Bozhena Antoniyar Jabarkan Bagaimana Ia Unggul Atas Bi Nguyen

Bozhena Antoniyar DC 3480

Bozhena “Toto” Antoniyar harus berlaga sampai akhir untuk pertama kalinya sebagai seniman bela diri campuran pada hari Jumat, 12 Juli, dan itu memaksa dirinya untuk menampilkan kemampuan terbaik dalam kariernya.

Pahlawan Myanmar ini mungkin memiliki berbagai kemenangan spektakuler, tetapi di ONE: MASTERS OF DESTINY, ia beradu serangan keras dengan lawan terberatnya sampai saat ini, serta mengeksekusi game plan miliknya untuk meraih keunggulan.

Juara tinju nasional dua kali ini merasa yakin sebelum laganya dengan Bi “Killer Bee” Nguyen, namun ia mengetahui bahwa dirinya harus sangat berhati-hati saat bertukar serangan dengan wanita yang memiliki lebih banyak pengalaman dalam olahraga ini.

Peringatan pertama bagi Antoniyar tiba pada menit pembuka saat ia terdesak dengan pukulan balasan dari sisi kiri.

Namun, ia segera bangkit dalam sekejap, lalu menerapkan strategi untuk mengungguli serangan atlet keturunan Vietnam-Amerika itu. Tugas tersebut lebih mudah karena Nguyen – yang mengakhiri laga perdananya di ONE Championship dengan ground-and-pound – tak merasa terancam untuk menggunakan grappling-nya.

“Saya tak berpikir ia banyak berusaha untuk bergulat dengan saya, namun saya harus memperhatikan tendangannya karena ia adalah petarung Muay Thai,” jelas “Toto.”

“Saya tak terlalu menemukan kesulitan untuk berlaga melawannya, namun ia adalah atlet kuat, maka saya harus selalu berhati-hati akan kekuatannya setiap waktu.”

Bozhena Antoniyar YK4_8916.jpg

Terlepas dari sejarah Nguyen dalam “seni delapan tungkai,” Bozhena Antoniyar senang dapat bertukar tendangan dengan rivalnya itu – walau knockdown itu tiba setelah salah satu percobaan tendangan roundhouse dari dirinya.

Wanita berusia 24 tahun ini meraih kesuksesan terbesar saat ia melayangkan tangannya. Pada akhir ronde pertama, wajah Nguyen telah menunjukkan dampak dari pukulan itu, dan pada stanza kedua, “Toto” menemukan jaraknya dengan pukulan straight kanan melawan rival southpaw itu.

Saat kontes ini berlanjut, atlet yang berlatih di Bali MMA itu terus menyerang dengan kuat ke arah kepala dan tubuh, dan walau ia terus menerima serangan keras dari “Killer Bee” selama 15 menit, dua dari tiga juri memberinya kemenangan melalui keputusan terbelah (split decision).

“Fokus utamanya adalah untuk berkompetisi dalam tinju. Saya adalah petinju dan mengetahui sistem penilaian itu dengan baik,” jelasnya.

“Saya tak membuang energi saya terlalu banyak, namun saya berusaha mencetak poin sepanjang laga. Saat juri memberi keputusan terbelah, saya sangat senang.”

Bozhena Antoniyar ASH SMA_1280.jpg

“Toto” sangat gembira saat tangannya terangkat, yang memastikan kemenangan dalam laga ketiganya bersama “The Home Of Martial Arts.”

Emosinya tercurah saat ia menangis penuh kegembiraaan saat timnya mengenakan bendera negaranya di pundak.

”Saya berada di awang-awang. Saya ingin membawa hasil itu bagi negara saya, penggemar saya, warga saya dan keluarga saya,” tambahnya.

“Saya sangat senang bagi penggemar saya. Saya mencoba yang terbaik untuk mereka. Mereka mengkhawatirkan saya, dan mereka bahkan berdoa bagi saya. Banyak hal yang dapat terjadi dalam sebuah laga – saya dapat saja kalah – namun saya akan mencoba yang terbaik bagi negara kami.”

Sebuah kemenangan melawan salah satu atlet atomweight wanita paling menjanjikan dalam organisasi bela diri terbesar di dunia ini adalah catatan besar dalam pencapaian Antoniyar, yang membuka pintu bagi berbagai laga tingkat tinggi ke depannya.

Bozhena Antoniyar DC 3453.jpg

Dengan dua kemenangan beruntun di sisinya, ia mungkin dapat naik tingkat untuk laga berikutnya, dan warga Yangon ini berkata ia akan siap untuk siapa pun yang berdiri di hadapannya di dalam Circle.

Saya akan melawan siapa pun. Saya berlatih untuk siap setiap waktu, dan dalam tiap laga dimana saya mewakili negara saya, saya akan melakukan yang terbaik,” tegasnya. 

Selengkapnya di Berita

Focus StephenIrvine OFF70 Faceoff 1920X1280
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 5
Adrian Lee Antonio Mammarella ONE 167 76
Stephen Irvine vs Phantep
Nico Carrillo Saemapetch Fairtex ONE Fight Night 23 30
Johan Ghazali Temirlan Bekmurzaev ONE Friday Fights 36 9 scaled
OkRaeYoon AlibegRasulov 1920X1280
Kulabdam NabilAnane CeremonialFaceoff 1920X1280
Oumar Kane Marcus Almeida ONE Fight Night 13 95
BoucherKetchup 1200X800
Jarred Brooks Joshua Pacio ONE 166 1 scaled
Nong O Hama Nico Carrillo ONE Friday Fights 46 11 scaled