Fitur

Anatoly Malykhin Sebut Ia Mampu Cetak KO Atas Penguasa Dua Divisi Reinier De Ridder

Anatoly Malykhin Kirill Grishenko BAD BLOOD 1920X1280 60 1200x801

Anatoly Malykhin dan Reinier de Ridder mungkin berada dalam jalur yang akan berbenturan, walau kedua Juara Dunia ONE itu akan sangat ingin menjatuhkan satu sama lain.

Juara Dunia Interim ONE Heavyweight Malykhin awalnya dijadwalkan menyatukan kedua sabuk emas divisinya melawan sang penguasa Arjan Bhullar di ONE 161, tetapi karena Bhullar terpaksa mundur setelah menderita cedera, “Sladkiy” saat ini tak memiliki lawan.

Sementara itu, Juara Dunia ONE Middleweight dan Light Heavyweight De Ridder telah lantang bersuara untuk merebut sabuk heavyweight itu – sebuah kesempatan menjadi pemegang gelar tiga divisi yang belum pernah terjadi.

Pertama, ia harus melewati penantang kuat asal Rusia Shamil Abdulaev di ONE Fight Night 3 pada Sabtu, 22 Oktober, namun dengan catatan rekor MMA 16-0, “The Dutch Knight” menjadi sangat dominan sampai saat ini.

Laga pertahanan gelar Juara Dunia terbaru dari De Ridder berakhir dengan submission ronde pertama atas mantan penguasa middleweight dan rekan satu tim Malykhin di Tiger Muay Thai, Vitaly Bigdash. Dan dengan kualitas lawannya, kemenangan itu memberi kesan tersendiri bagi juara interim heavyweight itu.

“Sladkiy” berkata pada ONEFC.com/id:

“Segala sesuatunya jelas: Reinier de Ridder adalah salah satu petarung jiu-jitsu paling berbahaya. Ia sangat kuat di ground. Vitaly mengetahui dirinya harus menghindari pertarungan di ground, bahwa ia harus melontarkan pukulan ke kepala dan tubuh lawannya.”

“Anda dapat melihat ia memulai pertarungan dengan cara ini saat De Ridder mulai mendesak maju dengan tangan di bawah, dan saat Vitaly menggoncangnya dengan sebuah pukulan. Vitaly tahu ia harus mendesak De Ridder ke dinding dan mencoba membalikkannya.” 

“Saat Vitaly mendapatkan leher lawannya, ia mungkin mengira dirinya melihat kesempatan – dan juga, kuncian lehernya sangat bagus. Namun kita melihat bagaimana itu berakhir. Saya kira Vitaly kini bisa melakukan beberapa pekerjaan rumah dan menganalisa kekalahannya.”

“Ia masih memiliki kesempatan [untuk kembali menjadi Juara Dunia].”

Tentu saja, De Ridder bukanlah satu-satunya Juara Dunia ONE dengan catatan rekor tak terkalahkan dalam MMA.

Malykhin juga mencatatkan rekor 10-0 sejak pertarungan perdananya pada 2016, dan ia akan sangat ingin mempertaruhkan catatan rekor sempurnanya melawan “The Dutch Knight” setelah melewati Bhullar.

Berikutnya, pria Rusia itu berencana menjadi penguasa divisi heavyweight tak terbantahkan dan turun ke light heavyweight demi menantang gelar Juara Dunia.

Ia berkata:

“Saya adalah raja divisi heavyweight. Setelah saya mengalahkan Arjan, saya dapat turun satu divisi, karena saya atlet heavyweight yang kecil, dan merebut sabuk itu [dari De Ridder].”

“Lalu, jika ia menginginkannya – namun setelah bertemu dengan saya, ia takkan mau – ia dapat naik ke divisi heavyweight. Saya akan menunggunya. Saya akan nampak bagus dengan dua sabuk!” 

Malykhin: De Ridder Tak Dapat Jatuhkan Saya

Anatoly Malykhin sangat menghormati kemampuan sabuk hitam BJJ milik Reinier de Ridder, namun kalimat manisnya berhenti di sana.

Jika mereka bertemu di dalam Circle, pria berusia 34 tahun ini yakin bahwa dirinya tak hanya akan bertahan dari percobaan takedown dari “The Dutch Knight” – ia juga berharap meng-KO dirinya.

Pria Rusia itu berkata:

“Saya tak pernah tidak menghormati dirinya jika terkait De Ridder, namun ia tak mengejutkan saya dengan apa pun. Saya tahu seluruh kekuatannya – ketahanan tubuh dan permainan ground kuat, namun ia hanya tak mengerti tingkatan pertarungan saya, dan itulah titik lemahnya.”

“Ia mengira dapat menyeret saya ke bawah, namun ia takkan berhasil.”

“Dan jika saya mengenainya dengan cara ia mengenai Vitaly, ia mungkin takkan teringat tentang kemampuan jiu-jitsu miliknya. Mungkin nanti, setelah KO itu, saat timnya berusaha membangunkan dirinya, ia mungkin teringat bahwa dirinya adalah pemegang sabuk hitam di jiu-jitsu.”

“Tetapi, secara keseluruhan, ia bukanlah petarung yang jelek. Ia memiliki catatan rekor 16-0, yang cukup impresif. Ia adalah petarung jiu-jitsu, tapi ini adalah MMA – mari kita lihat bagaimana dirinya dapat menyesuaikan diri.”

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.