‘Itu Akan Sangat Keren’ – Kade Dan Tye Ruotolo Terbuka Masuki Laga Antar Saudara Di ONE

Kade Ruotolo Uali Kurzhev ONE on Prime Video 3 1920X1280 22

Sepasang saudara kembar Kade Ruotolo dan Tye Ruotolo menjalani akhir minggu yang luar biasa di Filipina.

Pada Sabtu pagi lalu, di ONE Fight Night 5, kedua spesialis BJJ fenomenal berusia 19 tahun ini meraih kemenangan di Mall of Asia Arena, Manila.

Dalam laga pendukung utama, Kade sukses mempertahankan gelar Juara Dunia ONE Lightweight Submission Grappling miliknya melawan penantang elite Matheus Gabriel. Sebelum itu, di ajang yang sama, Tye mencetak submission armbar atas mantan Juara Dunia ONE Featherweight Marat Gafurov.

Karena kesuksesan mereka yang terus berlanjut sejak bergabung bersama ONE Championship, serta mimpi besar mereka di organisasi ini, para penggemar dan media tak dapat menahan diri untuk berspekulasi – akankah sepasang saudara kembar ini dapat saling berhadapan di dalam Circle?

Di sisinya, Tye mengatakan bahwa laga antar saudara ini dapat saja terjadi:

“[Kade] memiliki sabuk [emas di divisi] 170 pound, dan saya masih dapat turun ke 170 dengan waktu yang cukup. Saya ingin bertarung demi sebuah sabuk, dimana saya dan saudara saya dapat bertanding di satu titik, itu pasti.”

“Kita dapat menjual itu. Itu akan sangat keren. Sebuah laga yang penuh aksi panas.”

It wouldn’t be the first time these prodigies have squared off in a battle for fraternal superiority.

But while Kade is the reigning ONE World Champion, he hasn’t earned a win over his brother yet, and he would love to gain some redemption.

The lightweight submission grappling king said:

“I’m technically 0-3 against [Tye] in competition, so I want that one more than he does.”

Jelas, keduanya terakhir kali berhadapan di Final Kejuaraan Dunia IBJJF 2021 sebagai pemegang sabuk coklat, dan Tye mencetak kemenangan dalam salah satu kontes BJJ paling menegangkan di tahun itu.

Tetapi, selama beberapa tahun terakhir, ia memilih untuk naik satu divisi demi menghindari laga melawan saudaranya ini. Dan, sementara ia jelas terbuka untuk menjalani sebuah laga lain melawan Kade, itu bukanlah pilihan utamanya.

Tye menegaskan:

“Saya mulai melawan mereka yang lebih besar beberapa waktu lalu, dan alasan untuk itu adalah karena saudara saya dan saya, kami selalu berada di ukuran tubuh yang sama saat bertumbuh besar.”

“Beberapa tahun terakhir, saya mungkin memiliki keunggulan berat badan 5 pound atas dirinya, maka saya selalu naik divisi supaya kita dapat saling menjauhi.”

“Itu karena pada akhirnya, saya tidak terlalu suka melawannya. Ia sangat kuat, dan itu saudara saya. Saya naik divisi, melawan pria-pria yang lebih besar, dan saya sedang mencari formula itu.”

Tye Masih Incar De Ridder; Kade Sebut Dalpra & Langaker ‘Sedikit Takut’

Sementara mereka mungkin tetap akan bertemu di dalam Circle, Ruotolo bersaudara jelas memiliki beberapa lawan yang ada dalam incaran mereka.

Setelah kemenangan atas Gabriel pada Sabtu lalu, Kade mengincar penguasa divisi middleweight MMA Reinier de Ridder, yang kehilangan sabuk emas light heavyweight di laga utama ONE Fight Night 5.

Dalam konferensi pers seusai laga, Ruotolo menjelaskan mengapa ia menantang pria Belanda itu – yang memegang sabuk hitam BJJ dan judo – dalam laga submission grappling:

“Bagi saya, saya ingin memulai di divisi 185 pound. Mungkin meraih sabuk di sana, dan jika itu tak berhasil, saya terbuka untuk melawan siapa pun. Satu hal tentang saya adalah saya suka melawan dan mengalahkan mereka yang lebih besar. Siapa pun di dunia. Lebih besar, lebih baik.”

“Saya sangat bersemangat untuk meneruskan itu, terus melawan para pria besar ini. Dan ya, saat De Ridder pulih total, saya akan sangat ingin menyarangkan D’Arce pada dirinya.”

Di sisi lain, Juara Dunia ONE Lightweight Submission Grappling berharap mempertahankan gelarnya melawan Tainan Dalpra atau Tommy Langaker – dua kompetitor BJJ terbaik di muka bumi yang juga telah bergabung bersama ONE Championship.

Tetapi, Ruotolo sebelumnya menantang kedua atlet tersebut – yang sama sekali tak terjawab – dan ia meyakini mereka mungkin menghindarinya.

Ketika ditanya apakah Dalpra dan Langaker menghindarinya, Kade membalas:

“Sepertinya, saya kira begitu. Terutama Tainan. Saya tak suka untuk terlalu berkeras, terlalu banyak menantang orang. Tetapi, itu sudah sampai pada titik dimana mereka harus mengambilnya atau meninggalkannya, saya kira, maka saya kira mereka sedikit takut.”

Selengkapnya di Berita

Stamp Fairtex Anna Jaroonsak ONE Fight Night 6 1920X1280 44
Kulabdam Sangmanee Fight 1920X1280
Avatar PK Saenchai Mohammed Siasarani ONE Friday Fights 2 1920X1280 12
Pongsiri PK Saenchai Ferzan Cicek ONE Friday Fights 2 1920X1280 38
Sangmanee Kulabdam Prem Faceoff 1920X1280
Yodlekpet Or Pitisak 1200X800
SilviuVitez 1200X800
Sangmanee Kulabdam Rematch 1280X800
Sage Northcutt @BooneStudios 0212
Muay Thai fighter Kulabdam delivers an uppercut to Sangmanee's head
Superbon Singha Mawynn Chingiz Allazov ONE Fight Night 6 1920X1280 30
Sage Northcutt DC 8010