Berita

Dejdamrong Rusak Debut Banma Dengan TKO Ronde Kedua

Dejdamrong Sor Amnuaysirichoke memberitahu “The Prince” Banma Duoji bahwa ia akan memberinya sekilas rasa Muay Thai sebenarnya, dan pada Jumat malam, itu semua tersaji dengan lengkap.

Legenda hidup berusia 42 tahun ini mencetak TKO ronde kedua atas atlet muda fenomenal itu dalam laga bela diri campuran mereka di ONE: BATTLEGROUND III, yang tayang dari Singapore Indoor Stadium pada tanggal 27 Agustus.

Segera setelah laga dimulai, Banma, yang memasuki laga pendukung utama ini dengan 12 kemenangan KO, ia mendesak rivalnya dalam divisi strawweight itu di dinding Circle dan mengayunkan serangan liar. Sebagai jawaban, Dejdamrong mempererat pertahanan, melihat pergerakan lawan dan menunggu saat membalas.

“The Prince” lalu mengalihkan taktiknya dan mulai menendang. Tetapi, mantan Juara Dunia ONE Strawweight itu menjawab dengan tekniknya – tendangan rendah yang menjegal Banma ke atas kanvas.

Pendatang baru berusia 24 tahun ini kembali berdiri dan menyelipkan sebuah pukulan kiri melewati pertahanan Dejdamrong, menyentuh rahangnya dan menggoyahkan kedua kakinya. Banma lalu mengincar penyelesaian, melontarkan rangkaian hook kanan ke arah tubuh.

Pukulan itu mengingatkan Dejdamrong bahwa ia masih bertarung, dan selama sisa ronde itu, ia menghindari serangan tinju dari atlet Tiongkok ini dan membalas dengan hook, kombinasi one-two dan tendangan ke arah tubuh.

Di awal stanza kedua, sebuah tendangan dari Dejdamrong mengenai Banma di rahang, yang memberi peringatan keras bahwa veteran ini akan menghukum lawannya jika ia ceroboh dengan pukulannya.

Mantan penguasa strawweight itu kembali mendesak maju dan melontarkan pukulan yang dapat dihindari “The Prince” sebelum mengincar takedown. Dejdamrong kembali melakukan scramble untuk berdiri dan terkena guillotine choke dari posisi berdiri, tetapi ia dengan mudah menyelipkan kepalanya keluar dan mengenai lawannya dengan hook kanan keras.

Banma yang merasa frustrasi kembali masuk, walau tak berhasil dan ia pun menelan serangan siku kanan balasan dari Dejdamrong. Serangkaian serangan lutut kemudian menghabiskan kekuatan petarung muda ini.

“The Prince” kembali mengincar sebuah takedown, namun ia terjatuh dan mengambil posisi kura-kura, yang membuat pria Thailand itu menyarangkan rangkaian pukulan. Tetapi, serangan itu hanya berlangsung singkat karena keduanya mampu kembali berdiri.

Merasakan lawannya akan menyerah, Dejdamrong bergerak maju dengan serangan lututnya. Saat ia mendesak rivalnya di dinding Circle, ia menyarangkan tiga serangan siku kanan tajam dan sebuah serangan lutut kiri.

Banma terjatuh dan wasit nampak akan memberi delapan hitungan, yang sejenak membuat Dejdamrong kebingungan. Tanpa pergerakan lebih lanjut dari sang wasit, veteran ini melanjutkan – tetapi laga itu berakhir.

Sebuah pukulan dan serangan lutut terakhir memaksa wasit untuk memisahkan keduanya pada menit 3:31 ronde kedua. Dengan kemenangan TKO ini, Dejdamrong membawa catatan rekor bela diri campurannya menjadi 12-6 dan membuktikan dirinya masih dapat mengincar gelar Juara Dunia ONE Strawweight.

Baca juga: Xie Wei Cetak KO Atas Dae Hwan Kim Dengan Serangan Ke Ulu Hati

Muat Lebih Banyak

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.