Berita

‘Mungkin Saya Tak Tidur Karena Mengimpikan Ini’ – Joseph Lasiri Tahu Ia Akan Jadi Juara Dunia

Bahkan sebelum memasuki Circle pada Jumat, 20 Mei ini, Joseph Lasiri mengetahui ia akan menyandang sabuk emas ONE Championship di pinggangnya.

Atlet Italia-Maroko yang tidak diunggulkan ini memberi penampilan luar biasa saat melawan superstar Thailand Prajanchai PK.Saenchai dalam laga pendukung utama ONE 157.

Namun, bahkan sebelum kemenangan bersejarahnya atas salah satu atlet pound-for-pound terhebat Muay Thai di Singapore Indoor Stadium, Lasiri telah lama membayangkan dirinya sebagai Juara Dunia ONE.

“The Hurricane” berbicara dalam wawancara seusai laga:

“Mungkin saya tak tidur karena saya mengimpikan ini. Saya bermimpi tentang momen di dalam arena ini – momen di sebelah pelatih saya, di sebelah ibu saya dengan sabuk emas itu, momen yang saya lewatkan sebelumnya, ketakutan yang saya atasi sebelumnya, maka saya tidak tidur.”

“Saya hanya melihat ini sebelum saya memasuki arena, dan Alhamdulillah, segala sesuatunya telah terjadi.”

Lasiri was firing on all cylinders against the former ONE Strawweight Muay Thai World Champion. Prajanchai was game to trade power shots all evening, but the Italian-Moroccan fighter was willing to match him strike for strike at the center of the Circle.

“The Hurricane” remained a step ahead of the Thai kingpin at every juncture, and in the middle of the second frame, he landed a sharp right uppercut that opened up a gash on the bridge of Prajanchai’s nose.

Lasiri dealt even more damage in the third, and by the end of the stanza, the Bangkok resident could no longer continue. In fact, he quit on the stool between rounds.

Sebagai hasilnya, warga Monza ini menerima kemenangan TKO ronde ketiga, gelar Juara Dunia ONE Strawweight Muay Thai, dan bonus penampilan senilai US$50.000.

Ini menjadi penampilan kembali yang luar biasa bagi Lasiri, yang memulai kariernya di ONE Championship dengan empat kekalahan beruntun dalam divisi flyweight.

Setelah kemenangan monumental ini, dan kemenangan ketiga beruntunnya, pria berusia 30 tahun ini mengenang hari-hari awalnya di ONE. Ia berkata:

“Hari ini, saya hanya menunjukkan pada mereka yang tidak tahu, tetapi bagi saya, saya menunjukkan pada diri saya setiap kalinya, bahwa saya adalah pria ini. Pertama kali saya tiba di ONE Championship, saya kalah. Dan sekali lagi, saya kembali, dan kalah lagi.”

“Bagi saya, saya tahu sebeluam saya dapat menjadi Juara [Dunia].”

“Saya beruntung menemukan mereka yang membantu saya setiap harinya – rekan satu tim dan pelatih saya yang melatih dan mendukung saya, ibu saya, ayah saya, keluarga saya, kekasih saya dan semua orang yang mendukung saya, karena tidak mudah sebelum anda masuk minggu pertandingan.”

Joseph Lasiri Akan Beri Prajanchai Laga Ulang, Ingin Rebut Sabuk Emas Kickboxing

Joseph Lasiri mungkin menikmati kejayaan dari kemenangannya, tetapi ia mengetahui ini hanyalah awalnya. “The Hurricane” mengakui bahwa memenangkan sabuk itu adalah langkah pertama untuk menjadi penguasa divisi, dan kini, ia harus membuktikan dirinya layak menjalani itu.

Bintang Italia-Maroko akan ingin mengulang laga bersama Prajanchai untuk menghapus seluruh keraguan, tetapi ia juga bersedia menghadapi penantang mana pun yang ditawarkan oleh organisasi ini.

Lasiri berkata:

“Saya tak peduli dengan lawan saya. Saya berkata pada anda bahwa saat saya berlatih, saat saya bertanding, saat saya bertarung, saya terlalu terfokus pada diri sendiri. Maka, jika kalian memberi saya laga ulang melawan Prajanchai, atau jika anda memberi orang lain, bisa saja.”

“Rekan satu tim saya masih akan mengerjakan game plan, namun saya akan melakukan hal yang sama. Di pemusatan latihan, kita akan memulai penderitaan itu, dan saya akan melewati itu. Saya akan mulai merasa takut, namun saya akan melewati itu.”

“Saya akan melakukan segala sesuatu hal seperti [biasanya], dan saya akan melewati itu. Maka, itu tidak masalah. Saya tidak peduli apakah ia akan meminta laga ulang itu.”

Namun, mempertahankan sabuk emas Muay Thai itu hanyalah menjadi bagian dari seluruh rencana utama Lasiri untuk mendominasi.

“The Hurricane” juga mengincar sabuk Kejuaraan ONE Strawweight Kickboxing, yang saat ini masih kosong setelah mantan pemegang gelar itu, sang legenda Sam-A Gaiyanghadao, secara resmi pensiun dari olahraga itu beberapa bulan yang lalu.

Lasiri berkata:

“Saya ingin mengincar sabuk kickboxing. Saya ingin kembali mengenakan sarung tinju. Gelar dalam [divisi] strawweight kickboxing masih kosong, saya berharap [ONE Championship] akan menaruh saya di sana.”

Hasil Lainnya

Ikuti perkembangannya

Bawa ONE Championship kemana pun anda pergi! Daftarkan diri untuk mendapatkan akses ke berita terbaru, berbagai tawaran spesial dan kursi terbaik dalam gelaran langsung kami.
Dengan mengirimkan formulir ini, anda menyetujui pengumpulan, penggunaan dan pembukaan informasi anda berdasarkan Privacy Policy kami. Anda dapat membatalkan (unsubscribe) dari jenis komunikasi ini kapan saja.