Berita

Superlek Ingin Menghibur Penonton Di Rangkaian ONE Super Series

Setelah sebuah pelajaran berharga tentang Muay Thai lainnya di Bangkok, Thailand, Superlek “The Kicking Machine” Kiatmoo9 mengincar posisi sebagai salah satu bintang terbesar di ONE Championship.

Atlet berusia 23 tahun ini mencetak kemenangan keduanya bersama “The Home Of Martial Arts” dalam ajang ONE: WARRIORS OF LIGHT tanggal 10 Mei, dan seperti kemenangan pertamanya, ia mencetak sebuah kemenangan mutlak dengan mendominasi atlet Portugal Rui Botelho.

Superlek puts on a STUNNING display of Muay Thai against Rui Botelho to score a unanimous decision win!

Superlek puts on a STUNNING display of Muay Thai against Rui Botelho to score a unanimous decision win!Watch the full event on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp | TV: Check local listings for global broadcast

Posted by ONE Championship on Friday, May 10, 2019

“Saya senang dengan penampilan saya, itu tidaklah sempurna, namun saya benar-benar mendorong diri saya sendiri. Saya masih berusaha terbiasa dengan segala sesuatunya, namun saya merasa seperti selalu berkembang dalam tiap laga,” sebutnya.

“Ini masih menjadi sebuah pengalaman yang baru bagi saya, tetapi saya bekerja sangat keras untuk mengejar ketinggalan. Saya ingin menjadi atlet yang diinginkan dan menghibur – saya ingin banyak orang bersemangat saat melihat saya berlaga.”

Superlek dua kali menjadi Juara Dunia Lumpinee Stadium Muay Thai dan seorang veteran dengan lebih dari 150 pertandingan, namun ia mengakui bahwa dirinya masih merasa kurang saat ia berlaga di dalam Circle untuk pertama kalinya di Impact Arena.

Tetapi, para penggemar harus benar-benar teliti jika mereka ingin melihat seberapa ia kurang tajam saat berlaga. Faktanya, “The Kicking Machine” nampak berada pada kondisi terbaiknya saat ia menampilkan arsenal serangan yang penuh dari “seni delapan tungkai” untuk mengesankan jutaan penggemar bela diri di seluruh dunia.

“Seringkali, saya sangat berhati-hati dan sering menghindar, namun saya mengubah gaya saya dalam laga ini untuk menjadi lebih agresif,” sebutnya.

“Saya ingin banyak orang untuk terkesan dengan penampilan saya, dan saya ingin sekali menghibur mereka. Sebagai tambahan, itu hanya tiga ronde, jadi anda benar-benar harus maju.”

Superlek menjatuhkan Botelho ke atas kanvas dengan sebuah serangan siku overhand pada stanza pembuka, sebelum melepaskan tendangan kanan dan pukulan presisinya ke arah rival asal Portugis ini sampai akhir laga.

Botelho adalah seorang lawan yang kuat, tetapi ia tidak memiliki jawaban untuk seluruh serangan yang dirancang dengan baik dari warga asli Buriram ini. Tidaklah mengejutkan untuk melihat bahwa ketiga juri memberi kemenangan bagi atlet Thailand ini.

Terlepas dari penampilan yang dominan, Superlek menunjukkan kerendahan hati dalam kemenangannya dan menyadari bahwa ia dapat meraih hasil yang lebih impresif.

“Saya sangat ingin mencetak KO, saya mengincar sebuah kemenangan KO, namun saya dengan cepat menyadari bahwa saya terlalu cepat berharap,” katanya.

“Setelah ronde pertama, tim pojok saya menyarankan untuk tidak terburu-buru. [Pelatih saya] Kru Fasai menyarankan untuk tetap menjaga emosi saya – ia sangat mengenal saya.”

Superlek juga mengakui ia memiliki beberapa hal untuk dikerjakan sebelum laga selanjutnya untuk beradaptasi dengan laga keras menggunakan sarung tangan 4-ons untuk bela diri campuran.

“Lawan saya sangat bagus dan kuat. Saya sangat terkesan. Pukulannya sangat berbahaya,” jelasnya.

“Saya menerima serangan kuat di awal laga, dan sarung tangan kecil itu benar-benar berbeda, tetapi itu adalah pengalaman yang baik untuk menerima serangan dari itu.”

“Latihan saya untuk laga terakhir ini sangat baik, namun saya harus lebih berhati-hati. Untuk melakukan itu, saya hanya membutuhkan lebih banyak pengalaman bersama ONE,” tambahnya.

“Saya pastinya merasa lebih baik kali ini, namun saya harus lebih banyak berlaga lagi.”

Superlek berlatih di sasana keluarga yang sangat dihormati Kiatmoo9, maka ia berada di tempat yang tepat untuk mengasah kemampuannya dan kembali lebih kuat untuk laga berikutnya.

Ketika saatnya tiba, ia berharap dapat mencetak pernyataan yang jauh lebih besar dan menunjukkan pada para penggemar bahwa mereka dapat mengharapkan lebih banyak dari salah satu atlet paling berbakat dalam disiplin Muay Thai saat ini itu.

“Saya tidak memikirkan perebutan gelar Juara Dunia dulu, karena saya baru saja tiba di sini. Saya hanya ingin menunjukkan kemampuan terbaik saya, menunjukkan pada semua orang siapa saya, serta mendapatkan kesempatan saya,” katanya.

“ONE Championship telah menjadikan saya sangat terkenal, saya ingin membalas jasa promosi ini dan tetap membuat orang tertarik [menonton] saya [bertanding].”