Fitur

4 Pelajaran Penting Dari Aksi Di ONE: DREAMS OF GOLD

17 Agu 2019

Sebelum aksi pada ajang ONE: DREAMS OF GOLD dimulai pada hari Jumat, 16 Agustus, timbul beberapa pertanyaan besar dari para penggemar.

Bagaimana para pendatang baru di ONE Championship tampil diatas panggung dunia? Siapa yang akan melaju dalam turnamen paling prestisius dalam dunia bela diri? Dapatkah seorang Juara Dunia dua cabang olahraga berhasil untuk meraih kemenangan pada disiplin ketiganya?

Semua pertanyaan ini, dan lebih banyak lagi, terjawab di dalam Impact Arena, Bangkok, Thailand. Inilah yang dapat kita pelajari dari malam penuh aksi tersebut.

#1 Ilias Ennahachi Unggul Jauh Atas Petchdam

???? WE HAVE A NEW ONE WORLD CHAMPION ????

???? WE HAVE A NEW ONE WORLD CHAMPION ???? Ilias Ennahachi stuns the hometown crowd, knocking out Thai phenom Petchdam to take home the ONE Flyweight Kickboxing World Championship!????: Watch on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp

Posted by ONE Championship on Friday, 16 August 2019

“The Baby Shark” Petchdam Petchyindee Academy tampil luar biasa sejak ia menjalani transisi dari disiplin Muay Thai ke kickboxing, tetapi melawan Ilias “Tweety” Ennahachi, ia akhirnya menemukan lawan yang sepadan.

Sampai saat ini, atlet berusia 21 tahun dari Bangkok mengandalkan kekuatan dan bakatnya yang besar untuk memenangi dua pertandingan di bawah peraturan yang cukup asing bagi dirinya, tetapi melawan seorang spesialis dalam disiplin ini, ia akhirnya harus mengaku kalah.

Sebelum hari Jumat, Ilias telah enam kali menjadi Juara Dunia kickboxing, dimana ia membuktikan mengapa saat ia pulih dari kesulitannya untuk mengalahkan pesaingnya ini.

Ia tidak pernah berhenti bergerak dan menciptakan sudut yang menguntungkan, dan ketika ia maju menyerang, ia melakukannya dengan kominasi dahsyat yang lebih cepat dan kuat dibandingkan segala sesuatu yang pernah dialami Petchdam.

Pada akhirnya, Juara Dunia ONE Flyweight Kickboxing World Champion itu kewalahan menghadapi serangan Ilias dan harus menyerahkan sabuknya setelah dijatuhkan pada ronde ketiga. Tetapi, sang juara baru ini harus menghadapi lawan-lawan kuat lainnya.

#2 Babak Final ONE Kickboxing World Grand Prix Yang Luar Biasa

???????? PETROSYAN VS. SANA ????????

???????? Giorgio Petrosyan ???? Samy Sana ????????The ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix Championship Final is set!????: Check local listings for global broadcast details????: Watch on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp

Posted by ONE Championship on Friday, 16 August 2019

Babak semifinal turnamen ONE Featherweight Kickboxing World Grand Prix hampir tidak berbeda dengan babak perempat finalnya, tetapi ini tidak berarti mereka tidak luar biasa.

Dalam pertandingan pertama malam itu, Samy “AK47” Sana tidak beradu serangan seperti saat melawan Yodsanklai IWE Fairtex. Tetapi, ia mengendalikan aksinya untuk mengalahkan Dzhabar “Genghis Khan” Askerov setelah tiga ronde.

Atlet asal Perancis ini menunjukkan bahwa ia dapat memenangan pertempuran taktis maupun pertukaran serangan frontal, yang terbukti sangat menguntungkan, karena ia harus menggunakan segenap kemampuannya untuk melawan rivalnya di babak final.

Seperti lawannya nanti, Giorgio “The Doctor” Petrosyan mengalami pengalaman yang sangat berbeda dibandingkan laganya pembukaan turnamen ini. Ia membutuhkan dua pertandingan dan enam ronde untuk melewati Petchmorakot Petchyindee Academy, tetapi ia hanya membutuhkan kurang dari tiga menit untuk mengalahkan “Smokin” Jo Nattawut.

Dinamo asal Italia ini dikenal sebagai seorang yang sangat teknis, tetapi ia memiliki kekuatan pukulan yang luar biasa, dan mencetak kemenangan KO pertamanya dalam ONE Super Series untuk menyingkirkan rivalnya asal Thailand ini.

Hanya waktu yang dapat membuktikan apakah ia akan melakukan hal yang sama dalam ajang ONE: CENTURY di Tokyo, Jepang, atau jika Samy akan memiliki arsena yang cukup untuk mengecewakan lawannya. Apapun yang akan terjadi, pertemuan antara dua gaya bertarung yang berbeda ini akan menjadi sangat menarik.

#3 Stamp Ternyata Lebih Dari Seorang Striker

Two-sport ONE World Champion Stamp Fairtex submits "Knockout Queen" Asha Roka with a TIGHT rear-naked choke in her ONE mixed martial arts debut! ????????

Two-sport ONE World Champion Stamp Fairtex submits "Knockout Queen" Asha Roka with a TIGHT rear-naked choke in her ONE mixed martial arts debut! ????????????: Check local listings for global broadcast details????: Watch on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp

Posted by ONE Championship on Friday, 16 August 2019

Sebagai seorang Juara Dunia ONE Atomweight Kickboxing dan Muay Thai, akan tidak mengejutkan melihat Stamp Fairtex mengandalkan kemampuan strikingnya saat ia kembali ke bertanding di disiplin bela diri campuran melawan Asha “Knockout Queen” Roka.

Tetapi, orang-orang terdekatnya telah melihat kemajuan teknik grappling-nya beberapa tahun terakhir ini, dan ia jelas membutuhkannya melawan beberapa pesaing terberat dalam disiplin barunya ini. Jadi, mungkin saja ia memang ingin mempertunjukkannya saat itu.

Pahlawan Thailand berusia 21 tahun ini masih tampil dengan sangat baik diatas kakinya, tetapi ia benar-benar mencuri perhatian melalui caranya menyusup masuk ke pertahanan lawannya untuk mencari posisi dominan diatas kanvas.

Stamp hampir saja menyelesaikan laga dengan sebuah kuncian armbar, guillotine choke dan ground and pound pada ronde pertama, tetapi ia menutup pertandingan dengan sebuah kuncian rear-naked choke keras pada ronde ketiga.

#4 Awal Yang Lambat Tidak Berhasil Melawan Alaverdi Ramazanov

Alaverdi Ramazanov LIGHTS UP Ognjen Topic with thunderous strikes to score a first-round TKO! ????

Alaverdi Ramazanov LIGHTS UP Ognjen Topic with thunderous strikes to score a first-round TKO! ????????: Check local listings for the global broadcast starting at 8:30PM (Bangkok time).???????? Thailand: สามารถรับชมได้ทางไทยรัฐทีวีช่อง 32 เวลา 21:30 น. วันที่ 16 สิงหาคมนี้???????? United States: Tune in to B/R LIVE at 9:30AM ET ???? https://go.br.live/lgso68256???????? Japan: 8月16日 午後7時 AbemaTV 生中継 ???? http://bit.ly/2YKxYQw???????? Philippines: Tune in to ABS-CBN S+A at 9:30PM.???????? Singapore: Tune in to Toggle at 9:30PM or Mediacorp Channel 5 at 10PM.???????? Malaysia: Tune in to TV2 or Astro Arena at 9:30PM.???????? India: Tune in to Hotstar or Star Sports Select 2 at 3:30PM.???????? Vietnam: Theo dõi trên kênh HTV Thể Thao vào lúc 20h30.???????? Myanmar: Skynet Sports 3 မွာ ညေန ၈နာရီ အခ်ိန္တြင္ တိုက္႐ိုက္ထုတ္လႊင့္ျပသ သြားမွာ ျဖစ္ပါတယ္။????: Watch on the ONE Super App ???? http://bit.ly/ONESuperApp

Posted by ONE Championship on Friday, 16 August 2019

Disiplin Muay Thai biasanya memperbolehkan seorang kompetitor yang belum merasa pasti untuk mengukur ritme dan ketepatan waktu lawannya pada tahapan awal, sebelum memanaskan pertandingan pada ronde-ronde berikutnya.

Tetapi, hal ini mungkin tidak berlaku dalam ONE Super Series, saat tiga ronde yang pendek mengharuskan para atlet untuk tampil prima saat bel pertandingan berbunyi demi meraih poin, dan tidak menyisakan ruang untuk kesalahan terkecil di hadapan sarung tangan tinju empat ons yang sangat berbahaya.

Nampaknya tidak seorang pun yang mengetahui hal ini lebih baik daripada Alaverdi “Babyface Killer” Ramazanov, yang saat ini memiliki catatan dua kemenangan KO pada ronde pertama dalam ONE Super Series.

Melawan Ognjen Topic, atlet Rusia ini melepaskan kekuatannya di awal ronde dan seringkali menyulitkan pesaingnya ini. Atlet keturunan Serbia-Amerika ini mampu kembali berdiri saat dua kali dijatuhkan oleh Alaverdi, tetapi kali ketiga, ia tidak mampu melanjutkan pertandingan.