Berita

Bobo Sacko Ramalkan ‘Peperangan Besar’ Dengan Kulabdam Di Vietnam

22 Agu 2019

Seorang predator baru masuk ke dalam divisi bantamweight ONE Super Series, saat Bobo “The Panther” Sacko tampil perdana di ajang ONE: IMMORTAL TRIUMPH.

Hari Jumat, 6 September, Juara Dunia WPMF Muay Thai ini akan menghadapi “Left Meteorite” Kulabdam Sor. Jor. Piek Uthai di Phu Tho Indoor Stadium, Ho Chi Minh, Vietnam.

Ini adalah laga yang akan menampilkan aksi cepat, saat atlet Perancis berusia 31 tahun ini ingin mencetak kemenangan saat melawan superstar Thailand tersebut.

“Anda hanya memiliki satu kesempatan untuk memberikan kesan yang baik,” kata Bobo.

“Masuk bersama ONE Championship menjadi seperti [hadiah] bagi kerja keras saya, dan tanda bahwa perjalanan baru saya dimulai sekarang.”

“The Panther” adalah salah satu atlet elit Muay Thai, dimana beberapa kemenangan terbaiknya memang mencengangkan, termasuk saat mengalahkan bintang ONE Rafi Bohic dan Liam “The Hitman” Harrison, serta salah satu kompetitor terbaik dalam sejarah olahraga ini, Petchboonchu FA Group.

Ia memiliki rekor yang luar biasa, sebanyak 72-5-1, dan melihat bahwa “The Home Of Martial Arts” telah memberi kesempatan tersendiri untuk memastikan posisinya sebagai salah satu striker terbaik di muka bumi.

Hanya ada beberapa atlet lain yang dapat membuktikan diri sejajar dengannya, termasuk lawannya saat ini. Bobo memiliki penghormatan khusus terhadap Kulabdam – seorang Juara Dunia dua divisi Lumpinee Stadium Muay Thai dan pemenang penghargaan Sports Writers Association Of Thailand Fighter Of The Year – dimana ia akan menjadi lawan yang pantas dan ingin dihadapi diatas panggung dunia.

“Hal pertama yang saya katakan saat manajer dan pelatih saya memberitahukan [tentang laga ini] adalah, ‘Mari kita lakukan ini!’” kata perwakilan dari Teambilos Muaythai Gym ini.

“Olahraga tarung dan seni bela diri tidak lepas dari tantangan. Anda tidak dapat bersembunyi dari tantangan-tantangan tersebut dan berpura-pura menjadi seorang juara, atau membiarkan orang lain mengira anda adalah [juara]. Anda harus mengambil tantangan tersebut dan menunjukkan apa yang anda miliki di dalam perut anda – seperti yang kami katakan di Perancis, ‘Tunjukkan keberanian anda.’”

“Left Meteorite” meraih julukannya berkat kekuatan tinjunya – terutama tangan kirinya – yang merobek sirkuit stadion Bangkok di tanah kelahirannya. 

Bobo menyadari ancaman dari perwakilan Sor. Jor. Piek Uthai ini, tetapi tetap yakin dengan kemampuannya untuk menetralisir lawannya berkat sejarah kemenangannya saat menghadapi atlet kelas dunia lain sepanjang karirnya.

“Kekuatan utamanya adalah pukulannya, tetapi saya telah menghadapi banyak petarung dengan gaya ini. Dalam tingkatan ini, anda tak dapat menghindarinya,” kata “The Panther.”

“Dengan pengalaman dan kerja keras, saya belajar bagaimana menghadapi mereka. Terkadang, akan sangat membantu [ketika] beberapa petarung hanya terfokus pada [kekuatan mereka] dan melupakan berbagai aspek lainnya dari sebuah pertandingan. Saya tidak takut mendekatinya. Saya telah bekerja keras sepanjang hidup saya untuk membaca para petarung ini, beradaptasi dan memainkan gaya saya. Ini seperti permainan catur.

“Kami memiliki gaya yang berbeda, dan pertarungan seperti ini akan sangat menarik. Anda tidak akan pernah mengetahui siapa yang akan memainkan gayanya, dimana yang menyenangkan dan menarik adalah bahwa seseorang yang berhasil memainkan gayanya kadang terperangkap dalam permainannya sendiri.”

Atlet asal Paris ini juga memiliki beberapa catatan KO yang harus diperhatikan para lawannya – bahkan oleh seorang petinju kuat yang agresif seperti Kulabdam.

Kedua pria ini memiliki kemampuan dan kondisi fisik yang mumpuni untuk menyelesaikan laga dengan gaya luar biasa, dan ini hanya berarti para penggemar dapat mengharapkan ‘peperangan’ penuh aksi di Vietnam yang sewaktu-waktu berpotensi menampilkan penyelesaian yang akan menjadi sorotan.

Walau Bobo tidak ingin membuat prediksi terkait sebuah KO, ia berjanji untuk menampilkan seluruh kemampuannya untuk meraih kemenangan.

“Saya tidak mengharapkan sebuah KO atau kemenangan melalui keputusan [juri], saya tidak memikirkan hal itu,” sebutnya.

“Dalam sebuah dunia yang sempurna, kami akan memberikan para penggemar sebuah ‘peperangan’ yang sebenarnya, dan saya akan menang. Terkadang Bumi ini menjadi sempurna ketika semua bintang-bintang terjajar dengan rapi!”

“Yang terutama, saya akan membawa hati saya [ke dalam laga], dan membiarkan yang lainnya mengikuti.”

Ho Chi Minh | 6 September | 19:00 WIB | ONE: IMMORTAL TRIUMPH | TV: Periksa daftar tayangan lokal untuk siaran global | Tiket: http://bit.ly/oneimmortal19