Tantang Para Peragu: Wondergirl Bangga Dapat Bantu Buka Jalan Bagi Para Superstar Wanita Di Seni Bela Diri

Nat Jaroonsak Zeba Bano ONE157 1920X1280 22

Petarung sensasional Nat “Wondergirl” Jaroonsak memang seringkali membuktikan bahwa para peragunya itu salah.

Pada Jumat malam, 29 September waktu A.S., atau Sabtu pagi, 30 September waktu Asia, ia memiliki satu kesempatan lain untuk bersinar di atas panggung dunia, saat beradu dengan ratu strawweight MMA Xiong Jing Nan dalam laga striking peraturan khusus yang unik di ONE Fight Night 14: Stamp vs. Ham.

Kartu pertandingan yang sarat aksi luar biasa pada jam tayang utama A.S. ini juga dipuncaki oleh tiga laga Kejuaraan Dunia Wanita dalam tiga disiplin berbeda, yang menjadikan gelaran itu sangat masif bagi seni bela diri wanita secara keseluruhan.

Dengan pemikiran tersebut, “Wondergirl” mengingat dengan jelas satu waktu dimana karier dalam olahraga tarung sempat tidak mungkin dijalani para wanita.

Faktanya, ia juga mengingat saran yang berkata bahwa impiannya untuk menjadi superstar Muay Thai internasional itu tidaklah mungkin terjadi:

“Saat saya di sekolah menengah pertama, atau bahkan sebelumnya, banyak orang berkata bertarung bukanlah karier potensial bagi saya. Mereka berkata saya takkan mampu mencapai sejauh ini, menghasilkan uang, dan melakukan sesuatu seperti ini.”

“Mereka bilang itu tak ada masa depannya.”

Kini, sebagai Juara Muay Thai Thailand dua kali dan veteran dari lima pertarungan di bawah sorotan lampu ONE dalam disiplin Muay Thai dan MMA, Nat jelas melakukan lebih dari cukup untuk membuktikan bahwa seluruh pernyataan itu.

Tetap saja, tak mudah bagi petarung muda ini untuk membuka jalurnya dalam dunia Muay Thai yang didominasi oleh para pria.

Wanita berusia 24 tahun ini menjelaskan:

“Mereka di sekolah, mereka tidak mengerti apa yang kami lakukan, bahwa para wanita juga dapat meraih kesuksesan dalam karier bertarung, maka terkadang itu cukup sulit.”

“Tak ada yang mengetahui jika itu akan berhasil atau tidak. Tak ada yang mengetahui masa depan. Maka, ya, saya merasa seperti kambing hitam saat saya kecil. Mereka tidak percaya apa yang saya lakukan itu bagus bagi diri saya.”

https://www.instagram.com/p/Cu8YzQNJ8sd/

Beruntung bagi “Wondergirl” – dan para penggemar seni bela diri – ia tetap bertekun dalam misinya, dengan meraih lebih dari 30 kemenangan profesional dalam Muay Thai menuju organisasi seni bela diri terbesar di dunia ini.

Dan, sementara ia masih belum mencapai tujuan utamanya untuk merebut gelar Juara Dunia ONE, wanita Thailand ini jelas mencapai satu hal yang sebelumnya tak terpikirkan – menjadi ikon seni bela diri global.

Ia berkata:

“Bertarung bagi ONE itu mengubah hidup saya. Sebelumnya, saya tak pernah mengira bertarung sebagai wanita akan memberi saya penghasilan atau apa pun, atau bahwa orang lain akan melihat saya sebagai pahlawan dalam seni bela diri.”

“Dulu, bahkan para pria hanya berpikir untuk bertarung demi mendapatkan penghasilan. Kami tak mengira diri kami itu berani, atau bahwa kami adalah pahlawan. Kami hanya masuk ke ring dan bertarung. Kami tak diperlakukan dengan baik.”

“ONE memperlakukan para petarung seperti pahlawan, yang menjadi luar biasa karena itu terjadi.”

Wondergirl Tak Sabar Lihat Para Wanita Puncaki ONE Fight Night 14

Perjalanan Nat Jaroonsak menuju puncak dunia olahraga tarung memang sangat sensasional, namun kesuksesannya itu memang jauh dari hal yang unik.

Menurut “Wondergirl,” ONE Championship mengubah permainan bagi para wanita dalam Muay Thai, dengan menciptakan kesempatan baru bagi para atlet Thailand lain seperti dirinya:

“Saat itu, hanya pria yang dapat mencapai puncak dan mendapatkan uang atau gelar Juara Dunia. Kini, wanita dapat melakukannya juga. Di ONE Championship, ada banyak petarung Muay Thai dan kickboxing wanita. Ini bagus bagi kami.”

Pada 30 September ini, Nat akan bergabung dengan para petarung wanita elite lainnya dalam gelaran ONE Fight Night 14, saat para seniman bela diri wanita ini menjadi sorotan utama – sesuatu yang belum pernah dibayangkan oleh atlet fenomenal Thailand ini.

Ia menambahkan:

“Saya bertumbuh dengan Muay Thai. Petarung wanita tidak mendapatkan perhatian sebesar itu dari komunitas [pertarungan] atau penonton. Mereka selalu menempatkan laga wanita di awal sebuah ajang, atau terakhir [setelah laga utama].”

“Saya merasa sangat senang bahwa ONE menjadikan petarung wanita sama pentingnya seperti para pria. Sangat luar biasa saat melihat perkembangan ini. Saya belum pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya di sepanjang karier saya.”

Selengkapnya di Berita

Nakrob Fairtex Muangthai PK Saenchai ONE Friday Fights 15 1
Tagir Khalilov Yodlekpet Or Atchariya ONE Friday Fights 41 47 scaled
Tye Ruotolo Izaak Michell ONE Fight Night 21 64
Nakrob Fairtex Muangthai PK Saenchai ONE Friday Fights 10
Reinier de Ridder Anatoly Malykhin ONE 166 9 scaled
Johan Ghazali Nguyen Tran Duy Nhat ONE 167 65
Kade Ruotolo Blake Cooper ONE 167 69
Rodtang Jitmuangnon Denis Puric ONE 167 59
Mikey Musumeci Gabriel Sousa ONE 167 14
Tawanchai Beats SmokingJo 1920X1280
Mikey Musumeci Gabriel Sousa ONE 167 11
TawanchaiPKSaenchai SmokinJoNattawut 1920X1280