Fitur

Analisa Teknis: Membedah Hook Kiri Keras Milik Anissa Meksen

Anissa Meksen sudah dianggap sebagai striker ‘pound-for-pound‘ terbaik saat ia bergabung bersama ONE Championship, dan ia membuktikan itu dengan kejutan besar saat ia membungkam Christina Morales dengan rangkaian hook kiri keras dalam debut promosionalnya.

“C18” menggunakan pukulan itu untuk mencetak dampak luar biasa dalam kariernya yang gemilang ini, dan ia akan mendapatkan kesempatan berikutnya melawan Marie “Snow Leopard” Ruumet dalam laga atomweight Muay Thai di ONE 156: Eersel vs. Sadikovic, Jumat, 22 April ini.

Sebelum Juara Dunia Kickboxing dan Muay Thai tujuh kali itu melawan bintang fenomenal baru itu dan mencoba meningkatkan catatan rekor profesional 101-5 yang impresif, mari kita lihat apa yang menjadikan hook kiri Meksen sangat berbahaya.

Meksen Lontarkan Hook Dengan Presisi

Meksen menggunakan tinjunya hampir selama dua ronde untuk menggoyahkan Morales, dan ia melakukannya dengan akurasi yang sangat luar biasa.

Terlebih lagi, dari 11 hook yang dilontarkan atlet keturunan Prancis-Aljazair itu pada ronde kedua, sembilan di antaranya mengenai rahang lawan – dengan 82 persen akurasi.

Lawan berikutnya, Ruumet, menggunakan pertahanan tinggi saat ia menyerang, namun ia cenderung menurunkan tangan kanannya saat akan melepaskan tendangan kanan tinggi.

Dengan itu, anda dapat berharap bahwa “C18” akan masuk dengan hook kiri akurat dan mencoba menjatuhkan atlet Estonia itu di Singapore Indoor Stadium.

Persiapan Untuk Hook Meksen

Melihat tingkatan elite di ONE Super Series, kebanyakan petarung memiliki kesulitan untuk mendaratkan pukulan tunggal. Serangan itu terlalu mudah terlihat oleh mata yang terlatih, dan salah satu pukulan tunggal itu seringkali dapat dibalas dengan baik.

Namun, Meksen tak dikenal sebagai pemukul tunggal, karena wanita berusia 33 tahun ini gemar menempatkan kombinasi tiga – dan empat – pukulan sebelum hook kirinya keluar.

Seluruh serangan keras itu memaksa lawannya untuk bertahan, dimana Meksen kemudian akan menembus dari samping dengan hook keras.

Perwakilan Phuket Fight Club ini menggunakan metode itu untuk menjatuhkan Morales pada ronde kedua laga kickboxing mereka, dan ia akan ingin meraih hasil yang sama melawan Ruumet – yang jauh lebih tenang – di bawah peraturan Muay Thai.

Meksen Layangkan Hook Dengan Kekuatan

Pukulan tidaklah selalu efektif hanya karena itu mendarat. Sementara akurasi dan persiapan memang sangat diperlukan, serangan itu juga membutuhkan kekuatan – dan Meksen jelas memilikinya.

Faktanya, visual ini seringkali nampak serupa saat “C18” menggoyahkan lawannya dengan hook kiri keras, dan inilah bagaimana hal itu biasanya terjadi:

Meksen menyerang maju dengan rangkaian jab dan straight kanan. Lawannya mencoba menangkis, tetapi setelah merasakan pukulan atlet Prancis-Aljazair ini, mereka mengubah taktik, membalas dengan liar ke arah sosok yang sudah tidak ada di hadapan mereka. Dengan tangan terbentang, mereka membuka pertahanan bagi hook kiri, dan Meksen menyarangkannya. Kepala rivalnya terpental, dan mereka pun terjatuh.

Ruumet jelas memperhatikan berbagai sorotan dari video lawannya itu, dan ia akan melakukan segala sesuatu dalam kemampuannya untuk menghindari kekalahan.

Tetapi, Meksen adalah atlet yang sangat berbeda – seseorang dengan hook kiri yang mampu menggetarkan lawan terbaik sekali pun.

Dapatkah atlet fenomenal ini mengalahkan petarung terhebat sepanjang masa itu? Para penggemar akan mengetahuinya pada Jumat ini.

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.