Superlek Unggul Tipis Atas Rodtang Dalam Laga Super Muay Thai Bersejarah Di Lumpinee Stadium

Superlek Kiatmoo9 Rodtang Jitmuangnon ONE Friday Fights 34 30

Dalam sebuah laga monumental antara dua striker terhebat di dunia modern saat ini, Superlek Kiatmoo9 memberi kekalahan perdana bagi Rodtang Jitmuangnon di bawah peraturan striking ONE Championship pada laga utama ONE Friday Fights 34, 22 September lalu.

Walau Juara Dunia ONE Flyweight Kickboxing Superlek tak dapat memenuhi syarat berat badan untuk menantang Juara Dunia ONE Flyweight Muay Thai Rodtang – yang mengubah laga mereka menjadi aksi catchweight 140 pound – kedua megabintang Thailand ini memberi klinik striking terbaik era ini di Lumpinee Boxing Stadium, Bangkok, Thailand.

Persahabatan di antara kedua superstar Thailand itu harus dikesampingkan saat bel pertandingan berbunyi, dengan “The Kicking Machine” yang mengandalkan tendangan kanan kerasnya untuk memperlambat laju kombinasi tinju Rodtang.

Tendangan itu mungkin memang mengenai paha “The Iron Man” seperti pemukul baseball, tapi pria itu – seperti biasanya – tak pernah mundur, dimana ia bahkan menyelipkan sebuah serangan siku yang merobek Superlek.

Rodtang, dengan fokus luar biasa, tetap menutup jarak di tiap kesempatan yang ada untuk mengawali stanza kedua. Di sisi lain, Superlek juga nampak meraih kesuksesan dalam misinya memperlambat rival yang biasanya bergerak sangat cepat itu dengan menggunakan permainan tendangan keras.

Dengan kaki Rodtang yang selalu terkena serangan itu, Superlek segera mampu mendikte ritme laga ini sesaat. Dan, dengan momentum di tangannya, ia tak berpikir dua kali untuk mengambil keuntungan penuh.

Ia mendesak pernguasa flyweight Muay Thai itu mundur ke arah tali ring dan melepaskan serangan lutut keras dari neraka.

“The Iron Man” memang sangat waspada, tetapi sebelum dirinya mampu mengubah strategi, Superlek menyambungkan siku keras yang membuat penonton bersorak liar saat Rodtang terjatuh dan harus menerima delapan hitungan wasit.

Terlepas dari knockdown signifikan itu, kepercayaan diri Rodtang memang tak berubah, dan ini memberi aksi terpanas yang sangat luar biasa pada ronde ketiga.

Kedua pejuang ini melontarkan serangan terbaik mereka ke arah satu sama lain, dengan Rodtang yang melepaskan hujan pukulan dan beberapa serangan siku, sementara Superlek menerima serangan terbaik lawannya itu, keluar dari jarak serang lawan dan membalas dengan serangan bersih.

Pada akhirnya, pertarungan Muay Thai terbesar dalam beberapa tahun terakhir ini pun sama sekali tidak mengecewakan. Sembilan menit itu sarat dengan adu serangan keras dengan dua atlet terbaik di puncak disiplin mereka masing-masing. 

Sayangnya, hanya satu yang dapat keluar sebagai juara.

Dan dalam ajang bersejarah ini – di panggung terbesar dari ‘Kiblat Muay Thai” – Superlek meraih kemenangan mutlak atas Rodtang yang membawa catatan karier impresifnya menjadi 136-29, dan mungkin memulai sebuah persaingan panjang dengan sahabatnya itu.

Selengkapnya di Berita

Hiroba Minowa Gustavo Balart ONE 165 53 scaled
Danielle Kelly Jessa Khan ONE Fight Night 14 62 scaled
1157
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Maurice Abevi Zhang Lipeng ONE Fight Night 22 5
Sean Climaco Josue Cruz ONE Fight Night 22 44
IsiFitikefu HiroyukiTetsuka 1200X800
Songchainoi Kiatsongrit Rak Erawan ONE Friday Fights 41 77 scaled
ChristianLee AlibegRasulov 1200X800
Focus StephenIrvine OFF70 Faceoff 1920X1280
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Adrian Lee Antonio Mammarella ONE 167 76