Berita

Bruno Pucci Katakan ‘Ring Rust’ Bukan Masalah Bagi Angela Lee Saat Lawan Stamp

18 Mar 2022

Para penggemar dan pengamat tak sabar melihat bagaimana Angela Lee beraksi dalam laga yang sangat ditunggu nanti.

Setelah lebih dari dua tahun, Juara Dunia ONE Women’s Atomweight yang dominan itu akan menghadapi superstar Thailand Stamp Fairtex dalam laga utama ONE X: Grand Finale pada Sabtu, 26 Maret.

“Unstoppable” mengambil masa hiatus yang panjang menjelang kelahiran putrinya, Ava Marie, namun dirinya berharap untuk kembali berada pada kondisi prima saat ia mempertahankan sabuk emas untuk kelima kalinya.

Suami dan sesama atlet ONE Bruno Pucci menyaksikan proses kebangkitan kembali ini secara langsung, dimana ia merasa yakin bahwa Lee akan sangat tajam di Singapore Indoor Stadium – walau prosesnya tak selalu mudah.

“Puccibull” berkata:

“Saya takkan berbohong – pada awalnya, itu sedikit sulit. Terutama ketika semua itu baru dimulai. Terkadang itu sulit karena Ava hanya menginginkan ibunya, dan saat ia melihat Angela, ia mulai menangis, namun ia harus menunggu karena ibunya sedang berlatih. Maka, saya kira itulah yang paling menantang di awal.”

“Seringkali, saya ingin menyaksikan seluruh latihan itu dan berada di sana untuk Angela, namun saat Ava mulai lelah atau lapar, atau ia kehilangan Angela, saya menjauh untuk berusaha membuatnya tertidur, atau melakukan apa yang harus saya lakukan demi memastikan ia baik-baik saja.”

“Kami memiliki anggota keluarga lainnya di sekitar kami, seperti ibu Angela, Christian dan Katie. Maka itu seperti tag-team tergantung kebutuhannya. Dinamika itu berjalan dengan hebat sejauh ini.”

Daripada melihat kondisi Angela sebagai seorang ibu sebagai halangan, Pucci mengira tanggung jawab baru itu memberi ratu atomweight ini semangat yang jauh lebih besar dari sebelumnya.

Lee telah memegang sabuk emas divisi itu sejak tahun 2016 saat ia masih berusia 19 tahun, dimana ia menyingkirkan penantang kuat sepanjang jalan. Namun, dengan keberadaan putri mereka, “Puccibull” melihat ada tujuan baru dalam diri “Unstoppable.”

Ia berkata:

“Saya merasa bahwa ini menjadi pemicu semangatnya kembali. Terkadang anda meraih puncak disiplin ini di awal, dan ia telah melakukan itu – ia sudah empat kali mempertahankan [gelar Juara Dunia], dan ini akan menjadi yang kelima – maka itu menjadi pengulangan berkali-kali.”

“Maka, di manakah motivasi yang baru? Anda harus selalu memiliki alasan, ‘Mengapa saya masih melakukan ini?’”

“Saya kira, menjadi seorang ibu dan dengan alasan baru yang ia miliki, semua itu hanya mengubah permainan ini bagi dirinya. Saya kira itu menjadikannya jauh lebih siap. Ia sangat bersemangat untuk menunjukkan apa yang dapat ia lakukan.”

Pucci Sebut Angela Lee Dapat Hentikan Stamp Fairtex Di Mana Pun

Setelah masa istirahat panjang, banyak yang mempertanyakan apakah “ring rust” akan menjadi faktor dalam pertahanan gelar Juara Dunia ONE Women’s Atomweight Angela Lee melawan Stamp Fairtex di ONE X.

Kekhawatiran itu semakin meningkat karena Stamp selalu menyibukkan diri, dimana ia sembilan kali berlaga sejak “Unstoppable” terakhir menginjakkan kaki di dalam Circle.

Namun, Bruno Pucci merasa bahwa periode tenang itu hanyalah menjadi permasalahan jika seorang atlet tidak sepenuhnya siap – sesuatu yang takkan menjadi isu bagi istrinya.

Ia berkata:

“Saya kira ring rust dapat terjadi atau tidak – itu tergantung pada cara tiap petarung membiarkan itu berdampak pada pemikiran mereka. Jika anda meremehkannya, seperti, ‘saya hanya akan mengambil dua tahun, bukan masalah besar,’ ya, itu dapat menjadi permasalahan.”

“Saya kira bagi Angela, yang membantu adalah banyak sesi sparing. Terkadang tidak ada cara untuk menghilangkan kegugupan selain melakukan sparing berat, karena semakin sering anda melakukannya, semakin anda tahu anda siap.”

“Ia jelas melakukan banyak ronde itu yang mengatakan bahwa ia siap. Tak ada apa pun yang dapat mengejutkannya di titik ini.”

Dari sisi teknis, Lee menghabiskan jauh lebih banyak waktu berlatih dan berkompetisi dalam bela diri campuran dibandingkan dengan Stamp, yang baru saja bertransisi dari disiplin stand-up.

Atlet Thailand itu adalah Juara Dunia ONE Women’s Atomweight Kickboxing dan Muay Thai, namun “Unstoppable” telah mendalami tiap area pertarungan sejak ia masih kecil.

Dengan itu, Pucci mengira Lee akan berada satu langkah di depan terkait cara mereka memadukan jarak, dan bahwa ia akan menghentikan petarung Fairtex itu sebelum menjadi Juara Dunia tiga disiplin pertama dalam sejarah ONE.

“Puccibull” menambahkan:

“Satu hal tentang Angela adalah bahwa ia memiliki IQ tanding yang sangat tinggi. Ia telah melakukan itu sejak ia masih muda. Dan, bahkan saat ia terhenti selama dua tahun terakhir ini, ia siap secara mental dengan menonton tiap ajang, dan kini saat ia kembali, ia mengasah segala sesuatunya.”

“Saya kira ia adalah sudah menjadi atlet yang lengkap. Saya dapat mengatakan pada anda bahwa segala sesuatunya nampak sangat tajam.”

“Saya yakin Angela akan mencetak penyelesaian ronde pertama, dan pertaruhan saya adalah dengan submission – namun itu juga dapat terjadi di stand-up.”

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.