Gaya Hidup

Bintang ONE Championship Ungkap Kisah Perjalanan Teraneh Mereka

Salah satu keuntungan menjadi atlet kelas dunia adalah kesempatan berkeliling dunia dan pengalaman berada di berbagai tempat baru, namun petualangan tersebut tidak selamanya mulus.

Apakah itu mengendarai mobil lintas negara atau melakukan perjalanan internasional, terdapat berbagai bagian yang memungkinkan kesalahan terjadi.

Mari kita dengarkan beberapa kisah dari para superstar bela diri campuran ONE Championship yang cukup aneh. Untungnya, mereka dapat melihat kembali dan menertawakannya sekarang.

Ryogo Takahashi 

“Saat saya pergi ke Indonesia untuk ajang ONE: FOR HONOR [di bulan Mei 2019], saya tidak sengaja meminum air keran. Saya menuang air itu ke ember untuk berlatih, namun saya lupa.”

“30 menit kemudian, saya mengalami diare. Saya harus membuang dua pasang celana dalam.”

“Saat itu terjadi, saya benar-benar mengerti saran yang sering kami dengar di Jepang: ‘Jangan minum air keran di luar negeri.'”

“Sangat alamiah untuk memenangkan laga dalam kondisi normal, namun pengalaman itu membuat saya menyadari bahwa kekuatan terbesar sebagai petarung, dan sebagai manusia, adalah untuk berkompetisi dan menang di bawah berbagai kondisi yang berbeda di luar kebiasaan kami.”

“Maka, saya ingin mengambil bagian dalam lebih banyak laga lagi di luar Jepang. Saya kira inilah cara terbaik untuk membuktikan kekuatan saya.”

Shannon Wiratchai

Thai mixed martial arts pioneer Shannone “OneShin” Wiratchai

“Saat saya pergi ke Manila untuk melawan Shinya Aoki [pada bulan Juli 2018], goncangan di pesawat sangatlah menakutkan. Saya membenci terbang, tetapi penerbangan itu sangat buruk. Saya panik dan wanita yang berada tiga tempat duduk di depan juga mulai panik.”

“Tiap kali kru kabin keluar untuk menyediakan makanan, mereka harus kembali. Itu terjadi lebih dari lima kali – lagi dan lagi – maka saya merasa ini pasti sangat buruk.”

“Saya duduk di sebelah Rika Ishige. Ia belajar di sekolah penerbangan sipil, maka ia mengetahui tentang pesawat. Ia adalah satu-satunya harapan yang saya miliki. Saya berkata, ‘Ini sangat buruk!’ Tetapi ia menjawab, ‘Tidak apa-apa,’ dan terus tidur. Dia tidak peduli.

“Saya juga sangat takut karena kami berada di sisi belakang pesawat dan goncangan itu lebih buruk di sana. Namun Rika berkata, ‘Kita baik-baik saja. Kita berada di belakang pesawat. Jika ini jatuh, kita memiliki kesempatan terbesar untuk hidup!”

“Itu adalah sebuah pengalaman yang tidak baik untuk dijalani dalam minggu pertandingan saya melawan Shinya. Itu membuat saya merasa sangat sakit, sampai dokter harus datang dan terus memeriksa saya.”



Ayaka Miura

Japan's Ayaka Miura makes her way to the ring inside the Mall Of Asia Arena

“Saat saya terbang ke Singapura untuk laga debut ONE Championship di ajang ONE: CALL TO GREATNESS [bulan Februari 2019], saya hampir tidak dapat memasuki negara tersebut karena saya tidak mengerti bahasa Inggris.”

“Saya tidak mengetahui kami harus menyerahkan kartu kedatangan di bandara. Itu adalah perjalanan perdana saya ke luar negeri seumur hidup saya.”

“Saya tiga kali mencoba melewati imigrasi dengan berbahasa Jepang dan bahasa Inggris sederhana, dan entah bagaimana saya dapat lewat. Saya belajar dari pengalaman ini bagaimana cara melewati imigrasi!”

Troy Worthen

“Saya sempat menjalani beberapa perjalanan liar. Saya kira itu adalah perebutan gelar amatir perdana saya dalam bela diri campuran, dan saya tidak tahu apa yang saya lakukan. Saya tidak memiliki pelatih bersama saya. Itu hanyalah saya dan rekan satu tim saya, yang juga masih berlaga malam itu. Kami masih harus mengurangi berat badan dan berkendara enam jam ke penimbangan badan.”

“Kami bangun dan berlatih bersama. Kami sangat dehidrasi. Kami naik ke dalam mobil saya dan berkendara selama enam jam dengan sweater dan kantong plastik untuk membuat kami berkeringat. Kami menyalakan pemanas di dalam mobil untuk mendapatkan udara panas, dan kami sangat berkeringat, berkendara selama enam jam dengan kondisi dehidrasi.”

“Saya bahkan tidak mengetahui bagaimana saya dapat melihat jalanan dengan benar – itu adalah pengalaman yang sangat liar. Saat kami sampai, kami harus berlari sedikit untuk dapat lolos.”

“Saya tidak dapat mengatakan bahwa saya akan merekomendasikan perjalanan seperti itu pada siapapun. Saya kira jok mobil saya basah selama tiga hari. Itu terasa seperti saya meninggalkan jendela terbuka dan air hujan masuk ke kabin mobil.”

Yushin Okami

“Saya naik kereta ke Bandara Internasional Narita untuk terbang ke AS demi sebuah laga melawan Chael Sonnen [bulan Oktober 2009]. Itu pagi hari, lima hari sebelum laga. Saya melupakan tas saya dengan paspor di dalamnya di kereta saat saya turun…”

“Saya segera menyadarinya dan mencoba mendapatkannya kembali, namun kereta itu telah pergi. Saya menjelaskan situasi tersebut pada staf di stasiun, dan mereka memeriksa gerbong tersebut tetapi tidak dapat menemukan tas itu. Ada kemungkinan besar saya mungkin tak akan dapat berlaga. Saya belum pernah mengalami kesalahan seperti itu, dan saya sangat kecewa.” 

“Saat itu, saya sangat putus asa. Jika para penggemar mengetahui bahwa saya harus membatalkan laga karena paspor yang hilang, saya kira saya tak akan dapat keluar rumah untuk selamanya.”

“Saat malam tiba, saya hampir menyerah, tetapi lalu saya menerima telepon dari ibu saya. Staf di stasiun mengatakan bahwa mereka telah menemukan tas saya. Saya segera pergi ke stasiun, dan saya menemukannya! Walau iPad dan konsol game saya telah hilang, saya mendapatkan paspor saya kembali.”

“Walau saya terlambat satu hari, saya dapat tiba tepat waktu di Amerika Serikat, dimana tim saya telah menunggu.”

“Saya kalah melawan Chael, namun laga itu memberi saya kesempatan untuk berhubungan dengannya. Ia memberi saya pengalaman berharga, seperti berlatih bersama di Portland dan kesempatan untuk dapat bertemu para warga lokal. Jika saya tidak dapat menemukan paspor saya, saya tidak akan mungkin dapat menghadapi Chael atau mengunjungi Portland.”

“Memikirkan semua itu, saya menjadi sangat takut, bahkan sampai saat ini. Namun jika melihatnya kembali, saya dapat menganggapnya kisah yang lucu.”

Amir Khan

“Saat saya awalnya sampai [ke Amerika Serikat untuk berlatih], saya hanya berusia 16 tahun dan tidak memiliki surat izin mengemudi, karena di Singapura, anda harus berusia 18 tahun.

“Maka, selama enam bulan, saya mengendarai sepeda saya – di jalanan Louisiana menuju dan pulang dari sasana – dan banyak orang yang melihat saya membawa tas cucian besar seperti saya tuna wisma.”

“Saya tinggal di dalam sasana. Bahkan untuk mandi, saya tidak memiliki kamar mandi yang layak. Saya harus menggunakan selang. Selama musim dingin, itu sangat dingin!”

Baca juga: Bagaimana Cara Berlatih Bela Diri Dalam Perjalanan Bisnis Atau Liburan