Regian Eersel Vs. Alexis Nicolas: 4 Kunci Kemenangan Dalam Kejuaraan Dunia Kickboxing Di ONE Fight Night 21

Regian Eersel Dmitry Menshikov ONE Fight Night 11 16

Regian “The Immortal” Eersel memang menjadi kekuatan tak terhentikan dalam kedua divisi lightweight striking di ONE, tetapi seorang penantang baru siap untuk mengadu keberuntungan melawan superstar Suriname itu pada Jumat, 5 April waktu A.S., atau Sabtu pagi, 6 April di Asia.

Setelah debut promosional yang solid, Alexis “Barboza” Nicolas akan menantang Eersel demi gelar Juara Dunia ONE Lightweight Kickboxing langsung di jam tayang utama A.S. sebagai aksi puncak dari gelaran ONE Fight Night 21.

Dengan catatan rekor tak terkalahkan 23-0, petarung fenomenal Prancis itu akan masuk dengan momentum luar biasa, tetapi bagaimanakah kemampuannya akan beradu saat melawan Eersel, yang belum pernah kalah dalam delapan tahun berturut-turut sementara menghadapi kompetitor kelas dunia?

Berikut adalah beberapa kemenangan terbesar dalam sejarah bagi kedua petarung ini jelang aksi mereka demi sabuk emas itu di Lumpinee Boxing Stadium, Bangkok, Thailand.

#1 Volume Striking Eersel

Dengan catatan rekor 10-0 di ONE, yang termasuk delapan laga Kejuaraan Dunia dalam kickboxing dan Muay Thai, Eersel mengetahui cara beraksi di bawah sorotan lampu itu.

Di sisi lain, Nicolas menghadapi laga terbesar dalam hidupnya sejauh ini, maka ada kesempatan bahwa ia akan membutuhkan sedikit waktu untuk menyesuaikan diri. “The Immortal” dapat meraih keunggulan dari itu dengan segera melakukan serangan dengan volume tinggi.

Pemegang gelar berusia 31 tahun itu dikenal gemar menyerang maju dan membuka celah dengan salvo kejam, walau terkadang ia mengambil waktu untuk membaca lawannya di ronde pertama.

Jika Eersel menyerang dengan cepat dan melepaskan pukulan, tendangan dan serangan lututnya sejak awal, Nicolas akan harus berjuang keras untuk menjejakkan kakinya dalam kontes ini.

Di titik itu, akan sulit bagi sang penantang untuk membalikkan keadaan – terutama dengan serangan pemecah rekor dari “The Immortal” yang termasuk serangan signifikan terbanyak dalam satu laga tunggal Di ONE [saat melawan Nieky Holzken pada 2019 lalu].

#2 Tendangan Rendah Nicolas

Nicolas harus menentukan alur itu sebelum Eersel membangun serangan, dan tendangan rendahnya dapat sangat membantu.

Sang penguasa ini memang suka melangkah maju dengan kombinasi panjang dan mengakhirinya dengan tendangan dan serangan lutut, tetapi jika “Barboza” dapat mengganggu seluruh kombinasi ini, ia dapat saja membuat Eersel kehilangan permainannya.

Penantang berusia 25 tahun itu dapat mengeluarkan banyak tendangan rendah ke sisi dalam lawannya dari kaki kiri, yang dapat saja memaksa kesalahan langkah lawan dan menggoyahkan keseimbangan mereka.

Melakukan ini pada “The Immortal” akan melambatkan serangan dan membuka kesempatan membalas.

Nicolas juga memiliki tendangan rendah kuat dari sisi kanan luar. Saat Eersel bergerak maju untuk melontarkan pukulan, ia harus menempatkan berat badannya ke kaki depan, yang membatasi kemampuannya untuk menangkis.

Maka, jika Juara Dunia ISKA Kickboxing itu dapat menempatkan serangannya dengan tepat, ia dapat mengakumulasi kerusakan di kaki depan sang pemegang gelar sementara memperingatkannya untuk tidak terlalu sering maju.

#3 Pengkondisian Tubuh Eersel

Satu hal yang telah ditunjukkan Eersel dalam masa kejayaan yang cukup lama sebagai Juara Dunia adalah kemampuannya untuk berkembang di dalam laga dan meningkatkan intensitasnya.

Sulit bagi siapa pun untuk menandingi ritmenya, dan itu dapat menjadi semakin sulit bagi seorang bintang baru yang belum pernah terdesak oleh atlet sekeras ini.

Nicolas menunjukkan tanda-tanda kelelahan dalam tiga ronde debutnya melawan Magomed Magomedov dulu, dimana “The Immortal” dapat tetap meningkatkan tekanan dalam ronde-ronde kejuaraan.

Sang penguasa itu menghentikan Sinsamut Klinmee pada ronde keempat laga ulang mereka demi gelar Juara Dunia ONE Lightweight Muay Thai dan memenangi enam laga Kejuaraan Dunia keras via keputusan juri.

Jika ia melihat Nicolas mulai kelelahan, Eersel akan mengambil keunggulan itu dan berusaha menyingkirkannya, mengetahui bahwa ia akan selalu memiliki stamina untuk tetap mendesak maju.

#4 Pukulan Kanan Nicolas

Sulit membayangkan Nicolas dapat mengalahkan Eersel via keputusan juri, tetapi ia memiliki pukulan kanan bak piston yang dapat menjadi kesempatan terbesarnya mencetak KO.

Walau Eersel sangat kuat dengan rahang yang keras, ia dapat saja tertangkap, dan “Barboza” sudah menunjukkan kemampuannya mengakhiri pertandingan dengan pukulan.

Petarung Prancis ini melontarkan pukulan kanannya di belakang jab atau hook kiri, namun ia akan dengan senang hati memimpin dengan itu.

Ia juga akan menggandakan pukulan kuat itu jika dapat menangkap lawan dengan yang pertama – lalu melepaskan pukulan kiri ke arah kepala atau tubuh jika mereka terlalu terfokus mempertahankan sisi kiri mereka.

Nicolas menempatkan sebuah overhand keras saat Magomedov mencoba melontarkan serangan lutut di udara, atau jumping knee, dalam laga mereka di ONE Friday Fights, dan jika ia dapat menemukan penempatan waktu melawan serangan andalan Eersel itu, itu bisa saja memberi kemenangan besar.

Selengkapnya di Fitur

Johan Ghazali Edgar Tabares ONE Fight Night 17 21 scaled
Tawanchai PK Saenchai Superbon Singha Mawynn ONE Friday Fights 46 123 scaled
Victoria Souza Noelle Grandjean ONE Fight Night 20 34
MasaakiNoiri 1200X800 1
Katsuki Kitano Halil Kutukcu ONE Friday Fights 38 25
Jo Nattawut Luke Lessei ONE Fight Night 17 84 scaled
Johan Ghazali Temirlan Bekmurzaev ONE Friday Fights 36 17 scaled
Stamp Fairtex Anna Jaroonsak ONE Fight Night 6 1920X1280 17
Nong O Gaiyanghadao Liam Harrison ONE on Prime Video 1 1920X1280 14
Mikey Musumeci Osamah Almarwai ONE Fight Night 10 36
Kade Ruotolo Tommy Langaker ONE 165 28 scaled
MasaakiNoiri Champ 1200X800