Fitur

3 Laga Pencuri Perhatian Di ONE: BAD BLOOD

Dengan laga utama Kejuaraan Dunia ONE Bantamweight dan laga pendukung utama Kejuaraan Dunia Interim ONE Heavyweight, ajang ONE: BAD BLOOD dijamin menggemparkan pada Jumat, 11 Februari.

Namun, kartu awal yang akan hadir juga tetap menjanjikan – dan salah satu laga tersebut mungkin akan memberi momen terbaik dari ajang ini.

Dari penantang Muay Thai teratas yang ingin meraih perebutan gelar Juara Dunia sampai pencetak KO yang ingin menyerang dengan cepat, berikut adalah tiga laga yang dapat mencuri sorotan terbaik dari Singapore Indoor Stadium.

#1 Jonathan Haggerty Vs. Mongkolpetch Petchyindee

British Muay Thai fighter Jonathan Haggerty beats Japanese star Taiki Naito at ONE: BIG BANG II in December 2020

Jonathan “The General” Haggerty dan Mongkolpetch Petchyindee sangat ingin melawan Juara Dunia ONE Flyweight Muay Thai Rodtang “The Iron Man” Jitmuangnon, namun hanya pemenang dari laga eliminasi Kejuaraan Dunia ini yang akan mendapatkan kesempatan itu.

Karena fakta di atas, laga ini dijamin dapat mencuri perhatian besar. Namun, jika anda juga menimbang bahwa keduanya memiliki gaya yang menghibur para penonton , laga ini akan dapat memberi gemuruh di dalam arena itu.

Haggerty, penantang peringkat kedua, gemar mengambil kendali laganya, mendesak maju dengan tendangan dorong dan teknik tomahawk elbow. Ia menemukan kesuksesan luar biasa dengan teknik itu, bahkan menggunakannya untuk merebut sabuk emas flyweight Muay Thai melawan striker legendaris Sam-A Gaiyanghadao pada 2019.

Sementara itu, penantang peringkat ketiga Mongkolpetch tidak dianugerahi penghargaan “Channel 7 Boxing Stadium Fight of the Year 2017” karena bermain seperti anak baik. Saat atlet Thailand itu ingin memanaskannya, ia meningkatkan tekanan dan tak pernah menurunkannya.

Karena “The General” ingin merebut sabuk emas ONE untuk kedua kalinya dan Mongkolpetch untuk pertama kalinya, anda dapat berharap laga ini akan menggoncang gelaran ONE: BAD BLOOD.



#2 Dejdamrong Sor Amnuaysirichoke Vs. Danial Williams

Pictures from the bout between Dejdamrong and Banma Duoji at ONE: BATTLEGROUND III

Dejdamrong Sor Amnuaysirichoke yang berusia 43 tahun telah mengungguli kecerdasan dan kekuatan banyak petarung yang lebih muda dan haus kemenangan di dalam Circle ONE. Lagipula, dengan lebih dari 350 laga gabungan antara Muay Thai dan bela diri campuran, tak ada yang belum pernah dilihatnya.

Namun, mantan Juara Dunia ONE Strawweight ini tak akan menghadapi lawan yang yang memiliki determinasi seperti “Mini T” Danial Williams.

Williams, mantan Juara Dunia WMC Muay Thai, sangat dikenal setelah debut penuh aksi di ONE melawan Rodtang bulan April lalu. Sementara ia tak merebut kemenangan dalam pertempuran tiga ronde itu, “Mini T” mendapatkan penghargaan besar dari “The Iron Man” – dan seluruh komunitas olahraga tarung.

Gaya agresif pria Australia itu akan sangat cocok melawan pria terkejam dalam Muay Thai, dan Jumat ini, ia akan membawa kemampuannya ke dalam laga MMA melawan Dejdamrong yang ikonik.

Pria Thailand itu mencetak tujuh kemenangan KO dari 12 laga bela diri campuran, dimana ia berharap akan mendapatkan satu kesempatan lagi untuk memenangkan sabuk emas strawweight.

Karena waktunya tak banyak, dan Wiliams yang baru memulai perjalanannya di ONE, laga antara seorang veteran dan atlet fenomenal ini akan menjadi sebuah aksi yang luar biasa keras.

#3 Yodkaikaew Fairtex Vs. Woo Sung Hoon

Yodkaikaew “Y2K” Fairtex dan debutan ONE “Dynamic” Woo Sung Hoon memiliki tingkat penyelesaian 71 persen. Tak perlu disebutkan lagi, keduanya memiliki kekuatan luar biasa dan hal ini seharusnya akan menjadi pertarungan panas di ONE: BAD BLOOD.

Dari dua perspektif berbeda, Yodkaikaew ingin menebus kekalahan perdananya di ONE, sementara Woo ingin memberi momen penuh sorotan dan menjadikan laga perdananya ini sangat luar biasa.

Terlebih lagi, keduanya berlatih dengan sasana luar biasa di negara mereka masing-masing.

Tentunya, Yodkaikaew mengasah kemampuannya di Fairtex, Thailand, bersama Juara ONE Women’s Atomweight World Grand Prix Stamp Fairtex, penantang teratas bantamweight Muay Thai Saemapetch Fairtex dan bintang baru Mark “Tyson” Fairtex Abelardo.

Di sisi lain, Woo menyibukkan diri di Team MAD, Korea Selatan, bersama Juara Dunia ONE Lightweight Ok Rae Yoon dan penantang peringkat ketiga atomweight Ham Seo Hee.

Dengan warisan besar sasana mereka dipertaruhkan dan kekuatan KO yang akan beraksi, jangan harap laga ini akan berakhir di tangan juri.

Baca juga: Mongkolpetch Ke Haggerty: Saya Punya Hadiah Kejutan Untuk Anda

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.