‘Saya Sangat Menikmatinya’ – Kade Ruotolo Bahas Kesuksesan Debut MMA Di ONE 167

Kade Ruotolo Blake Cooper ONE 167 69

ONE 167: Tawanchai vs. Nattawut II menampilkan salah satu debutan paling dinanti dalam seni bela diri campuran saat Juara Dunia ONE Lightweight Submission Grappling Kade Ruotolo mengenakan sarung tinju 4 ons untuk pertama kalinya.

Pada Sabtu lalu, yang bertepatan dengan jam tayang utama Amerika, sang megabintang Brazilian Jiu-Jitsu mencetak kemenangan kuncian ronde pertama atas striker ulung Blake Cooper dalam laga lightweight MMA.

Mengingat torehan luar biasanya dalam grappling, bukan hal aneh jika ia bisa mengamankan kemenangan kuncian. Namun, sang pemilik sabuk hitam BJJ ini juga mampu menunjukkan permainan striking mumpuni dan tak ragu bertukar pukulan dengan lawan yang lebih berpengalaman.

Aroma MMA telah membuat Ruotolo – yang bisa dibilang sebagai grappler murni terbaik dalam olahraga ini – gatal untuk segera kembali beraksi.

Meski sudah dijadwalkan untuk mempertahankan sabuk emas submission grappling melawan Mikey “Darth Rigatoni” Musumeci pada 7 September dalam ajang ONE 168: Denver, ia bercerita pada onefc.com bahwa ia tak sabar untuk bertarung kembali dalam olahraga yang menggabungkan berbagai disiplin tersebut:

“Saya sangat tak sabar untuk segera kembali ke dunia MMA, jujur saja. Saya sangat menikmatinya malam ini. Saya sejujurnya ingin segera kembali dan melakukannya lagi.”

Selalu mengincar kesempurnaan, Ruotolo menambahkan bahwa masih ada ruang baginya untuk meningkatkan kemampuan striking miliknya:

“Saya merasa bahwa dirimu adalah kritikus terbesar bagi diri sendiri. Jadi, saya melihat ada banyak kesalahan atau merasa bahwa saya banyak melakukan kesalahan saat [duel] berdiri.

“Tetapi pada saat yang sama, saya juga punya energi grogi itu, grogi debut, dan saya tak sabar untuk menunjukkan pada orang-orang apa yang bisa saya lakukan saat berdiri.”

Chatri Sityodtong Terkesima Oleh Striking Ruotolo

Kade Ruotolo mungkin terlalu keras pada diri sendiri di ONE 167, tetapi bagi Chairman dan CEO ONE, Chatri Sityodtong, penampilannya cukup impresif.

Ia menyampaikan bahwa kemampuan striking Ruotolo – mulai dari tendangan hingga pukulan serta transisi selama fase laga – membuatnya terkesima.

Menurut Sityodtong, sang talenta muda terlihat lebih berpengalaman dalam MMA jauh di atas rekornya yang baru 0-0:

“Saya sangat terkejut. Kebanyakan Juara Dunia dan terbaik dalam satu disiplin, biasanya menunjukkan sedikit kekakuan dalam disiplin yang lain. Tetapi Kade terlihat cair.

“Transisinya, oke mungkin beberapa tendangannya kurang pas dari segi ketepatan, tapi itu adalah hal yang wajar. Tapi saya pikir untuk debutnya dalam MMA, ini mungkin salah satu debut MMA terhebat. Dia tidak nampak seperti seorang debutan, itu yang pasti.”

Selengkapnya di Berita

1157
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Maurice Abevi Zhang Lipeng ONE Fight Night 22 5
Sean Climaco Josue Cruz ONE Fight Night 22 44
IsiFitikefu HiroyukiTetsuka 1200X800
Songchainoi Kiatsongrit Rak Erawan ONE Friday Fights 41 77 scaled
ChristianLee AlibegRasulov 1200X800
Focus StephenIrvine OFF70 Faceoff 1920X1280
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Adrian Lee Antonio Mammarella ONE 167 76
Stephen Irvine vs Phantep
Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 30