Berita

Remaja Fenomenal Supergirl Ingin Uji Dirinya Lawan Meksen, Buntan

Supergirl Jaroonsak Muaythai memang baru berusia 17 tahun, tetapi ia telah mengincar para penantang teratas dalam liga khusus striking ONE Championship ini.

Remaja fenomenal Thailand ini mencetak sejarah di ONE: A NEW BREED II pada bulan September lalu, saat ia menjadi atlet termuda yang berlaga di dalam rangkaian ONE Super Series. Malam itu, ia pun membuktikan bahwa kemampuan memang lebih penting daripada usia.

Supergirl mencetak KO Milagros Lopez dalam waktu 60 detik di hadapan penonton tuan rumah di Bangkok, dengan sepasang pukulan kanan keras yang menjatuhkan wanita asal Argentina itu.

Dengan kesuksesan dalam debutnya di atas panggung dunia itu, perwakilan Jaroonsak Muaythai ini ingin segera mengincar jajaran puncak divisi atomweight dalam waktu dekat.

“Saya akan melawan siapa pun, tetapi saya mengincar Anissa Meksen dan Jackie Buntan, yang bertanding melawan kakak saya,” kata Supergirl.

Buntan menghadapi Wondergirl Fairtex – kakak perempuan remaja itu – di ONE: FISTS OF FURY pada Februari lalu dan meraih kemenangan mutlak. Namun, penebusan bukanlah motivasi terbesar bagi Supergirl.



Pada akhirnya, remaja ini ingin menguji dirinya melawan striker terbaik dunia – dimana itulah alasannya mengapa Meksen dan Buntan berada dalam incarannya.

Untuk saat ini, Buntan melanjutkan kemenangan impresif atas Wondergirl dengan sebuah kemenangan besar lainnya atas Ekaterina “Barbie” Vandaryeva.

Sementara itu, sang pendatang baru Meksen dianggap sebagai striker pound-for-pound terbaik dunia saat ini. Ia bergabung bersama ONE dengan catatan rekor mencengangkan, 100-5, 32 kemenangan KO, serta kemenangan atas superstar dunia seperti Jady Menezes dan Sofia Olofsson.

Supergirl Jaroonsak Muaythai defeats Milagros Lopez

Ayah dan pelatih Supergirl, Jaroon Chanthasri – yang juga mantan petarung profesional – melihat bahwa para atlet sekaliber itu adalah jalur tercepat menuju pengembangan diri, karena putrinya itu akan dapat belajar secafra langsung di dalam pertarungan.

“Saya ingin melihat diri saya berkompetisi di tingkatan yang berbeda karena saya adalah seorang petarung,” tegasnya. “Ayah saya ingin saya melawan petarung berpengalaman, supaya saya dapat lebih cepat menjadi lebih baik.”

Mungkin hanya masalah waktu sebelum sang remaja ini bertemu para veteran berpengalaman itu – seperti Meksen dan Buntan – di dalam Circle.

Baca juga: Pencapaian Muay Thai Supergirl Jelang Debutnya Bersama ONE

Muat Lebih Banyak

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.