Berita

Jonathan Haggerty Ingin ‘Musnahkan’ Amir Naseri Setelah Komentar Jelang Laga

Jonathan Haggerty sangat terpukul saat ia terpaksa mundur dari babak perempat final ONE Flyweight Muay Thai World Grand Prix karena dugaan penyakit di awal tahun ini, namun sebuah kesempatan baru telah memberi semangat baru untuk kembali lebih kuat lagi.

Pada 26 Agustus malam waktu A.S. nanti, Haggerty akan tampil dalam laga alternatif Grand Prix melawan Amir Naseri di ONE Fight Night 1: Moraes vs. Johnson II, yang disiarkan di jam tayang utama Amerika Utara.

Superstar Inggris ini sangat bersemangat terkait situasi ini – dan kesempatan potensial untuk kembali memasuki barisan utama peserta turnamen ini jika ada sesuatu yang terjadi pada para semifinalis.

Untuk saat ini, penantang peringkat #2 divisi ini – dan mantan penguasanya – meyakini bahwa dirinya dapat memberi kegemparan tersendiri saat melawan Naseri di Singapore Indoor Stadium.

“The General” berkata:

“Turnamen ini jelas kehilangan sesuatu, dan saya kira itu mungkin adalah saya. Saya bersemangat saat mereka berkata [saya dapat kembali sebagai petarung alternatif].”

“Itu terasa seperti mereka memikirkan saya. Mereka melihat kerja keras yang saya tempatkan, dan mereka ingin saya di sana untuk mengambil bagian.”

Sementara ia bersemangat untuk tampil, pria asal Inggris ini menjadi jauh lebih termotivasi setelah melihat kata-kata penuh keyakinan dari lawannya itu.

Setelah kalah di tangan semifinalis Grand Prix Savvas Michael dalam debutnya bersama ONE, Naseri berkata ia sangat berharap untuk kembali ke jalur kemenangan melalui sebuah penyelesaian – bahkan menegaskan bahwa “tidak ada yang spesial” tentang Haggerty.

Komentar keras itu menarik perhatian “The General,” yang berencana membuat striker Iran-Malaysia itu menyesali kata-katanya.

Haggerty merespon:

“Saya kira itu adalah ide yang buruk saat dirinya berkata seperti itu, karena ini hanya akan membuat saya semakin ingin menyakitinya.”

“Terakhir kali seseorang berkata seperti itu, sosok itu adalah Mongkolpetch [Petchyindee], dan ia membayarnya.”

“Maka, saya akan maju pada ronde pertama dan mencoba memusnahkan dirinya untuk menunjukkan saya berada satu langkah di depan Savvas, dan saya lebih berbahaya dari dirinya dengan menghentikan Naseri.”

Jonathan Haggerty Berlatih Demi Potensi Laga Final Grand Prix

Walau ia mencatat trash talk Amir Naseri itu, Jonathan Haggerty menegaskan bahwa dirinya takkan membiarkan emosi menguasai aksinya.

Sebaliknya, ia berencana menggunakan perpaduan dari agresi penuh teknik untuk meredam lawannya.

“The General” merasa dirinya memiliki IQ tanding yang jauh lebih tinggi, dan sementara ia akan ingin membuktikan poin tersebut dengan kekuatan meyakinkan, dirinya juga berharap dapat menampilkan keunggulan teknis atas Naseri.

Pria berusia 25 tahun ini berkata pada ONE Championship:

“Saya dapat menjadi berbahaya, penuh amarah, serta cerdas dan terkalkulasi pada saat yang sama.”

“Saya merasa dirinya tak memiliki game plan apa pun; ia hanya maju ke sana dan bertarung. Ia terlalu jauh menjangkau. Ia adalah petarung yang cukup ceroboh. Ia membuat kesalahan, yang menjadi sangat berbahaya saat melawan seseorang seperti saya.”

Walau tak ada jaminan untuk bertanding saat menjadi atlet alternatif, Haggerty akan siap saat ia terpilih untuk masuk ke laga utama turnamen itu.

Dan, di atas segalanya, ia mengetahui bahwa kemenangan impresif atas Naseri sangat diperlukan untuk membuktikan diri.

Kemunduran pada bulan Mei itu hanya membuat mantan Juara Dunia ONE Flyweight Muay Thai ini lebih berdeterminasi untuk kembali ke puncak, dan ia siap melawan striker paling elite dalam divisinya.

“The General” menambahkan:

“Kali ini, saya telah menyelesaikan pemusatan latihan 12 minggu. Saya melakukan strength-and-conditioning, saya melakukan berbagai hal dengan cara berbeda.”

“Saya tidak meremehkan Naseri, namun saya berlatih seperti saya akan melawan [petarung semifinalis turnamen] Savvas [Michael] atau Rodtang [Jitmuangnon]. Itulah mentalitas saya. Saya bersiap untuk maju jika terjadi apa pun.”

“Seperti yang saya katakan, saya tak meremehkan Naseri, namun ini sangat disayangkan bagi dirinya karena saya berlatih dengan cara paling [keras]. Saya tak bersiap untuk Naseri – saya bersiap untuk Rodtang, saya bersiap untuk Savvas, maka semoga beruntung bagi mereka semua.”

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.