat memulihkan diri,” kata Loman.

“Jika saya menerjang, saya dapat saja terkena serangan balasan. Itulah mengapa saya menunggu kesempatan mendapatkan serangan bersih itu. Saya menunggunya dengan sabar untuk menurunkan pertahanan.”

Pictures from the match between Stephen Loman and Yusup Saadulaev from ONE: WINTER WARRIORS II

Beberapa saat kemudian, kesabaran itu pun terbayar.

Saat Saadulaev melangkah maju dengan kombinasi jab-cross, “The Sniper” melihat kesempatan, bergerak masuk, dan mematahkan rivalnya dengan pukulan overhand kiri yang seketika menjatuhkan lawannya itu ke atas kanvas.

Setelah beberapa pukulan lanjutan ke arah rivalnya yang terkapar, wasit Olivier Coste menghentikan laga dan memberi debutan Filipina ini kemenangan TKO pada menit 4:09 stanza pembuka.

“Serangan balasan itu adalah sesuatu yang saya latih di dalam sasana berkali-kali sebelumnya,” lanjut Loman.

“Di dalam laga, insting itu muncul. Saya tahu ia mulai nyaman dengan kombinasi jab-straight itu, maka saya menempatkan waktu dengan baik dan memasukkannya.”

Setelah mengalahkan Saadulaev, “The Sniper” membawa catatan rekornya menjadi 15-2 dan memperpanjang kemenangan beruntunnya menjadi sembilan. Setelah ini, ia mungkin memasuki jajaran lima besar divisi bantamweight.

Kini, Loman ingin membangun momentum dan terfokus pada tantangan berikutnya – namun dari apa yang terlihat, ia belum mengincar gelar Juara Dunia ONE Bantamweight.

Di titik ini, sang penguasa bantamweight Bibiano “The Flash” Fernandes dijadwalkan mempertahankan sabuk emasnya melawan penantang teratas John “Hands of Stone” Lineker pada tahun 2022.

Atlet Filipina ini menerima bahwa kedua bintang unggulan asal Brasil itu harus bertarung lebih dahulu, maka ia akan ingin tetap menyibukkan diri dan melawan seorang penantang kuat lainnya.

“Saya tak terlalu menjadi pemilih, namun saya menginginkan seseorang yang berada di atas saya dalam peringkat,” kata Loman.

“Mungkin saya berada satu laga lagi dari itu. Saya tahu saya akan harus menunggu setidaknya satu laga antara Lineker dan Bibiano.”

Filipino MMA fighter Stephen Loman speaks after his victory at ONE: WINTER WARRIORS II

Akan ada berbagai pergerakan di jajaran teratas divisi bantamweight, terutama setelah penantang peringkat keempat Fabricio “Wonder Boy” Andrade mencetak KO ronde pertama, serta sebuah kejutan besar dari “Pretty Boy” Kwon Won Il atas rekan satu tim Loman yang juga menempati peringkat kedua, Kevin “The Silencer” Belingon.

Apa pun itu, Loman menjanjikan dirinya akan siap melawan siapa pun yang dipasangkan oleh para penata tanding.

“Sejak saat ini,” tegasnya, “Saya mengharapkan tantangan lainnya.”

Baca juga: Kartu Pertandingan Resmi ONE: HEAVY HITTERS, 14 Januari Nanti

Selengkapnya di Berita

Nakrob Fairtex Muangthai PK Saenchai ONE Friday Fights 15 1
Tagir Khalilov Yodlekpet Or Atchariya ONE Friday Fights 41 47 scaled
Tye Ruotolo Izaak Michell ONE Fight Night 21 64
Nakrob Fairtex Muangthai PK Saenchai ONE Friday Fights 10
Reinier de Ridder Anatoly Malykhin ONE 166 9 scaled
Johan Ghazali Nguyen Tran Duy Nhat ONE 167 65
Kade Ruotolo Blake Cooper ONE 167 69
Rodtang Jitmuangnon Denis Puric ONE 167 59
Mikey Musumeci Gabriel Sousa ONE 167 14
Tawanchai Beats SmokingJo 1920X1280
Mikey Musumeci Gabriel Sousa ONE 167 11
TawanchaiPKSaenchai SmokinJoNattawut 1920X1280