Fitur

Kenta Yamada Menjadi Atlet Yang Lebih Pintar Untuk Melawan Muangthai

14 Agu 2019

Kenta Yamada adalah salah satu atlet Jepang berpengalaman yang bergabung bersama ONE Championship, dan ia mengatakan bahwa dirinya akan menjadi lebih baik saat melawan saingan berbahaya dalam ajang ONE: DREAMS OF GOLD.

Hari Jumat, tanggal 16 Agustus, atlet berusia 32 tahun ini akan menghadapi “Elbow Zombie” Muangthai PK Saenchaimuaythaigym dalam laga ONE Super Series divisi bantamweight di Bangkok, Thailand.

Kenta akan tampil untuk ketiga kalinya di panggung dunia dalam babak terbaru di karirnya, dengan rekor 88 pertandingan di dalam peraturan kickboxing, Muay Thai dan Shootboxing.

Japanese warrior Kenta Yamada earns a hard-fought split decision win against ultra-tough Deividas Danyla in ONE Super Series Muay Thai!

Japanese warrior Kenta Yamada earns a hard-fought split decision win against ultra-tough Deividas Danyla in ONE Super Series Muay Thai!Watch the full event on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp | TV: Check local listings for global broadcast

Posted by ONE Championship on Friday, May 3, 2019

Walaupun ia adalah seorang atlet yang berpengalaman, pria dari Tokyo ini mengakui bahwa dirinya masih selalu belajar dan menemukan hal baru, termasuk bertanding dengan sarung tangan berbobot 4-ons.

Dalam laga terakhirnya, Kenta menyesuaikan diri dengan perlengkapan baru ini dan menunjukkan kemampuannya bertahan melawan saingan yang kuat demi memenangkan laga melawan Deividas “The Lithuanian Savage” Danyla dengan keputusan juri setelah tiga ronde yang mendebarkan.

“Sudut dan bukaan [untuk menyerang] agak sedikit berbeda dengan sarung tangan ini, tetapi saya tidak merasakan perbedaan khusus. Tetapi, ini memang sangat kecil!” candanya.

“Dalam pertandingan terakhir, sebenarnya saya terkena uppercut pada ronde pertama, dan saya tidak ingat apa-apa setelah itu!”

Selain menunjukkan semangatnya dalam laga pada bulan April ini, Kenta menampilkan kemampuan yang membuatnya menjadi Juara WBC Muay Thai Jepang, Juara NJKF dalam dua-divisi dan Juara Krush Kickboxing pada penggemar di seluruh dunia.

Dia mengendalikan tempo pertandingan dengan mudah pada ronde kedua dan ketiga – menggunakan tekanan ke depan dan membalas dengan tepat saat bertahan – untuk unggul melawan saingan yang berbahaya.

Kenta Yamada defeats Deividas Danyla in a Muay Thai match by split decision at ONE: FOR HONOR

Ia meraih kesuksesannya melalui evolusi yang terus menerus sebagai seorang atlet, dibantu oleh pekerjaannya mengajar kickboxing di sasana tempatnya berlatih, REON Fighting Sports Gym, di Tokyo.

“Sejak saya mengajar, saya menjadi lebih pintar sebagai petarung,” katanya.

“Saya melihat banyak input dan output lebih baik. Saat anda mengajar seseorang, anda akan lebih memahami banyak hal. Selagi mengajar, anda akan juga belajar. Semuanya menjadi mudah dimengerti.”

Dia harus mengeluarkan keahliannya yang telah diuji dan beberapa kemampuan baru di Impact Arena, Bangkok, saat melawan pesaing yang telah beberapa kali menjadi Juara Dunia Muay Thai.

Muangthai memiliki rekor 198-41-4 dan dikenal dengan teknik clinch yang berbahaya serta serangan siku mematikan.

Pria asal Bangkok ini menunjukkan bahwa kekuatannya terlalu besar untuk seorang teknisi seperti pria yang dua kali menjadi Juara Dunia, Panicos Yusuf, dalam penampilan perdananya di ONE. Oleh karena itu, strategi Kenta menjadi jelas.

Kenta Yamada defeats Deividas Danyla in a Muay Thai match by split decision at ONE: FOR HONOR

“Dia adalah lawan yang kuat. Saya juga harus habis-habisan melawannya,” jelasnya.

“Ia mungkin akan mencoba untuk melakukan clinch, mendapat kendali leher, meraih posisi baik, dan menyerang dengan siku. Ia mempunyai pertahanan klasik Muay Thai dan akan terus mengejar clinch,”

“Tapi, karena dia biasanya melawan petarung dari Thailand, saya kira dirinya belum pernah melawan seseorang dengan gaya bertarung seperti saya sampai sekarang. Saya akan mencari celah untuk pukulan saya tanpa khawatir dengan pertahanan dan jarak sikunya.”

“Serangan siku hanya dapat dilakukan dalam jarak dekat, jadi saya tidak boleh membiarkannya masuk. Saya pikir ia belum dapat membaca pukulan dengan baik, [maka] itu akan menjadi kesempatan saya”

Kenta akan memasuki kandang singa Jumat ini saat melawan “Elbow Zombie” di kampung halamannya, tapi ia percaya dapat mengejutkan para penonton dan mendapatkan apresiasi mereka dengan performa yang tidak bisa dilupakan.

Kenta Yamada defeats Deividas Danyla in a Muay Thai match by split decision at ONE: FOR HONOR

Jika dia dapat melakukan itu, ia meyakini dirinya akan dapat membuktikan bahwa ia dan rekan-rekannya akan sama efektifnya dalam “seni delapan tungkai” seperti superstar Thailand lainnya.

“Muangthai adalah Juara Dunia Muay Thai tingkat tinggi  dengan kemampuan yang hebat, tapi saya ingin mengejutkan semuanya melalui kemenangan dan menunjukkan betapa kuat petarung Jepang,” katanya.

“Saya ingin menunjukkan pada para penggemar semangat bertarung saya, seluruh teknik saya. Sebuah KO akan menjadi sangat baik – KO yang bersih! Lebih cepat lebih baik, kan?”