‘Pelatih Satu-Satunya’ – Intip Hubungan Antara Jonathan Di Bella Dan Ayahnya, Sang Juara Dunia

Jonathan Di Bella Danial Williams ONE Fight Night 15 6 scaled

Jonathan Di Bella merangkaikan karier kickboxing luar biasa, dan ia mempelajarinya dari salah satu yang terbaik sejak awal.

Pada 5 April, di jam tayang utama Asia, bintang Italia-Kanada tak terkalahkan ini akan mempertahankan gelar Juara Dunia ONE Strawweight Kickboxing miliknya melawan Juara Dunia ONE Strawweight Muay Thai Prajanchai PK Saenchai di ONE Friday Fights 58: Superbon vs. Grigorian II.

Saat Di Bella memasuki ring ikonik di Lumpinee Boxing Stadium, Bangkok, ia akan mendapatkan perhatian seksama dari sang ayah – Juara Dunia Kickboxing berkali-kali Angelo Di Bella – yang menjadi tim pojok bagi anaknya itu dalam setiap laga amatir dan profesionalnya.

Pemegang gelar ini berbicara pada onefc.com/id tentang hubungan erat mereka yang sangat unik dan latihan mereka di sasana keluarga bernama Team Di Bella Kickboxing:

“Ia sudah menjadi pelatih saya, pelatih satu-satunya, sejak saya masih kecil, sejak saya berusia 2 tahun. Maka, ya, kami mengenal satu sama lain sangat baik, dan kami bekerjasama dengan baik.”

Di bawah bimbingan ayahnya, striker berusia 27 tahun ini melejit dalam jajaran peringkat amatir sebelum beralih menjadi petarung profesional di usia ke-19.

Sejak itu, ia meraih catatan rekor profesional sempurna 12-0, termasuk sepasang kemenangan dalam laga Kejuaraan Dunia di ONE Championship.

Di Bella berkata bahwa ayahnya adalah bagian tak terpisahkan dari kesuksesan luar biasa di tingkatan elite ini, dimana ia didorong mempertahankan disiplin yang dibutuhkan demi menjadi Juara Dunia:

“Anda tahu, terkadang, jelas, kami beradu kepala. Tapi itu hanyalah ayah dan anak di sasana, Anda tahu. Tapi kami tak pernah bertengkar. Saya selalu mendengarkannya, apa pun yang ia katakan. Hubungan kami hebat, terutama sekarang saat saya masih bertarung.”

“Saya masih tinggal di rumahnya, maka ia sangat ketat dengan saya.”

Seharusnya tidak mengejutkan bahwa Di Bella dan ayahnya terkadang terlibat konflik.

Situasi tersebut memang tak terhindarkan karena jadwal mereka yang sangat menuntut dan tekanan dari berkompetisi. Dengan pemikiran itu, penguasa strawweight kickboxing ini memastikan dirinya dapat mengambil waktu sejenak untuk menjaga hubungan pelatih-atlet itu tetap sehat.

Di Bella menjelaskan:

“Tantangannya adalah banyaknya repetisi dan selalu bersama-sama. Terkadang, itu terlalu banyak, maka itulah mengapa saya memiliki hal lain untuk dilakukan dan terkadang keluar rumah dan memisahkan diri.”

“Anda tahu, Anda memiliki hal lain untuk dilakukan selain bertarung, selain bekerja, dan selain tinggal bersama. Maka, bagus untuk sedikit memisahkan diri untuk beberapa waktu.”

“Setiap hari adalah hal yang sama, hal yang sama, hal yang sama. Maka terkadang, Anda butuh istirahat.”

Di Bella Refleksikan Perjalanan Seumur Hidup Di Kickboxing Dengan Sang Ayah

Perjalanan Jonathan Di Bella menuju gelar Juara Dunia ONE Strawweight Kickboxing takkan sama jika sang ayah tak berada di sisinya.

Terlebih lagi, ia mengetahui bahwa kemenangannya di bawah sorotan lampu ONE adalah refleksi dari waktu yang diberikan Angelo ke dalam kariernya:

“Ya, itu sangat berarti karena kami berdua menginginkan hal yang sama. Anda tahu, ia sangat menginginkannya seperti saya, jika tidak lebih banyak, saya yakin.”

“Maka ya, sangat keren untuk dapat berbagi. Itu satu hal yang bagus, bahwa kami selalu bersama untuk berlatih, dan kami selalu bersama untuk berbicara tentang apa yang berikutnya. Itu adalah perjalananan hebat sejak saya kecil.”

https://www.instagram.com/p/CkFJAB6ux8c/

Sementara sang ayah telah lama menjadi pelatih yang sangat dihormati, Di Bella adalah murid pertama yang mencapai kesuksesan di tingkatan global.

Melihat kembali perjalanan panjangnya untuk menembus peringkat kickboxing, pria asal Montreal ini merasakan kebanggaan luar biasa tentang asal muasalnya.

Di Bella menambahkan:

“[Ayah saya] memiliki petarung amatir lainnya. Ia belum pernah mendapatkan petarung pro, tapi ia punya petarung amatir lain.”

“Ia ada di New York, dimana mereka berkompetisi, dan saya masih kecil menonton mereka bertarung, dan tak ada yang mengira bahwa saya dapat melakukan itu, tetapi jelas, saya kini ada di tingkatan tertinggi, dan saya menjadi salah satu yang ada di puncak.”

“Maka, semua orang yang ada di bawahnya itu seperti terkejut, terkejut bahwa saya dapat mencapai panggung besar itu. Itu cukup keren bahwa kami selalu ada bersama-sama.”

Selengkapnya di Berita

1157
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Maurice Abevi Zhang Lipeng ONE Fight Night 22 5
Sean Climaco Josue Cruz ONE Fight Night 22 44
IsiFitikefu HiroyukiTetsuka 1200X800
Songchainoi Kiatsongrit Rak Erawan ONE Friday Fights 41 77 scaled
ChristianLee AlibegRasulov 1200X800
Focus StephenIrvine OFF70 Faceoff 1920X1280
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Adrian Lee Antonio Mammarella ONE 167 76
Stephen Irvine vs Phantep
Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 30