Yoshihiro Akiyama Buktikan Usia Hanyalah Angka Saat Tampil Di Acara Netflix ‘Physical: 100’

Shinya Aoki Yoshihiro Akiyama ONE X 1920X1280 69

Tujuan Yoshihiro “Sexyama” Akiyama memang selalu menjadi yang terbaik, dan itulah yang ingin ia capai saat tampil dalam serial kompetisi realitas dari Netflix, “Physical: 100.

Ikon MMA Jepang-Korea ini – yang juga dikenal sebagai Choo Sung-hoon – memasuki acara tersebut dengan tujuan meraih kemenangan, tetapi ia harus mengalahkan 99 atlet elite dan influencer kebugaran tubuh lainnya di serangkaian tantangan fisik ekstrim, atau “misi,” seperti disebut dalam acara ini.

Saat ia tampil untuk pertama kalinya di episode pertama, rekan-rekan Akiyama sangat bersemangat melihat kehadirannya, dan pada episode keempat, para kontestan memilihnya sebagai salah satu dari 10 pemimpin dalam tim ini.

Setelah memimpin timnya untuk meraih sepasang kemenangan epik di segmen ‘Moving Sand Challenge‘ dan ‘1.5-Ton Boat Challenge,’ ikon MMA ini sangat bangga. Faktanya, ia berbicara tentang bagaimana kesuksesan dari timnya terasa seperti meraih kemenangan di dalam Circle.

Ia berkata:

“Perasaan ini sangat mirip dengan memenangkan sebuah laga. Saya sangat senang. Kami memiliki kerjasama tim yang hebat. Saya sangat bersyukur mereka mengikuti arahan saya.”

Terlepas dari usaha heroik Akiyama, ia akhirnya tak dapat meraih tujuan utamanya.

Pria berusia 47 tahun ini tereliminasi dalam segmen berjudul ‘The Punishment of Sisyphus,’ dimana ia harus mendorong beban seberat 100 kilogram menaiki bukit dalam pertarungan melawan tiga olahragawan elite lainnya.

Tetap saja, “Sexyama” masuk sebagai 20 kompetitor terakhir dari para atlet terhebat di Korea Selatan, dan ia sangat senang dengan usahanya itu.

Akiyama berkata:

“Saya ingin menang dan bertahan sampai akhir. Ini sangat memalukan. Otot dan kekuatan saya cukup baik, namun stamina dan energi saya anjlok, dan saya tak lagi mampu mendorong. Itu sangat melelahkan, tetapi juga sangat menyenangkan!”

“Sangat disayangkan, tetapi ini adalah permainan dan di situlah kesenangan itu. Saya puas.”

Yoshihiro Akiyama Melakukan Ini Bagi Semua Pria Separuh Baya

Di usia ke-47, Yoshihiro Akiyama memang jauh lebih tua dari sebagian besar kompetitor yang tampil di “Physical: 100,” namun ia mendapatkan penghormatan mereka karena keberanian dan ketahanan tubuhnya.

Perbedaan usia itu menjadi motivasi ikon Jepang-Korea ini untuk mendorong dirinya mencapai batasan dalam acara ini, karena ia ingin membuktikan bahwa pria paruh baya dapat beraksi dengan para pemuda dan masih dapat meraih berbagai hal yang hebat.

Sebelum ia diperintahkan menghancurkan patung yang melambangkan berakhirnya waktu bagi dirinya dalam kompetisi ini, “Sexyama” memberi pesan terakhir sebagai pendorong bagi mereka yang berada di titik serupa dalam hidup mereka.

Ia berkata:

“Saya berusia 48 tahun menurut umur Korea tahun ini, dan saya ingin menunjukkan pada semua pria paruh baya di seluruh dunia bahwa saya dapat beraksi melawan atlet yang lebih muda dan mengalahkan mereka. Itulah mengapa saya mendaftar. Saya ingin menang.”

“Tetap saja, menempati peringkat 20 dari 100, saya dapat memberi sedikit harapan dan keberanian bagi pria paruh baya lainnya yang menyaksikan. Terima kasih pada ‘Physical: 100‘ untuk memberi saya peran tersebut.”

“Kami, para pria paruh baya, dapat melakukannya. Kami masih memiliki itu. Itu saja..”

Selengkapnya di Fitur

Rodtang Jitmuangnon Denis Puric ONE 167 137
Tawanchai PK Saenchai Jo Nattawut ONE 167 78
DUX 1183
Rodtang Jitmuangnon Edgar Tabares ONE Fight Night 10 36
Johan Ghazali Edgar Tabares ONE Fight Night 17 21 scaled
Rodtang Jitmuangnon Edgar Tabares ONE Fight Night 10 28
Johan Ghazali Edgar Tabares ONE Fight Night 17 21 scaled
Tawanchai PK Saenchai Superbon Singha Mawynn ONE Friday Fights 46 123 scaled
Victoria Souza Noelle Grandjean ONE Fight Night 20 34
MasaakiNoiri 1200X800 1
Katsuki Kitano Halil Kutukcu ONE Friday Fights 38 25
Jo Nattawut Luke Lessei ONE Fight Night 17 84 scaled