Bibiano Fernandes Harapkan ‘Peperangan’ Kontra Stephen Loman Di Laga Perdana Sejak Kehilangan Gelar

Bibiano Fernandes celebrates At ONE CENTURY PART II DUX 2368

Juara Dunia ONE Bantamweight 11 kali, Bibiano Fernandes, berharap mencetak kejutan besar dan kembali ke jalur kemenangan.

Di ajang ONE Fight Night 4, “The Flash” akan melawan pencetak KO yang meraih kemenangan beruntun, Stephen Loman, dalam laga yang sangat krusial bagi divisi bantamweight MMA dan kariernya.

Setelah kehilangan gelar Juara Dunia miliknya di tangan sesama petarung Brasil John Lineker pada Maret lalu di ONE: LIGHTS OUT, mantan penguasa divisi itu segera kembali berlatih.

Ia segera mengasah permainan bela diri campurannya, serta tetap menyibukkan diri di luar sasana.

Penantang peringkat #3 ini berkata pada ONEFC.com/id:

“Sejak kekalahan itu, saya banyak berlatih. Saya juga terfokus pada bisnis dan keluarga saya, dan saya melakukan ajang MMA di Manaus, tetapi saya telah banyak berlatih. Saya melakukan beberapa penyelesaian, dan saya siap bertarung pada 19 November.”

Kekalahan di tangan “Hands of Stone” tiba lebih dari dua tahun sejak penampilan terakhir Fernandes – satu jeda dalam rutinitas yang menjadi tantangan bagi pria berusia 42 tahun itu.

Dengan pemikiran tersebut, ia sangat bersemangat untuk kembali ke dalam Circle dan merasa yakin pada kemampuannya untuk bangkit.

Pria Brasil ini menjelaskan:

“Laga melawan Lineker itu adalah pengalaman bagus. Saya belum bertarung selama bertahun-tahun, dan saya tak memiliki ritme bertarung yang tepat. Tetapi kini, saya berlatih dan terfokus pada tantangan saya berikutnya.”

Fernandes Lihat Keuntungan Grappling Atas Loman

Tentangan berikutnya bagi Bibiano Fernandes akan tiba di sosok sensasional Filipina dan penantang #5 bantamweight Stephen Loman.

Tak terkalahkan sejak tahun 2016 dengan 10 kemenangan beruntun, “The Sniper” adalah lawan yang sangat berbahaya saat mantan Juara Dunia itu kembali ke dalam Circle.

Dan, dengan pengalaman selama 20 tahun berlaga dalam MMA profesional, Fernandes sangat cepat untuk menyadari ancaman itu.

Ia berkata:

“Stephen Loman adalah atlet yang hebat. Ia berada dalam kondisi fisik yang hebat, ia adalah petarung yang memukul dan bergerak sepanjang waktu. Ia banyak menendang, melontarkan pukulan overhand dengan tangan kirinya, serta banyak bergerak di dalam arena. Ia adalah petarung hebat.”

“Pada malam pertandingan itu, saya akan siap menghadapinya. Ia adalah atlet yang bagus, dan ia bahkan dapat mengalahkan saya, namun saya akan beritahu anda sesuatu: Ia takkan menang dengan mudah. Saya akan menjadi pertempuran keras.”

Walau keduanya sangat berkemampuan dalam tiap area, aksi pada 19 November ini akan menjadi pertarungan striker-versus-grappler.

Di sisinya, Fernandes yang memegang sabuk hitam BJJ sangat menyadari bahwa ia akan tetap waspada dalam pertukaran stand-up.

“The Flash” berkata:

Striking saya telah jauh berkembang. Ia memiliki permainan striking yang sangat bagus, ia memiliki pukulan kiri berbahaya, ia bekerja dengan baik dengan hook kanannya dan straight dengan tangan kirinya.”

“Saya mengerti permainannya. Ia adalah pria berbahaya, dan ia banyak bergerak.”

Kelihaian Loman dalam striking ditampilkan penuh dalam debutnya bersama ONE saat ia mencetak KO ronde pertama atas penantang peringkat #3 bantamweight Yusup Saadulaev.

“The Sniper” lalu melanjutkannya dengan sebuah kemenangan via keputusan yang sangat menarik atas bintang Jepang Shoko Sato pada Maret lalu di ONE X.

Namun, sementara ia memiliki permainan stand-up yang sangat keras, pria Filipina ini sangat jarang teruji di atas kanvas.

Sebaliknya, bukanlah rahasia bahwa Fernandes adalah salah satu pencetak submission di MMA. Sebagai Juara Dunia IBJJF Sabuk Hitam berkali-kali, spesialis ground ini sangat ingin memanfaatkan keunggulan jiu-jitsu miliknya dan mengincar penyelesaian.

Ia menambahkan:

“Saya yakin teknik grappling saya jauh lebih unggul dari grappling-nya. Saya yakin ia bekerja keras untuk tidak terkena takedown, namun saya siap dan terfokus pada laga ini.”

“Saya banyak melatih permainan striking dan ground saya. Saya akan menguji kemampuan grappling, gulat dan striking-nya. Saya yakin saya akan menjalani laga yang bagus melawannya. Jika ia ceroboh, saya akan menghentikannya.”

Selengkapnya di Berita

Nakrob Fairtex Muangthai PK Saenchai ONE Friday Fights 15 1
Tagir Khalilov Yodlekpet Or Atchariya ONE Friday Fights 41 47 scaled
Tye Ruotolo Izaak Michell ONE Fight Night 21 64
Nakrob Fairtex Muangthai PK Saenchai ONE Friday Fights 10
Reinier de Ridder Anatoly Malykhin ONE 166 9 scaled
Johan Ghazali Nguyen Tran Duy Nhat ONE 167 65
Kade Ruotolo Blake Cooper ONE 167 69
Rodtang Jitmuangnon Denis Puric ONE 167 59
Mikey Musumeci Gabriel Sousa ONE 167 14
Tawanchai Beats SmokingJo 1920X1280
Mikey Musumeci Gabriel Sousa ONE 167 11
TawanchaiPKSaenchai SmokinJoNattawut 1920X1280