Berita

Rade Opacic Incar Kemenangan Terbesar Atas Striker Legendaris Guto Inocente

26 Mei 2022

Rade Opacic telah menjadi atlet sensasional yang tak disangka sejak dirinya pertama kali tampil di atas panggung dunia pada Desember 2020.

Kini, striker Serbia itu ingin memastikan posisinya sebagai bintang teratas dalam divisi heavyweight kickboxing dalam sebuah laga krusial melawan atlet Brasil Guto Inocente di ONE 158, Jumat, 3 Juni.

Inocente adalah veteran berpengalaman yang pernah melawan para atlet terbaik di dunia olahraga tarung. Opacic bertumbuh besar menyaksikan lawannya itu saat remaja, dan meyakini bahwa pria berusia 35 tahun itu adalah tantangan terberatnya sampai saat ini.

Ia berkata:

“Saat saya bergabung bersama ONE, saya melihat seluruh atlet heavyweight baru yang bergabung dengan mereka, maka ia berada di incaran saya jauh sebelum [saat ini].”

“Saya hanya bersiap untuk semua orang, tidak terlalu memikirkan lawan saya, namun saya tahu Guto ada di sana dan satu hari nanti saya akan melawannya, maka ia bukanlah sosok yang asing bagi saya.”

“Seperti yang kalian tahu, saya melawan [Errol] Zimmerman, saya melawan [raja light heavyweight Roman] Kryklia, saya melawan berbagai nama besar, tetapi Guto itu yang akan menjadi nama terbesar dalam daftar saya dan hal terbesar bagi saya.”

“Ia bertarung di berbagai organisasi dan tak ada yang dapat menghentikannya. Maka, itu akan menjadi sangat bagus. Ini adalah kesempatan besar bagi saya, dan saya akan melakukan apa pun untuk mengalahkannya.”

Dengan berbagai gelar regional dan internasional dalam kickboxing dan MMA, Inocente meraih reputasinya sebagai salah satu striker heavyweight teratas di muka bumi.

Namun, tak hanya kemenangannya yang menonjol. Penggemar menyukai teknik non-ortodoks dari pria Brasil ini dan kemampuannya bertahan dari hukuman atlet-atlet paling kuat sekali pun.

Opacic sangat menyadari seluruh elemen ini dan memiliki game plan untuk mengatasinya – baik melawan api dengan api untuk mempertahankan tingkat penyelesaian 100 persen miliknya di ONE, atau maju sampai akhir untuk meraih keputusan juri.

Ia berkata:

“[Inocente] memiliki gaya bertarungnya sendiri, ia kuat, dan dalam kickboxing, tak ada yang pernah menghentikannya. Ketahanannya luar biasa, ia dapat menerima serangan serangan, ia memiliki kardio yang bagus. Tetapi ada beberapa hal yang saya lihat dan dapat saya gunakan melawannya.”

“Ia menurunkan tangannya, ia banyak bergerak, maka ia dapat melontarkan beberapa hal yang tak tertebak, seluruh tendangan memutar itu dan segalanya. Saya akan siap untuk itu.”

“Akan sangat baik untuk mengalahkannya via KO, dan saya yakin jika saya melukainya, saya akan menyelesaikannya. Tetapi saya akan ada dalam kondisi terbaik saya untuk laga ini. Jika saya meng-KO dirinya, itu sempurna. Jika kita berlaga tiga ronde, itu juga sempurna.”

Rade Opacic Inginkan Sabuk Emas, Tapi Tak Terburu-Buru

Rade Opacic mencetak catatan rekor sempurna 4-0 di ONE Super Series jelang laganya melawan Guto Inocente di ONE 158, dimana itu jelas menempatkan dirinya sebagai unggulan dalam divisi heavyweight kickboxing.

Tetap saja, perwakilan KBKS ini tak terburu-buru untuk mendapatkan kesempatan memasuki Kejuaraan Dunia ONE Heavyweight Kickboxing perdana. Itu jelas menjadi motivasi terbesarnya, namun pria berusia 24 tahun itu juga memiliki waktu di sisinya.

Bintang baru Serbia itu berkata:

“Bagi saya, tiap laga di ONE itu penting dan tiap laga itu menjadi yang terpenting bagi saya. Tiap laga berarti satu langkah mendekati gelar itu. Itulah tujuan nomor satu saya, untuk menjadi Juara Dunia ONE pertama dalam divisi heavyweight kickboxing.” 

“Saya harus mengalahkan mereka semua untuk maju mendekati tujuan saya. Saya tidak hanya berpikir tentang sabuk itu. Saya hanya melihat [Inocente] sebagai lawan saya, dan tujuan saya adalah untuk mengalahkannya. Lalu, saat orang-orang ONE berkata ini waktunya untuk gelar itu, saya akan maju.”

Dengan kesabarannya, Opacic jelas akan berlaga untuk sabuk emas divisi ini satu saat nanti – terutama jika ia menembus Inocente di Singapore Indoor Stadium.

Sementara itu, warga Beograd ini merasa bahwa tiap pemusatan latihan dan tiap laga hanya akan menjadikannya lebih berbahaya saat waktu itu tiba.

Opacic menambahkan:

“Jika saya memenangkan laga ini, saya kira logikanya adalah untuk menjalani laga berikut untuk merebut gelar Juara Dunia, jika [ONE] berpikir saya ada di sana. Tetapi saya tak terburu-buru karena tiap laga itu menjadi pengalaman lebih lagi.”

“Lebih banyak laga yang saya jalani, lebih baik saya akan berkembang. Jika perebutan gelar itu menjadi yang berikutnya, atau jika saya harus berlaga tiga kali lagi, saya hanya akan menjadi lebih baik dan lebih berpengalaman. Saya tak terburu-buru, tetapi tujuan saya adalah menjadi Juara Dunia.”

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.