Fitur

Evolusi Rodtang: Membedah Penampilan Terbaru Megabintang Muay Thai Ini

Jika para penggemar belum memperhatikan, Rodtang Jitmuangnon telah mengubah dirinya menjadi petarung yang lebih teknis – dan itu nampak membuahkan hasil.

Bulan lalu, “The Iron Man” menggunakan pendekatan terbarunya melawan petarung Inggris Jacob Smith dalam babak perempat final ONE Flyweight Muay Thai World Grand Prix dan mencetak kemenangan mutlak dominan dan masuk ke semifinal menghadapi Savvas “The Baby Face Killer” Michael.

Penampilan Rodtang melawan Smith memang sangat impresif, namun itu juga mengejutkan penggemar.

Juara Dunia ONE Flyweight Muay Thai ini menampilkan berbagai kemampuan tingkat tinggi, walau ia juga memilih untuk mendapatkan kemenangan mudah daripada mengincar KO pada ronde terakhir.

Mungkin “The Iron Man” ingin mempersiapkan dirinya untuk babak-babak berikutnya di Grand Prix, atau mungkin ia hanya memikirkan kembali pendekatannya akan pertarungan.

Apa pun itu, mari kita membedah penampilan terbaru superstar Thailand ini di dalam Circle.

Pendekatan Lebih Sempurna

Rodtang Jitmuangnon lands elbows on Jacob Smith at ONE 157

Di masa lalu, Rodtang tak dikenal dapat mengambil keunggulan dari kesempatan yang sangat tipis di tengah laga brutalnya.

Tetapi, saat melawan Smith, ia melihat celah yang biasanya hanya diperhatikan oleh para praktisi Muay Thai licin – yang dikenal sebagai muay femur.

Setelah ronde pertama, Rodtang bertarung dari jarak dekat seperti yang dilakukannya berkali-kali sebelum ini. Ia menggunakan pukulan kanannya untuk menutup jarak dan mencetak kerusakan dengan siku kerasnya.

Tetapi, daripada menunggu wasit untuk memisahkan dirinya dan Smith supaya ia dapat berlanjut menyarangkan serangan, Rodtang mengakhiri serangannya dengan menyapu lawannya ke atas kanvas dalam pergerakan indah yang menandingi kegigihannya.

‘Iron Man’ Yang Kurangi Agresi

Rodtang Jitmuangnon lands kicks on Jacob Smith at ONE 157

Saat “The Iron Man” keluar dari Circle, ia biasanya melakukan itu dengan meninggalkan bekas laga keras. Tetapi, setelah laganya dengan Smith, sisa-sisa pertarungan itu tak terlalu banyak.

Daripada menghancurkan Circle, Rodtang menghabiskan lebih banyak waktu dalam posisi bertahan – sebuah anomali bagi atlet Thailand agresif ini – saat ia membiarkan Smith maju dan menyerang dengan siku dan tendangannya.

Itu nampak sebagai bagian dari game plan penguasa flyweight Muay Thai ini, saat ia menghantam lengan penantangnya untuk menciptakan celah bagi sikunya.

Kita belum pernah melihat Rodtang terlalu banyak menerapkan strategi di masa lalu, tetapi itu terbayar dalam laganya melawan Smith ini.

Penyerang Balik Yang Lebih Baik

Rodtang Jitmuangnon pressures Jacob Smith with punches at ONE 157

Satu cara untuk menghentikan pemukul keras adalah untuk melontarkan tendangan yang jauh lebih keras lagi – kecuali pemukul itu adalah Rodtang.

Jelas bahwa Smith dan timnya dari Bad Company mengincar lengan kanan pria Thailand itu dengan tendangan kiri, saat pria Inggris ini melontarkan serangan itu selama tiga ronde penuh.

Namun hal ini tak terlalu berdampak pada “The Iron Man.”

Tiap kali Smith mencoba menggunakan senjata itu, Rodtang segera menyerang balik dengan straight kiri, siku kanan, atau siku kiri. Terkadang, penguasa flyweight Muay Thai itu bahkan menyerang balik dengan tendangan rendah dari kanan.

Dan, bahkan sementara ia menyerap berbagai tendangan di lengannya, kekuatan pukulan Rodtang memang tak pernah melemah.

Seluruh serangan balik yang cerdas dan kuat ini menunjukkan evolusi dari arsenal pria berusia 24 tahun itu, yang akan memberi keunggulan pada babak berikut dari ONE Flyweight Muay Thai World Grand Prix.

Striker Yang Mampu Menghindar

Rodtang Jitmuangnon lands an uppercut on Jacob Smith at ONE 157

Sebagian besar aksi terbaik Rodtang setidaknya menampilkan satu adegan dimana ia menerima berbagai pukulan di dagunya, mengunyah semua itu, lalu meminta lebih banyak lagi.

Ini adalah gaya yang dikatakan ceroboh, menurut Juara ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix Chingiz “Chinga” Allazov baru-baru ini. Namun, laga Rodtang melawan Smith tidak menampilkan itu.

Sebaliknya, terdapat banyak aksi slip dan sway. Kapan pun Smith melontarkan pukulan, “The Iron Man” mengayun mundur atau menyelip ke samping untuk menghindari kerusakan, lalu membalas dengan pukulan, siku, atau tendangan rendah.

Seluruh gerakan menghindar ini memang tak memberi kegemparan yang sama daripada menelan pukulan seperti yang dilakukannya pada masa lalu, namun ini akan membantu masa depan Rodtang dalam disiplin ini dan menunjukkan bahwa dirinya menjadi kompetitor Muay Thai yang lengkap.

Ini adalah kunci dari perkembangannya, dimana tingkatan lawannya pun meningkat dengan pesat – tidak hanya dalam turnamen, tetapi juga di divisi flyweight Muay Thai dengan berbagai atlet kuat lainnya.

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.