Brandon Vera Vs. Arjan Bhullar: 4 Kunci Merebut Gelar Juara Dunia

Brandon Vera vs. Arjan Bhullar headline ONE: DANGAL on 15 May

Laga utama ONE: DANGAL menjadi pertempuran kolosal demi gelar Juara Dunia ONE Heavyweight antara Brandon “The Truth” Vera dan Arjan “Singh” Bhullar.

Vera mendominasi jajaran heavyweight sebagai penguasa pertama dan satu-satunya dari divisi tersebut, tetapi Bhullar ingin mencetak sejarah sebagai Juara Dunia Bela Diri Campuran pertama dari India.

Keduanya akan membawa kemampuan dan pengalaman luar biasa ke dalam kontes ini, yang tayang pada hari Sabtu, 15 Mei, dimana hasil laga ini dapat menjadi milik siapa pun.

Jelang aksi momumental dari Singapore Indoor Stadium ini, mari kita simak beberapa kunci kemenangan bagi “The Truth” dan “Singh.”

Transisi Bhullar Dari Tinju Ke Gulat

Arjan Bhullar defeats Mauro Cerilli at ONE CENTURY DUX 1534.jpg

Jika “Singh” ingin meninggalkan Singapura dengan sabuk emas, ia akan harus maju menyerang sang Juara Dunia – dan itu berarti menutup jarak dan bertukar serangan jarak dekat dengan tinjunya.

Sementara tangan Bhullar itu cukup handal, hampir tidak mungkin melihatnya berdiri dan beradu pukulan dengan sang penguasa yang bertangan besi ini. Sebaliknya, ia dapat menggunakan perpaduan mulus dari striking dan gulat untuk menyulitkan “The Truth” dengan beradu dalam berbagai jarak serang.

Atlet Kanada-India ini memiliki kemampuan untuk menggunakan pergerakan kepala untuk menghindari bahaya di balik jab tajam dan kuat itu. Saat menyambungkan pukulan dari tangan depannya, Bhullar dapat meraih keunggulan dengan melepaskan overhand kanan setelah itu.

Jika ia dapat menggoyahkan dan memaksa kedua tangan lawannya itu terangkat untuk bertahan, atau mendesaknya ke dinding Circle, “Singh” akan dapat menutup jarak untuk masuk ke dalam clinch. Dari situ, dirinya memiliki kemampuan untuk menggunakan ‘dirty boxing’ dengan baik, dan dapat pula beralih untuk mencetak poin dengan single-leg atau double-leg takedown.

Saat Vera terseret ke atas kanvas — sesuatu yang belum pernah dilakukan oleh lawan-lawan sebelumnya selama masa jaya sang penguasa ini — Bhullar akan dapat mementahkan ancaman terbesar “The Truth” dan mendominasi di atas kanvas dengan ground-and-pound keras.

Serangan Balik Keras Milik Vera

Dengan Bhullar yang akan menutup jarak, Vera akan dengan sabar menunggu waktu yang tepat untuk menyerang dengan serangan baliknya.

Di empat kemenangan KO di atas panggung dunia sejauh ini, “The Truth” mengambil keuntungan dari niat lawannya untuk mendesak maju, membawa momentum mereka ke dalam jarak serangnya sendiri.

Ketiga lawannya, Mauro “The Hammer” Cerilli, Igor Subora dan Paul Cheng, masuk ke jarak pukulan kirinya, yang menjadi awal dari akhir penampilan mereka demi gelar Juara Dunia.

Cerilli dan Cheng masuk ke dalam jarak serang untuk ‘memberikan’ rahang mereka ke dalam arah hook kiri perwakilan Sanford MMA ini, sementara pukulan kanan Subora dibalas oleh straight kiri dari kuda-kuda southpaw.

Jika Bhullar menjadi terlalu frustrasi atau terlalu yakin, ia dapat menjangkau terlalu jauh dan membuka celah – dan itu hanya harus terjadi sekali bagi Vera untuk merebut kemenangan.



Kemampuan Bhullar Untuk Meningkatkan Ritme

Rangkaian kemenangan ronde pertama bagi Vera dalam divisi heavyweight telah menjadi sangat sensasional, namun akan menarik jika Bhullar dapat mendesaknya keluar dari zona nyamannya.

“The Truth” belum pernah mengakhiri laga lewat keputusan juri selama 10 tahun, dimana atlet India itu telah membuktikan kemampuannya untuk berlaga sampai akhir dan masih mendesak maju.

Secara keseluruhan, Bhullar tujuh kali menerima keputusan juri — serta memenangkan ketujuh laga tersebut. Dalam debutnya bersama ONE melawan Cerilli, kekuatan dan serangan “Singh” semakin kuat saat laga ini memasuki bagian akhir, dimana ia pun mendaratkan beberapa serangan signifikan di tiap rondenya.

Jika Vera kelelahan di awal dan kehabisan tenaganya lewat perpaduan teknik striking dan gulat milik Bhullar, ia dapat memasuki posisi lebih kuat untuk mengambil alih di ronde-ronde kejuaraan.

Tetapi, Vera telah kembali menyegarkan diri bersama berbagai rekan latihan elite di Sanford MMA, dan kamp pelatihan itu mungkin telah mempersiapkannya untuk mendesak kembali jika perwakilan dari American Kickboxing Academy itu mulai meningkatkan serangan.

Tendangan Rendah Vera

brandon vera one heavyweight world champion

Walau sang penguasa telah menjatuhkan berbagai lawan, ia akan membutuhkan rencana matang untuk mengatasi kondisi tubuh Bhullar yang sangat prima.

Vera sangat dikenal sebagai penghancur kaki pada awal kariernya, dan ia pun menghentikan berbagai lawan dengan serangan ke arah bagian bawah tubuh itu. Ia masih memilikinya, dan serangan itu akan menjadi aset hebat untuk mematahkan “Singh” jika laga mereka menjadi cukup melelahkan dan seimbang.

Pukulan jab tajam dari Bhullar membuatnya seringkali melangkah pasti dengan kaki depannya, dan itu seharusnya memberi pria asal Manila itu banyak kesempatan untuk menyambungkan saat kemampuan “Singh” untuk menangkis itu hilang.

Beberapa serangan yang tepat waktu dapat membuat Bhullar enggan melontarkan jabnya. Serangan itu juga akan mencetak dampak besar yang akan membatasi mobilitas sang penantang dan kemampuannya untuk menutup jarak dengan eksplosif lewat percobaan takedown-nya.

Dengan hilangnya berbagai perlengkapan Bhullar untuk menyerang, Vera akan dapat lebih leluasa untuk mematahkan rivalnya dengan arsenal lainnya — termasuk pukulan kuat dan tendangan tinggi.

Baca juga: Rangkaian Kemenangan Terbaik Atlet India Dalam Sejarah ONE

Selengkapnya di Fitur

Rodtang Jitmuangnon Denis Puric ONE 167 137
Tawanchai PK Saenchai Jo Nattawut ONE 167 78
DUX 1183
Rodtang Jitmuangnon Edgar Tabares ONE Fight Night 10 36
Johan Ghazali Edgar Tabares ONE Fight Night 17 21 scaled
Rodtang Jitmuangnon Edgar Tabares ONE Fight Night 10 28
Johan Ghazali Edgar Tabares ONE Fight Night 17 21 scaled
Tawanchai PK Saenchai Superbon Singha Mawynn ONE Friday Fights 46 123 scaled
Victoria Souza Noelle Grandjean ONE Fight Night 20 34
MasaakiNoiri 1200X800 1
Katsuki Kitano Halil Kutukcu ONE Friday Fights 38 25
Jo Nattawut Luke Lessei ONE Fight Night 17 84 scaled