Joshua Pacio, Jarred Brooks Dan Bintang Lain Bertukar Komentar Akhir Jelang ONE 164

JoshuaPacio JarredBrooks ONE164PressCon 1920X1280

Para atlet yang berlaga di ONE 164: Pacio vs. Brooks pada Sabtu, 3 Desember ini, melepaskan komentar terakhir mereka di konferensi pers resmi ajang ini pada Rabu kemarin.

Dengan laga Kejuaraan Dunia dan Final Kejuaraan Grand Prix yang memuncaki kartu pertandingan ini, ajang kedua dari gelaran ganda, atau doubleheader, seni bela diri ONE mendatang itu – setelah seluruh aksi di ONE Fight Night 5 pada Jumat malam waktu A.S. – sedikit memanas.

Chairman dan CEO ONE Chatri Sityodtong menjadi fokus utama di hadapan para penggemar dan media.

Ia menyampaikan perasaan gembira untuk dapat kembali ke Mall of Asia Arena di Manila, Filipina dengan rangkaian aksi yang sangat menarik.

Sityodtong berkata:

“Ini adalah Filipina melawan dunia setelah tiga tahun yang berat. Kalian melihat para pahlawan Filipina terhebat di sini yang akan mempertahankan kehormatan dan kejayaan Filipina!”

Brooks Pancarkan Keyakinan, Pacio Tetap Tenang

Jarred Brooks akan menantang pahlawan tuan rumah Joshua Pacio demi gelar Juara Dunia ONE Strawweight di laga utama ONE 164, dan pria A.S. yang lantang itu sama sekali tak ragu mengemukakan niatnya itu di hadapan para penonton lokal.

Memainkan peran antagonis di hadapan para penggemar berat Pacio, “The Monkey God” berkata:

“Pengalaman di pemusatan latihan itu benar-benar keras, tapi saya akan menunjukkan itu semua saat melawan anak emasmu Sabtu ini.”

“Saya akan memotong kepala pria Filipina ini, dan saya akan membawanya pulang ke Amerika Serikat.”

Joshua Pacio and Jarred Brooks

Komentar itu jelas mendapatkan sambutan keras dari para penggemar di Manila, tetapi Brooks sama sekali tak berniat mundur.

Ia melanjutkan:

“Semua orang ingin membenci ‘The Monkey God,’ tetapi itu tidak apa-apa karena saya membawa kembali gelar itu ke Amerika Serikat. Saya akan mendapatkan sabuk itu. Tetaplah membenci!”

Pacio tak terpancing untuk melayani lawannya yang lantang itu. Sebaliknya, superstar Filipina ini dengan tenang menyebut catatan rekor sempurna 17-0 miliknya saat tampil sebagai tuan rumah.

Ia menegaskan:

“Saya tak terkalahkan di sini, di negara saya, Filipina, dan saya berencana mengulang itu kembali pada 3 Desember.”

Rival Lama, Superlek & Panpayak, Siap Untuk Final Grand Prix

Laga pendukung utama ajang ini adalah babak Final Kejuaraan ONE Flyweight Muay Thai World Grand Prix antara dua ikon striking Thailand, Superlek Kiatmoo9 dan Panpayak Jitmuangnon

Keduanya sudah tujuh kali bertemu, dengan Panpayak yang memimpin perolehan angka dalam rangkaian ini dengan catatan 4-2-1, tetapi Superlek meraih anggukan juri dalam laga terakhir mereka di ajang ONE: NO SURRENDER pada Juli 2020 lalu.

Meyakini kemajuan yang ia raih sejak itu, Panpayak berkata: 

“Saya berlatih keras untuk laga ini, saya mempersiapkan yang terbaik. Kalian mungkin ingat melihat saya bertarung sebelumnya, tetapi saya akan menunjukkan siapa Panpayak yang baru itu – maka kalian sebaiknya bersiap pada Sabtu ini!”

Di sisi lain, Superlek berada dalam kondisi sempurna dengan empat kemenangan beruntun dan catatan rekor 6-1 bersama ONE. Terlebih lagi, ia merasa siap untuk apa pun yang dibawa oleh rival lamanya ke dalam Circle di Manila.

“The Kicking Machine” berkata:

“Saya akan siap untuk versi baru dari Panpayak, itu pasti. Saya juga berlatih keras untuk ini, maka kita lihat saja di dalam laga.”

Vera Ingin Kalahkan Aliakbari Di Hadapan Penonton Tuan Rumah

Atlet favorit keturunan Filipina-Amerika Brandon Vera juga akan kembali beraksi Sabtu ini, dimana ia akan melawan bintang Iran Amir Aliakbari dalam laga heavyweight MMA krusial yang dapat menentukan masa depan dari seorang penantang teratas dalam divisi ini.

Mantan Juara Dunia ONE Heavyweight Vera menyebut bahwa ia akan mempertaruhkan segalanya di hadapan para kompatriotnya:

“Saya akan ingin mati di dalam Circle daripada kalah di sini, di Filipina.”

Sementara itu, Aliakbari dapat meraih kemenangan terbesar dalam kariernya di Mall of Asia Arena, dan ia sangat terfokus untuk meraih tujuan itu.

Pria Iran ini membalas:

“Saya datang ke Filipina hanya untuk melawan Brandon Vera, dan tujuan saya adalah mengalahkannya di sini, di Filipina. Itulah yang akan saya lakukan.”

Beberapa bintang lain pada malam itu, seperti Geje Eustaquio, Hu Yong, Jeremy Pacatiw dan Tial Thang, juga menjawab beberapa pertanyaan yang diajukan.

Simak video konferensi pers ONE 164 secara lengkap untuk melihat apa yang mereka katakan, dan tetap ikuti perkembangan terbaru dari ajang ini di onefc.com/id.

Selengkapnya di Berita

Superbon Singha Mawynn Marat Grigorian ONE X 1920X1280 69
Petsukumvit Kongsuk 1920X1280 scaled
Jihin Radzuan Jenelyn Olsim ONE Friday Fights 35 20
Mikey Musumeci Cleber Sousa ONE on Prime Video 2 1920X1280 52
Thanh Le Ilya Freymanov ONE Fight Night 15 45 scaled
Mikey Musumeci Osamah Almarwai ONE Fight Night 10 58
Asa Ten Pow Mehdi Zatout ONE on Prime Video 3 1920X1280 45
Joshua Pacio Mansur Malachiev ONE Fight Night 15 5 scaled
Luke Lessei Eddie Abasolo ONE Fight Night 19 66 scaled
one fight night 19 all fight highlights
Jaosuayai Sor Dechapan Petsukumvit Boi Bangna ONE Friday Fights 46 58 scaled
Jonathan Haggerty Felipe Lobo ONE Fight Night 19 96 scaled