Fitur

Bagaimana Masa Remaja Petchmorakot Hampir Mengubah Kariernya

Sebelum ia menjadi superstar bersama ONE Championship, Petchmorakot Petchyindee Academy hampir saja membuang bakatnya dan terpeleset keluar dari dunia Muay Thai.

Pada hari Jumat, 12 Juli, Petchmorakot akan kembali berlaga di kartu utama dalam ajang ONE: MASTERS OF DESTINY melawan Giorgio “The Doctor” Petrosyan di babak perempat final ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix, namun hanya beberapa tahun yang lalu, semua ini nampak tak mungkin.

History will be rewritten when kickboxing legend Giorgio Petrosyan faces Muay Thai superstar Petchmorakot in the ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix on 12 July!

The REMATCH is here! On 12 July, kickboxing legend Giorgio Petrosyan faces Muay Thai superstar Petchmorakot in the ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix!????: Kuala Lumpur | 12 July | 6PM | ONE: MASTERS OF DESTINY????: Get your tickets at ???? http://bit.ly/onemastersofdestiny19????: Check local listings for global TV broadcast????: Watch on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp ????‍????: Prelims LIVE on Facebook | Prelims + 2 Main-Card bouts LIVE on Twitter

Posted by ONE Championship on Monday, July 1, 2019

Lahir dari keluarga petani di Ubon Ratchathani, Thailand, Petchmorakot menghabiskan sebagian besar masa kecilnya dalam kemiskinan dan berusaha keras mencari makanan untuk hidup.

Ia memulai pelatihan Muay Thai saat berusia 11 tahun, dan seni bela diri ini mengubah kehidupan Petchmorakot dan keluarganya.

Dengan uang yang diperolehnya dari kompetisi, Petchmorakot mampu secara signifikan meringankan beban keluarganya, maka hobinya ini segera menjadi pekerjaan penuh waktu.

Seiring berjalannya waktu, jadwal latihannya yang berlangsung dua kali sehari, disertai dengan tugas-tugasnya di sekolah, mulai berdampak bagi anak muda ini dan ia sedikit iri menyaksikan teman-temannya saat mereka hidup dengan bebas tanpa struktur kaku yang dijalaninya.

Saat kariernya mulai berkembang, ditambah dengan tekanan lebih besar dan perjalanannya ke Bangkok untuk berkompetisi, ia juga harus mengurangi berat badan untuk masuk ke dalam ring.

“Saya mengurangi banyak berat badan dan terlalu lelah untuk melakukan itu – itu terjadi hampir tiap bulan,” sebutnya.

Petchmorakot's ready to prove, once and for all, that he deserves the coveted spot in the semifinals of the ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix!

Petchmorakot's ready to prove, once and for all, that he deserves the coveted spot in the semifinals of the ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix!????: Kuala Lumpur | 12 July | 6PM | ONE: MASTERS OF DESTINY????: Get your tickets at ???? http://bit.ly/onemastersofdestiny19????: Check local listings for global TV broadcast????: Watch on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp ????‍????: Prelims LIVE on Facebook | Prelims + 2 Main-Card bouts LIVE on Twitter

Posted by ONE Championship on Sunday, June 30, 2019

Dan saat jadwal kompetisinya yang tak kunjung berakhir itu semakin memberi tekanan, Petchmorakot ingin menjadi bagian dari kumpulan sahabatnya itu dan bersenang-senang.

Saat ia berusia 16 tahun, banyak godaan yang membuatnya dapat terpeleset.

“Saya mulai semakin sering keluar bersama teman-teman saya. Akhirnya, saya hanya meninggalkan sasana dan kembali pulang,” katanya.

“Kami minum-minum, begadang terlalu malam dan hanya tidak berpikir. Saya hanya seorang anak kecil saat itu dan tidak mengetahui arti dari tanggung jawab. Saya hanya terlalu lelah bertanding dan patah semangat.”

“Saya selalu keluar malam tiap harinya. Orang tua saya benar-benar khawatir dan selalu menelpon saya untuk selalu pulang.”

Namun, tak lama bagi Petchmorakot untuk menyadari bahwa tak ada masa depan bagi dirinya karena ia keluar malam bersama teman-temannya, tanpa arah yang jelas dalam kehidupannya.

Ia merindukan latihan, persaudaraan dan struktur yang disediakan Muay Thai dalam kehidupannya. Ia juga mengetahui bahwa dirinya harus sekali lagi mengenakan sarung tangan untuk mencari nafkah.

Multiple-time Muay Thai World Champion Petchmorakot heads to Kuala Lumpur on 12 July for the biggest bout of his career — a ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix REMATCH against Giorgio "The Doctor" Petrosyan!

Multiple-time Muay Thai World Champion Petchmorakot heads to Kuala Lumpur on 12 July for the biggest bout of his career — a ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix REMATCH against Giorgio "The Doctor" Petrosyan!????: Kuala Lumpur | 12 July | 6PM | ONE: MASTERS OF DESTINY????: Get your tickets at ???? http://bit.ly/onemastersofdestiny19????: Check local listings for global TV broadcast????: Watch on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp ????‍????: Prelims LIVE on Facebook | Prelims + 2 Main-Card bouts LIVE on Twitter

Posted by ONE Championship on Friday, June 28, 2019

Dengan determinasi untuk mengubah hidupnya kembali, ia berbalik ke sasananya dan keluar dari kebiasaannya bersenang-senang.

“Seiring dengan waktu, saya merasa bosan. Saya juga tidak memiliki uang dan saya ingin kembali bertanding,” akunya.

“[Para pelatih saya] berteriak pada saya. Saya mengetahui yang saya lakukan itu salah, namun setelah itu, mereka duduk dan berbicara pada saya.”

“[Kebiasaan] minum-minum itu mengubah tubuh saya, itu sangat buruk bagi kesehatan saya. Saya membutuhkan dua bulan berlatih sampai saya merasa normal kembali.”

Tak lama setelah ia kembali berlatih penuh waktu, ia dilirik oleh sasana Petchyindee Academy yang terkenal di Bangkok dan kariernya melejit.

Ia meraih berbagai gelar Kejuaraan Dunia Muay Thai dan berakhir di panggung bela diri dunia, dimana ia berkompetisi melawan para striker terbaik dunia.

Walau dirinya tidak akan mengulangi perjalanannya di luar Muay Thai itu, pria berusia 25 tahun ini melihat kembali saat itu sebagai sebuah pelajaran berharga yang membentuk dirinya saat ini.

10 things you never knew about Muay Thai World Champion Petchmorakot!

10 things you never knew about Muay Thai World Champion Petchmorakot! ????: Kuala Lumpur | 12 July | 6PM | ONE: MASTERS OF DESTINY????: Get your tickets at ???? http://bit.ly/onemastersofdestiny19????: Check local listings for global TV broadcast????: Watch on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp ????‍????: Prelims LIVE on Facebook | Prelims + 2 Main-Card bouts LIVE on Twitter

Posted by ONE Championship on Friday, June 28, 2019

“Saat itu, saya hanyalah seorang anak – saya hanya ingin bersenang-senang. Saya keras kepala dan sulit diatur. Saya rasa banyak petarung mengalaminya juga,” jelasnya.

“Itu adalah sesuatu yang harus saya alami. Kini, kehidupan saya sangat luar biasa, saya tidak dapat membayangkan tak menjadi petarung.”

Muat Lebih Banyak

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.