Eduard Folayang Lihat Kemenangan Atas John Wayne Parr, Tantang Sexyama, Northcutt

Eduard Folayang John Wayne Parr ONE X 1920X1280 112

Laga antar legenda yang menampilkan superstar Filipina Eduard Folayang dan ikon Australia John Wayne Parr memang tidak mengecewakan di ONE X, Sabtu, 26 Maret lalu. 

Kedua seniman bela diri itu berlaga dalam tiga ronde yang sangat menghibur di bawah peraturan Muay Thai dari Singapore Indoor Stadium, namun adalah mantan Juara Dunia ONE Lightweight itu yang meraih kemenangan dalam laga terakhir sebelum Parr pensiun.

“The Gunslinger” telah menjalani karier gemilang yang panjang, dimana ia memiliki banyak penggemar dan aksi terakhirnya itu benar-benar mencuri perhatian para penonton di seluruh dunia.

Hal ini juga disadari oleh Folayang, yang mengakui dirinya sangat bersemangat untuk menjadi bagian dalam kejadian yang sangat bersejarah itu – serta sangat senang untuk mendapatkan kemenangan yang sangat dibutuhkannya dalam peralihan perdananya dari MMA ke Muay Thai. 

Pria berusia 38 tahun ini berkata:

“Saya sangat senang mendapatkan kesempatan itu. Saya ingin berterima kasih pada Chatri [Sityodtong, Chairman dan CEO ONE] dan ONE Championship untuk memberi saya laga khusus striking melawan seorang legenda seperti JWP.”

“Saya juga ingin berterima kasih pada JWP untuk memberi saya kesempatan melawannya dalam laga terakhirnya sebelum pensiun ini. Sangatlah merendahkan hati untuk mendapatkan pengalaman dalam mengharapi salah satu striker yang paling terkenal dalam era ini.”

“Saya tak percaya [saat meraih kemenangan]. Saya berpikir, ‘Akhirnya saya dapat mematahkan rangkaian kekalahan saya, dan mampu memberi laga yang bagus.’ Terutama karena banyak orang di arena berdiri, bersorak, dan tentunya sangat ramai di dalam Singapore Indoor Stadium.”

“Dalam pikiran saya, saya tahu saya telah berhasil. Dan ini hebat bagi saya, secara momentum.”

Walau atlet Australia itu tidak membawa pulang kemenangan, ia mendapatkan persahabatan baru – dan bonus penampilan US$50.000 – dengannya kembali ke Gold Coast.

Jelas bahwa Folayang dan Parr memang berasal dari jenis manusia yang sama. Mereka berdua adalah seniman bela diri yang penuh respek dan bermartabat, yang telah memberi seluruh kemampuan mereka untuk olahraga tarung selama bertahun-tahun.

Maka itu, sementara “The Gunslinger” mungkin menggantung sarung tinjunya, pria Filipina itu berencana mengambil pelajaran dari striker terkenal itu ke dalam laga-laga berikutnya – dimana ia tak menolak jika ada tawaran untuk menjalani sesi latihan bersama sang legenda itu.

Folayang berkata:

“Saya benar-benar menghargai John Wayne Parr karena ia adalah seniman bela diri sejati. Saya melihat rekan-rekan satu tim saya dalam dirinya, saya melihat diri saya dalam dirinya. Hal baik tentang ini adalah bahwa kami benar-benar menunjukkan seberapa tulusnya kami akan satu sama lain.”

“Ia adalah seniman bela diri yang luar biasa, ia sangat rendah hati dan mudah didekati, dan saya berterima kasih karena pemberian boneka kanguru itu. Anak-anak saya menyukainya.”

“Satu hal yang saya pelajari dari JWP adalah insting-nya untuk mencetak penyelesaian. Selama anda memiliki waktu, anda harus mencoba mengakhiri lawan anda dan memberi seluruh kemampuan. Itu adalah sesuatu yang dapat saya ambil untuk masa depan.”

“Mungkin satu hari nanti [saya dapat berlatih bersamanya]. Tentu kita tak tahu apakah kesempatan itu akan tiba, namun anda mengetahui tentang saya, saya selalu terbuka untuk apa pun. Jika saya dapat mempelajari banyak hal, terutama dari seorang legenda seperti John Wayne Parr, maka itu hebat.”

Eduard Folayang Incar Sage Northcutt Dan Sexyama

Kemenangan atas John Wayne Parr akhir minggu lalu sangatlah besar bagi Eduard Folayang, dan itu memberinya nafas baru ke dalam kariernya setelah beberapa hasil yang sulit.

Berbicara setelah laga Muay Thai perdananya, “Landslide” mencatat bahwa ia tertarik untuk mencoba lebih banyak pertarungan lainnya dalam liga khusus striking ONE Super Series – dimana ia melihat bintang asal Amerika Serikat Sage Northcutt sebagai lawan potensial.

Folayang berkata:

“Saya kira itu akan menjadi laga yang bagus. Itu adalah situasi yang sama menguntungkan bagi kita berdua. Ia adalah seorang striker, juara karate. Di sisi lain, saya berasal dari wushu, dan kami akan bertarung dalam dunia yang lain dengan peraturan Muay Thai.”

“Saya kira itu adalah laga yang bagus bagi kami. Itu akan menguji kemampuan kami berdua. Saya tahu ia menyukai tantangan, dan saya melihat ini sebagai sesuatu yang menyenangkan.”

Namun, mantan bintang wushu ini juga belum selesai di MMA.

Folayang masih ingin membuktikan bahwa ia dapat meraih kesuksesan besar di disiplin ini dan mampu menghibur penggemar dengan gaya menariknya.

Untuk itu, bintang Team Lakay ini melihat sebuah laga menarik dengan sesama pemenang dari ONE X – Yoshihiro “Sexyama” Akiyama, yang meraih kemenangan KO atas Shinya Aoki dalam laga antar legenda epik lainnya.

Folayang berkata:

“Mungkin kita bisa membawa Akiyama. Ia jelas tampil sangat baik melawan Shinya. Itu [hampir] serupa dengan cara saya mengalahkan Shinya. Saya kira ini adalah laga yang bagus untuk dijadikan. Kami seharusnya saling berhadapan sebelumnya, tetapi itu dibatalkan.”

“Jika itu terjadi, itu jelas akan sangat eksplosif. Penonton jelas akan berdiri.”

“Akiyama adalah seseorang yang saya jadikan panutan, terkait usia panjangnya. Ia telah berada di sini cukup lama. Mungkin kita dapat menempatkan laga legenda-versus-legenda kedua. Kita selesai dengan legenda-versus-legenda pertama, maka mari lakukan itu.”

Selengkapnya di Berita

1157
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Maurice Abevi Zhang Lipeng ONE Fight Night 22 5
Sean Climaco Josue Cruz ONE Fight Night 22 44
IsiFitikefu HiroyukiTetsuka 1200X800
Songchainoi Kiatsongrit Rak Erawan ONE Friday Fights 41 77 scaled
ChristianLee AlibegRasulov 1200X800
Focus StephenIrvine OFF70 Faceoff 1920X1280
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Adrian Lee Antonio Mammarella ONE 167 76
Stephen Irvine vs Phantep
Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 30