5 Bintang ONE Championship Yang Masuki Masa Pensiun Pada Tahun 2022

Eduard Folayang John Wayne Parr ONE X 1920X1280 118

Dalam berbagai cara, 2022 menjadi tahun terbesar dalam sejarah ONE Championship.

Organisasi ini menambahkan beberapa gelar Juara Dunia baru, mengembangkan jajaran atlet submission grappling, serta tampil perdana di raksasa streaming Amazon Prime Video Sports.

Namun, bersama dengan seluruh tambahan baru itu, beberapa atlet ONE Championship memasuki masa pensiun dari kompetisi setelah karier yang sangat impresif.

Berikut, mari kita lihat lima superstar yang menggantung sarung tinju mereka dan mengingat berbagai kontribusi yang mereka berikan pada organisasi bela diri terbesar di dunia ini.

Dejdamrong Sor Amnuaysirichoke

Dengan 19 laga MMA di Circle, serta 350 laga kickboxing dan Muay Thai yang luar biasa atas namanya, Dejdamrong Sor Amnuaysirichoke jelas layak menjalani masa pensiun dari olahraga tarung.

Setelah memastikan dirinya sebagai salah satu striker termurni di muka bumi, legenda Thailand itu mencetak debut ONE Championship dan MMA-nya pada 2014 di ONE: ERA OF CHAMPIONS.

Selama delapan tahun berikutnya, Dejdamrong menjadi kekuatan luar biasa dalam dunia MMA. Puncak dari kariernya tiba pada tahun 2015 di ONE: WARRIOR’S QUEST saat ia mengalahkan Roy Doliguez demi merebut gelar Juara Dunia ONE Strawweight itu.

Dan, sementara Dejdamrong akan kehilangan sabuk itu dalam pertahanan gelar Juara Dunia perdananya, ia berlanjut menjadi pemain luar biasa dalam divisi strawweight selama beberapa tahun ke depan, dimana dirinya tampil dalam berbagai laga tak terlupakan.

John Wayne Parr

Sepanjang karier ikonik yang panjang ini, petarung favorit penggemar Australia John Wayne Parr melakukan lebih banyak dari sekadar cukup untuk meraih julukan “The Gunslinger.” 

Petarung Muay Thai dengan kepribadian bersahabat dan gaya striking keras ini memukau penggemar di seluruh dunia, yang menjadikannya tambahan sempurna bagi ONE Championship di 2021.

Mantan Juara Dunia WMC Muay Thai ini meninggalkan warisan luar biasa pada dunia olahraga tarung dan memuncaki kariernya dengan laga terakhir yang epik – yang diikuti dengan wawancara seusai laga yang sangat mengesankan – saat melawan Eduard Folayang di ONE X pada Maret lalu.

Dan, sementara ia tak meraih kemenangan saat melawan Folayang, aksi pria Australia itu memukau para penonton dan memberinya bonus senilai US$50.000 berdasarkan pilihan penggemar.

Mehdi Zatout

https://www.instagram.com/p/Cj_6-6zMy2d/

Petarung unggulan Aljazair Mehdi Zatout cukup beruntung untuk mengakhiri karier luar biasanya dengan kemenangan spektakuler.

Sebagai mantan penantang Juara Dunia ONE Bantamweight Kickboxing, “Diamond Heart” mengakhiri perjalanan luar biasanya di ONE Championship melalui sebuah KO ronde pertama atas Asa Ten Pow pada Oktober lalu di ONE Fight Night 2.

Setelah laga, Zatout yang sangat emosional mengumumkan dirinya memasuki masa pensiun beserta keinginannya untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarganya.

Sebagai pengakuan atas kemenangan KO dan karier tak terlupakan itu, Chairman dan CEO ONE Chatri Sityodtong memberi Zatout dengan bonus penampilan, mengirimnya ke babak berikut dalam hidupnya dengan tambahan uang US$50.000.

Cosmo Alexandre

Pencetak KO kuat asal Brasil Cosmo Alexandre melihat dan melakukan hampir segalanya dalam dunia olahraga tarung.

Tak pernah menjalani laga membosankan, “Good Boy” berkompetisi dalam kickboxing, Muay Thai dan MMA di dalam Circle ONE Championship, dimana ia memukau para penggemar dengan kekuatan luar biasa dan pendekatan agresifnya, terlepas dari disiplin apa pun itu.

Bulan November lalu, di ONE Fight Night 4, Alexandre mencoreng Juan Cervantes dalam sebuah laga Muay Thai demi mempertahankan tingkat penyelesaian 100 persen dalam organisasi ini.

Setelah itu, veteran berusia 40 tahun itu berkata pada para penggemar bahwa ia secara resmi akan meninggalkan kompetisi profesional. Tetap saja, berbagai KO milik Alexandre akan selalu meramaikan berbagai sorotan terbaik selama beberapa tahun ke depan.

Brandon Vera

Hanya beberapa atlet yang mampu melebihi Brandon Vera dalam hal pencapaian di ONE Championship.

Petarung Filipina-Amerika itu mencetak debut promosionalnya pada 2014, dengan empat kemenangan beruntun demi merebut gelar Juara Dunia ONE Heavyweight dan dua kali mempertahankannya sebelum ia kalah di tangan penguasa divisi saat ini, Arjan Bhullar.

Sebagai pegulat dan striker Muay Thai berbakat, Vera konsisten membuat para penggemar terkagum dengan kekuatan penghenti laga (saat ia menyelesaikan tiap kemenangannya di ONE Championship via KO ronde pertama) dan kekuatan atletis mengejutkan bagi seorang atlet heavyweight.

Dikagumi oleh berbagai penggemar di Filipina, “The Truth” secara resmi mengucapkan perpisahan setelah laga terakhirnya di Manila, pada ajang ONE 164 di awal bulan ini. Kini, ia dapat memasuki masa pensiun dengan mengetahui bahwa ia adalah salah satu bintang terbesar organisasi ini.

Selengkapnya di Fitur

Johan Ghazali Edgar Tabares ONE Fight Night 17 21 scaled
Tawanchai PK Saenchai Superbon Singha Mawynn ONE Friday Fights 46 123 scaled
Victoria Souza Noelle Grandjean ONE Fight Night 20 34
MasaakiNoiri 1200X800 1
Katsuki Kitano Halil Kutukcu ONE Friday Fights 38 25
Jo Nattawut Luke Lessei ONE Fight Night 17 84 scaled
Johan Ghazali Temirlan Bekmurzaev ONE Friday Fights 36 17 scaled
Stamp Fairtex Anna Jaroonsak ONE Fight Night 6 1920X1280 17
Nong O Gaiyanghadao Liam Harrison ONE on Prime Video 1 1920X1280 14
Mikey Musumeci Osamah Almarwai ONE Fight Night 10 36
Kade Ruotolo Tommy Langaker ONE 165 28 scaled
MasaakiNoiri Champ 1200X800